Korut Akan Melakukan Serangan Militer Jika Ada Provokasi

Kim Yo Jong (adik Kim Jong Un)
Kim Yo Jong (adik Kim Jong Un)

Seoul | EGINDO.co – Korea Utara akan segera melancarkan serangan militer sebagai respons terhadap provokasi apa pun, kata Kim Yo Jong, saudara perempuan dan sekutu utama pemimpin Kim Jong Un, pada Minggu (7 Januari), ketika negara itu menembakkan peluru artileri di dekat perbatasannya dengan Korea Selatan. untuk hari ketiga berturut-turut.

Pernyataan tersebut muncul setelah militer Korea Selatan mengatakan bahwa Korea Utara telah menembakkan lebih dari 60 peluru artileri pada hari Sabtu di dekat perbatasan laut mereka yang disengketakan, menyusul tembakan serupa yang berjumlah lebih dari 200 peluru pada hari sebelumnya.

Korea Utara kembali menembakkan sekitar 90 peluru pada hari Minggu, kata Korea Selatan. Tentara Korea Utara mengatakan mereka tidak menimbulkan ancaman apa pun terhadap Korea Selatan karena latihan penembakan tersebut dilakukan sejajar dengan perbatasan.

Baca Juga :  Eropa Tidak Ikut Dalam Serangan AS-Inggris Terhadap Houthi

“Sekali lagi saya perjelas bahwa alasan keamanan untuk memicu Tentara Rakyat Korea (KPA) telah terpeleset,” kata Kim Yo Jong, salah satu anggota paling berkuasa di rezim Kim Jong Un, dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh negara. kantor berita KCNA.

“Sebagaimana telah dinyatakan, KPA akan segera melancarkan serangan militer jika musuh melakukan provokasi sekecil apa pun,” kata Kim, menggunakan nama resmi tentara Korea Utara.

Koresponden CNA: Melihat lebih dekat pada “kerajaan pertapa” Korea Utara

Meskipun Korea Selatan mengadakan latihan penembakan di laut pada hari Jumat sebagai tanggapan terhadap serangan artileri, kantor berita Korea Selatan Yonhap mengatakan tidak ada rencana untuk melakukan hal tersebut setelah peristiwa hari Sabtu.

Baca Juga :  NATO Harap Serangan Ukraina Akan Memaksa Rusia Berunding

Latihan di kedua sisi perbatasan pada hari Jumat memicu peringatan bagi penduduk pulau-pulau perbatasan Korea Selatan untuk mencari perlindungan di tempat perlindungan bom, meskipun tidak ada laporan mengenai peluru yang melintasi perbatasan maritim.

Dalam pernyataannya, Kim membantah penembakan artileri pada hari Sabtu dan mengatakan Korea Utara telah meledakkan bahan peledak sebagai taktik penipuan.

Militer Korea Selatan menolak pernyataan Kim sebagai perang psikologis tingkat rendah, dan mendesak Korea Utara untuk menghentikan aktivitas militer yang meningkatkan ketegangan di dekat perbatasan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :