Korut Kirim Lebih Banyak Balon, Kim Yo Jong Peringatkan Tindakan Balasan Baru

Korea Utara kirim lebih banyak balon sampah
Korea Utara kirim lebih banyak balon sampah

Seoul | EGINDO.co – Korea Utara mengirim ratusan balon pengangkut sampah lagi melintasi perbatasan, kata militer Seoul pada hari Senin (10 Juni), setelah saudara perempuan Kim Jong Un yang berkuasa memperingatkan akan adanya tanggapan lebih lanjut jika Korea Selatan terus melakukan “perang psikologis”.

Dalam beberapa minggu terakhir, Korea Utara telah mengirim ratusan balon ke Korea Selatan, membawa sampah seperti puntung rokok dan tisu toilet, dalam apa yang disebutnya sebagai pembalasan atas balon-balon yang berisi propaganda anti-Pyongyang yang diterbangkan ke utara oleh para aktivis di Korea Selatan, yang secara hukum tidak dapat dihentikan oleh Seoul.

Pemerintah Korea Selatan bulan ini sepenuhnya menangguhkan kesepakatan militer tahun 2018 untuk mengurangi ketegangan dan memulai kembali siaran propaganda melalui pengeras suara di sepanjang perbatasan sebagai tanggapan atas balon-balon Pyongyang, yang membuat marah Korea Utara yang memperingatkan bahwa Seoul tengah menciptakan “krisis baru”.

Saudara perempuan Kim dan juru bicara utama pemerintah Kim Yo Jong mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dirilis Senin pagi bahwa Korea Selatan akan “menderita rasa malu yang mendalam karena memungut kertas bekas tanpa istirahat dan itu akan menjadi pekerjaan sehari-harinya”.

Baca Juga :  Korea Utara Menguji Rudal Hipersonik Berbahan Bakar Padat

Dalam pernyataan yang dimuat oleh Kantor Berita Pusat Korea, ia mengecam selebaran aktivis tersebut sebagai “perang psikologis” dan memperingatkan bahwa kecuali Seoul menghentikan mereka dan menghentikan siaran pengeras suara, Korea Utara akan membalas.

“Jika Republik Korea secara bersamaan menyebarkan selebaran dan menyiarkan provokasi melalui pengeras suara di perbatasan, niscaya akan terjadi perlawanan baru dari Republik Rakyat Demokratik Korea,” katanya, merujuk kedua negara dengan nama resmi mereka.

Militer Seoul mengatakan Korea Utara telah mengirim sekitar 310 balon pembawa sampah dalam semalam, dan tidak ada lagi yang terdeteksi di udara hingga Senin dini hari, kantor berita Yonhap melaporkan.

“Balon berisi sampah terbaru yang dikirim Minggu malam berisi kertas bekas dan plastik, dan sejauh ini tidak ada bahan beracun yang terdeteksi,” kata Yonhap, mengutip Kepala Staf Gabungan.

“Di Luar Imajinasi Kita”

Baca Juga :  Kim Jong Un, Korut Bertujuan Miliki Nuklir Terkuat Di Dunia

Pernyataan dari saudara perempuan Kim menunjukkan bahwa “Korea Utara menaikkan suaranya untuk mengalihkan kesalahan atas situasi saat ini ke Korea Selatan dan juga untuk membenarkan provokasi mereka,” kata Kim Dong-yub, profesor di Universitas Studi Korea Utara di Seoul, kepada AFP.

Kemungkinan besar siklus eskalasi akan terus berlanjut dan “Korea Utara akan melakukan sesuatu di luar imajinasi kita”, kata Kim.

Pyongyang dapat melakukan “sesuatu yang kreatif seperti melemparkan tepung (yang) akan menyebabkan kepanikan total di Selatan yang akan membuat mereka senang”, imbuh Kim, merujuk pada kemungkinan Korea Utara memalsukan serangan biologis terhadap Korea Selatan.

Serangan balasan balon udara dimulai pada pertengahan Mei ketika para aktivis di Korea Selatan – termasuk pembelot Korea Utara – mengirim lusinan surat yang berisi propaganda anti-Kim dan flash drive musik K-pop ke utara.

Sebagai tanggapan, Pyongyang telah mengirim lebih dari seribu balon yang membawa kantong sampah ke Selatan, yang oleh Seoul dicap sebagai “kelas rendah”, sementara juga mengklaim bahwa hal itu melanggar perjanjian gencatan senjata yang mengakhiri permusuhan dalam Perang Korea tahun 1950 hingga 1953.

Baca Juga :  PM Jepang Bersedia Bertemu Dengan Pemimpin Korea Utara

Sebagai tanggapan terhadap balon-balon tersebut, Seoul membatalkan kesepakatan militer tahun 2018 dan melanjutkan siaran pengeras suara di sepanjang perbatasan – yang tidak digunakan lagi sejak tahun 2016, ketika pengeras suara dinyalakan sebagai balasan atas uji coba nuklir keempat Korea Utara, kata Yonhap.

Pada tahun 2018, selama periode hubungan antar-Korea yang membaik, para pemimpin kedua Korea sepakat untuk “menghentikan sepenuhnya semua tindakan permusuhan”, termasuk menghentikan selebaran dan siaran.

Parlemen Korea Selatan mengesahkan undang-undang pada tahun 2020 yang mengkriminalisasi pengiriman selebaran ke Korea Utara, tetapi para aktivis tidak menghentikannya dan undang-undang tersebut dibatalkan oleh Mahkamah Konstitusi tahun lalu sebagai pembatasan yang tidak semestinya terhadap kebebasan berbicara.

Siaran tersebut, sebuah taktik yang sudah ada sejak Perang Korea, membuat Pyongyang marah, yang sebelumnya mengancam akan melakukan serangan artileri terhadap unit pengeras suara kecuali jika mereka dimatikan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :