Korut Kecam Pedoman AS Yang Membatasi Jangkauan Rudal Korsel

Militer Korea Selatan
Militer Korea Selatan

Pyongyang | EGINDO.co – Republik Demokratik Rakyat Korea (DPRK) pada hari Senin mengkritik penghentian pakta baru-baru ini antara Amerika Serikat dan Republik Korea (ROK) yang membatasi pengembangan rudal balistik Korea Selatan, menyebutnya sebagai “pengingat yang gamblang” dari permusuhan Washington. pendekatan ke Pyongyang.

“AS, dengan gigih mencap tindakan yang diambil oleh DPRK untuk pertahanan diri sebagai pelanggaran terhadap ‘resolusi’ PBB, memberikan sekutunya hak tak terbatas untuk pengembangan rudal. Ia asyik dalam konfrontasi meskipun hanya basa-basi dialog,” sebuah artikel yang diterbitkan oleh Kantor Berita Pusat Korea (KCNA).

“Langkah penghentian adalah pengingat yang gamblang tentang kebijakan permusuhan AS terhadap DPRK dan transaksi ganda yang memalukan,” kata artikel yang ditulis oleh kritikus urusan internasional Kim Myong Chol. “Banyak negara sekarang memandang kebijakan utama DPRK AS, yaitu ‘pendekatan pragmatis’ dan ‘fleksibilitas maksimum’ yang dihasilkan oleh pemerintahan Biden dengan banyak upaya sebagai tipuan belaka.”

Kritik datang lebih dari seminggu setelah pertemuan puncak antara Presiden AS Joe Biden dan Presiden ROK Moon Jae-in di Washington, di mana kedua pemimpin sepakat untuk menggunakan diplomasi untuk menyelesaikan kebuntuan nuklir di Semenanjung Korea dan untuk mengakhiri semua “pedoman rudal. “pembatasan jangkauan penerbangan dan berat hulu ledak rudal ROK.

Pembicaraan denuklirisasi antara Washington dan Pyongyang terhenti sejak pertemuan puncak antara pendahulu Biden Donald Trump dan pemimpin DPRK Kim Jong Un di Hanoi gagal pada Februari 2019. Pyongyang telah menekankan bahwa mereka tidak akan kembali ke pembicaraan sampai Washington mengakhiri kebijakan yang dianggap DPRK sebagai “bermusuhan. . ”

Pemerintahan Biden mengatakan pada 30 April bahwa mereka akan mendorong “pendekatan praktis yang terkalibrasi” terhadap DPRK. Pyongyang mengatakan Biden bermaksud mempertahankan “kebijakan permusuhan.”

Pembatasan rudal di ROK pertama kali diperkenalkan pada 1979 ketika Seoul berusaha mengamankan teknologi rudal AS untuk pengembangan misilnya sendiri. Sebagai imbalannya, Korea Selatan setuju untuk membatasi jangkauan penerbangan maksimum misilnya menjadi 180 kilometer dan berat hulu ledak menjadi 500 kilogram.

Washington dan Seoul merevisi pedoman tersebut empat kali hingga tahun lalu untuk memperluas jangkauan hingga 800 km, membatalkan batas bobot hulu ledak dan mencabut larangan penggunaan bahan bakar padat untuk kendaraan peluncuran ruang angkasa.

Dengan semua pembatasan dihentikan, ROK dapat mengembangkan dan memiliki semua jenis rudal, termasuk rudal balistik antarbenua (ICBM) dan rudal balistik yang diluncurkan kapal selam canggih (SLBM), sebuah laporan oleh Kantor Berita Yonhap ROK mencatat.
Artikel KCNA mengecam keputusan itu sebagai “kesalahan serius”. “Ini adalah kesalahan serius untuk menekan DPRK dengan menciptakan ketidakseimbangan asimetris di dalam dan sekitar Semenanjung Korea karena ini dapat menyebabkan situasi akut dan tidak stabil di Semenanjung Korea yang sekarang secara teknis sedang berperang,” katanya.

“Target DPRK bukanlah tentara Korea Selatan tetapi AS,” tambahnya. “Kami akan melawan AS dengan prinsip kekuatan untuk kekuatan dan niat baik dalam kebaikan.”
Sumber : CGTN/SL