Korut Jadikan Status Senjata Nuklir Bagian Dari Konstitusi

Kim Jong Un menyaksikan rudal jelajah strategis diluncurkan
Kim Jong Un menyaksikan rudal jelajah strategis diluncurkan

Seoul | EGINDO.co – Badan legislatif Korea Utara telah menetapkan status negara tersebut sebagai negara dengan senjata nuklir dalam konstitusinya, media pemerintah melaporkan pada Kamis (28 September).

“Kebijakan pembangunan kekuatan nuklir DPRK telah dijadikan permanen sebagai hukum dasar negara, yang tidak boleh diabaikan oleh siapa pun,” kata pemimpin Kim Jong Un pada pertemuan Majelis Rakyat Negara yang diadakan pada hari Selasa dan Rabu, kata kantor berita KCNA.

DPRK adalah singkatan dari nama resmi negara tersebut.

Korea Utara telah melakukan sejumlah uji coba senjata pada tahun ini, dan hubungan dengan Korea Selatan dan Amerika Serikat sangat tegang, di tengah kekhawatiran bahwa Pyongyang akan melakukan uji coba nuklir pertamanya sejak tahun 2017. Korea Utara telah melakukan enam uji coba nuklir sejak tahun 2006.

Baca Juga :  Nikmati Suasana Pantai Dan Beragam Fasilitas Di Pasir Ris

Setahun yang lalu majelis tersebut mengesahkan undang-undang yang menyatakan Korea Utara sebagai negara senjata nuklir dan Kim mengatakan bahwa status ini “tidak dapat diubah”. Undang-undang baru tersebut juga mengizinkan penggunaan senjata nuklir secara preventif.

Kini, semakin meredupnya harapan untuk denuklirisasi, majelis tersebut telah melangkah lebih jauh dengan menetapkan status senjata nuklir dalam konstitusi itu sendiri.

“Ini adalah peristiwa bersejarah yang memberikan pengaruh politik yang kuat untuk memperkuat kemampuan pertahanan nasional,” kata Kim, menurut KCNA.

Kim juga mengatakan bahwa Amerika Serikat, Korea Selatan dan Jepang telah membentuk “aliansi militer segitiga” dan hal ini “akhirnya mengakibatkan munculnya ‘NATO versi Asia’, akar penyebab perang dan agresi”.

“Ini hanyalah ancaman terburuk yang sebenarnya, bukan ancaman retorika atau entitas khayalan,” kata Kim.

Baca Juga :  Pesawat Korea Utara Menjemput Pasokan Medis Di China

Korea Utara telah melakukan serangkaian uji coba senjata terlarang sepanjang tahun ini, yang terakhir melibatkan dua rudal balistik jarak pendek pada 13 September ketika Kim bersiap melakukan perjalanan ke Rusia untuk menghadiri pertemuan puncak dengan Presiden Vladimir Putin.

Bulan lalu mereka juga gagal dalam upaya keduanya untuk menempatkan satelit mata-mata ke orbit.

Korea Selatan dan Amerika Serikat telah meningkatkan kerja sama pertahanan sebagai tanggapannya, dengan mengadakan latihan bersama serta latihan angkatan laut dengan Jepang.

Hubungan antara kedua Korea berada pada titik terendah dalam beberapa tahun terakhir, dan diplomasi terhenti setelah upaya gagal untuk membahas denuklirisasi Pyongyang.

Pada tanggal 2 September, Korea Utara melakukan latihan “simulasi serangan nuklir taktis” dengan menggunakan hulu ledak atom tiruan yang dipasang pada dua rudal jelajah jarak jauh yang kemudian diujicobakan ke laut, KCNA melaporkan.

Baca Juga :  Biden Calonkan Mantan CEO Mastercard Memimpin Bank Dunia

Dikatakan bahwa operasi tersebut merupakan “latihan balasan” sebagai respons terhadap aktivitas militer gabungan pasukan AS dan Korea Selatan yang menurut badan tersebut telah meningkatkan ketegangan di wilayah tersebut.

Kunjungan Kim ke Rusia – yang pertama di luar negeri sejak pandemi COVID-19 – meningkatkan ketakutan Barat bahwa Moskow dan Pyongyang akan menentang sanksi dan mencapai kesepakatan senjata.

Moskow diyakini tertarik membeli amunisi Korea Utara untuk melanjutkan pertempuran di Ukraina, sementara Pyongyang menginginkan bantuan Rusia untuk mengembangkan program rudalnya yang dikutuk secara internasional.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :