Korsel Janjikan Lebih Banyak Pasokan Militer Untuk Ukraina

Presiden Yoon Suk Yeol dan Presiden Volodymyr Zelenskyy
Presiden Yoon Suk Yeol dan Presiden Volodymyr Zelenskyy

Kyiv | EGINDO.co – Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol mengatakan pada hari Sabtu (15/7) bahwa negaranya akan memberikan sejumlah besar pasokan militer dan bantuan kemanusiaan kepada Ukraina dalam kunjungannya ke Kyiv untuk pertemuan dengan Presiden Volodymyr Zelenskyy.

Lawatan mendadak ini dilakukan setelah Yoon menghadiri KTT aliansi NATO di Lithuania dan mengunjungi Polandia minggu ini, di mana ia menyatakan solidaritasnya terhadap Ukraina yang sedang menghadapi invasi Rusia.

Korea Selatan adalah sekutu AS dan pengekspor senjata terbesar kesembilan di dunia, menurut lembaga think tank Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI). Namun Korea Selatan juga mewaspadai pengaruh Rusia terhadap Korea Utara dan telah menolak tekanan Barat untuk membantu mempersenjatai Ukraina secara langsung.

Dalam sebuah konferensi pers, Yoon mengatakan Korea Selatan berencana untuk menyediakan “pasokan militer dalam skala yang lebih besar” untuk Ukraina tahun ini, setelah tahun lalu memberikan pasokan yang tidak mematikan seperti pelindung tubuh dan helm. Ia tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Baca Juga :  7 Makanan Khas Tahun Baru Imlek, Dipercaya Bawa Hoki

Yoon mengatakan Korea Selatan juga berencana untuk memberikan bantuan kemanusiaan sebesar US$150 juta kepada Ukraina tahun ini, menyusul sekitar US$100 juta pada tahun 2022.

Korsel juga akan bekerja sama dengan Kyiv dalam proyek-proyek seperti pembangunan infrastruktur, yang dapat didukung oleh pinjaman lunak dari Korsel, katanya.

“Kami mendiskusikan segala sesuatu yang penting untuk kehidupan normal dan aman bagi masyarakat,” kata Zelenskyy, seraya berterima kasih kepada Yoon atas dukungan yang “sangat kuat”.

Persetujuan Zelenskyy

Kantor Yoon mengatakan bahwa ia juga mengunjungi Bucha dan Irpin, kota-kota kecil di dekat ibu kota di mana tentara Rusia dituduh melakukan kejahatan perang terhadap warga sipil. Moskow menyangkal hal itu.

Yoon mengatakan bahwa minggu ini pemerintahannya sedang mempersiapkan untuk mengirim peralatan penjinak ranjau dan ambulans, menyusul permintaan dari Ukraina, dan akan bergabung dengan dana bantuan NATO untuk Ukraina.

Baca Juga :  Harga Minyak Beragam, Serangan Di Laut Merah Ganggu Pasokan

Kunjungan Yoon sangat penting karena hanya sedikit pemimpin Asia lainnya yang mengunjungi Ukraina, kata Ramon Pacheco Pardo, ketua Korea di organisasi penelitian Brussels School of Governance.

Seberapa besar pergeseran kebijakan untuk memberikan lebih banyak dukungan bagi Ukraina masih harus dilihat, tambahnya, namun perjalanan ini menunjukkan persetujuan Kyiv atas bantuan yang telah dikirim sejauh ini.

“Jika dia pergi, itu karena Zelenskyy mengizinkannya pergi, karena dia merasa Korea Selatan telah melakukan cukup banyak hal untuk menjamin hal itu,” kata Pacheco Pardo, seraya menambahkan bahwa hal itu juga menunjukkan bahwa Korea Selatan mungkin menawarkan lebih banyak bantuan di belakang layar.

Zelenskyy meminta Yoon untuk meningkatkan dukungan militer ketika mereka pertama kali bertemu pada bulan Mei. Yoon mengatakan pada hari Sabtu bahwa Korea Selatan telah mengirimkan peralatan keamanan dan bantuan kemanusiaan yang dibutuhkan Ukraina, sejak bulan Mei, termasuk detektor ranjau.

Baca Juga :  Presiden Taiwan Sumbangkan Gaji Untuk Bantuan Ukraina

Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan bahwa pihaknya sedang mendiskusikan ekspor amunisi ke AS, namun mengatakan bahwa bagian dari laporan media yang mengatakan bahwa Seoul telah setuju untuk mengirim peluru artileri ke AS untuk dikirim ke Ukraina tidak akurat.

Pada tahun 2022, penjualan senjata Korea Selatan melonjak menjadi lebih dari U$17 miliar dari US$7,25 miliar pada tahun sebelumnya, termasuk kesepakatan senjata senilai US$13,7 miliar dengan Polandia – yang merupakan kesepakatan terbesar yang pernah dilakukan oleh Seoul – yang memasok peluncur roket dan jet tempur.

Perusahaan-perusahaan dan entitas-entitas Korea Selatan di Ukraina dan di negara-negara lain menandatangani perjanjian-perjanjian pada hari Jumat untuk membantu rekonstruksi, Kementerian Pertanahan, Infrastruktur dan Transportasi Seoul mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :