Korsel Waspada Terhadap Balon Sampah Korut Yang Lebih Banyak

Balon Pembawa Sampah dari Korea Utara
Balon Pembawa Sampah dari Korea Utara

Seoul | EGINDO.co – Militer Korea Selatan mengatakan pihaknya waspada terhadap lebih banyak balon pembawa sampah yang mungkin datang dari Korea Utara pada hari Minggu (9 Juni), sebagai respons potensial terhadap balon propaganda yang dikirim minggu ini oleh para aktivis Korea Selatan.

Korea Utara mengirim ratusan balon dalam dua gelombang minggu lalu dengan kantong-kantong sampah ke Selatan, menggambarkannya sebagai respons terhadap balon propaganda anti-Pyongyang yang dikirim ke arah lain oleh para aktivis Korea Selatan.

Pyongyang mengumumkan penghentian balon pada hari Minggu tetapi beberapa hari kemudian, sebuah kelompok Korea Selatan yang disebut “Pejuang untuk Korea Utara yang Merdeka” mengatakan telah mengirim 10 balon dengan thumb drive USB yang berisi musik K-pop dan 200.000 selebaran yang menentang pemimpin Kim Jong Un.

Militer Korea Selatan “memantau dengan cermat dengan kewaspadaan” karena “kemungkinan lebih banyak balon sampah turun sekitar besok”, juru bicaranya mengatakan kepada AFP pada hari Sabtu.

Baca Juga :  Dua Menteri Dipecat Lantaran Berpesta Di Restoran

Korea Utara mengatakan akan menanggapi dengan “kertas bekas dan sampah” seratus kali lipat jumlahnya jika lebih banyak selebaran Korea Selatan dikirim.

Kelompok lain, yang terdiri dari pembelot Korea Utara, mengatakan telah mengirim 10 balon pada hari Jumat dengan 200.000 selebaran anti-Pyongyang, 100 radio, dan USB thumb drive yang berisi pidato Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol.

Jang Se-yul, pemimpin kelompok tersebut, mengatakan kepada AFP pada hari Sabtu bahwa organisasinya tidak akan menghentikan kampanyenya, “apakah Kim Jong Un mengirim balon pembawa sampah lagi atau tidak”.

Balon-balon Korea Utara minggu lalu mendarat di sejumlah lokasi di Selatan dan ditemukan membawa sampah seperti puntung rokok, potongan kardus, dan baterai bekas.

Menanggapi balon-balon tersebut, Korea Selatan pada hari Selasa menangguhkan sepenuhnya kesepakatan militer tahun 2018 dengan Korea Utara, yang dimaksudkan untuk mengurangi ketegangan antara kedua negara tetangga.

Pihak berwenang di Seoul telah mengutuk balon-balon Korea Utara sebagai tindakan “kelas rendah” dan mengancam akan melakukan tindakan balasan yang menurutnya akan dianggap “tidak dapat ditoleransi” oleh Pyongyang.

Baca Juga :  Korut Menembak Peluru Artileri, Perintah Evakuasi Di Korsel

Propaganda Yang Bertarung

Aktivis di Korea Selatan telah lama mengirim balon ke utara, berisi propaganda anti-Pyongyang, uang tunai, beras, dan serial TV Korea dalam USB flashdisk.

Hal ini selalu membuat marah Korea Utara, yang pemerintahnya sangat sensitif terhadap akses rakyatnya terhadap budaya pop Korea Selatan.

Kuensaem, kelompok aktivis Korea Selatan lainnya, mengatakan kepada AFP bahwa mereka melemparkan 500 botol plastik ke laut pada hari Jumat di dekat perbatasan dengan Korea Utara.

Botol-botol tersebut berisi beras, uang tunai, dan USB flashdisk berisi serial Korea Selatan “Crash Landing on You” – yang menampilkan kisah cinta antara seorang pewaris kaya Korea Selatan dan seorang perwira militer Korea Utara.

“Kami hanya melakukan apa yang telah kami lakukan sejak lama untuk membantu warga Korea Utara yang kelaparan,” kata pemimpin kelompok tersebut, Park Jung-oh, kepada AFP, Sabtu.

Baca Juga :  Klinsmann Bersandar Pada Pemain Korsel Berbasis Di Eropa

Ketegangan atas propaganda yang saling bertentangan ini telah memuncak secara dramatis di masa lalu.

Pada tahun 2020, Pyongyang secara sepihak memutus semua hubungan komunikasi militer dan politik resmi dengan Seoul dan meledakkan kantor penghubung antar-Korea yang tidak digunakan lagi di sisi perbatasannya.

Tahun lalu, Mahkamah Konstitusi Korea Selatan membatalkan undang-undang tahun 2020 yang mengkriminalisasi pengiriman propaganda anti-Pyongyang, dengan menyebutnya sebagai pembatasan yang tidak semestinya terhadap kebebasan berbicara.

Para ahli mengatakan sekarang tidak ada dasar hukum bagi pemerintah untuk menghentikan aktivis mengirim balon ke Korea Utara.

Kementerian Unifikasi Korea Selatan mengatakan pada hari Sabtu bahwa masalah tersebut “sedang didekati dengan mempertimbangkan” keputusan pengadilan tahun 2023.

Adik Kim Jong Un yang berkuasa, Kim Yo Jong, mengejek Korea Selatan karena mengeluhkan balon minggu lalu, dengan mengatakan bahwa warga Korea Utara hanya menjalankan kebebasan berekspresi mereka.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :