Korsel, China, Jepang Janji Tingkatkan Kerja Sama Dalam Pertemuan Puncak

KTT Korea Selatan,Jepang dan China
KTT Korea Selatan,Jepang dan China

Seoul | EGINDO.co – Para pemimpin utama dari Korea Selatan, Tiongkok dan Jepang membahas stabilitas regional dalam pertemuan pertama mereka dalam lima tahun pada hari Senin (27 Mei), ketika mereka berjanji untuk meningkatkan kerja sama tiga arah.

KTT tersebut mempertemukan Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol, Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang, dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida di Seoul untuk melakukan perundingan trilateral pertama kedua negara dalam hampir lima tahun, yang sebagian disebabkan oleh pandemi ini, namun juga karena hubungan yang sempat memburuk.

Meskipun Korea Utara tidak secara resmi masuk dalam agenda perundingan, Kishida mengatakan setelah pertemuan bahwa ketiga negara menegaskan bahwa denuklirisasi akan menjadi “kepentingan bersama” mereka.

Beberapa jam sebelum perundingan, Korea Utara mengumumkan bahwa mereka berencana untuk segera menempatkan satelit mata-mata lain ke orbit, yang akan melanggar serangkaian sanksi PBB yang melarang negara tersebut melakukan uji coba menggunakan teknologi balistik.

Yoon dan Kishida mendesak Pyongyang untuk membatalkan peluncuran tersebut, dan pemimpin Korea Selatan mengatakan hal itu akan “merusak perdamaian dan stabilitas regional dan global”.

Dia juga menyerukan tanggapan internasional yang “menentukan” jika Kim melanjutkan peluncuran keempatnya – dibantu oleh apa yang diklaim Seoul sebagai bantuan Rusia sebagai imbalan atas pengiriman senjata untuk digunakan di Ukraina.

Baca Juga :  Kunker Pimpinan MA Ke Empat Peradilan Di Surabaya

“Kami sekali lagi menegaskan bahwa denuklirisasi dan stabilitas Korea Utara di Semenanjung Korea adalah demi kepentingan bersama ketiga negara kami,” kata Kishida setelah pertemuan tersebut, dan Yoon menambahkan bahwa masalah tersebut adalah “tanggung jawab dan kepentingan bersama” bagi ketiga negara tersebut.

Para analis mengatakan ada tumpang tindih teknologi yang signifikan antara kemampuan peluncuran ruang angkasa dan pengembangan rudal balistik.

Tiongkok adalah mitra dagang terbesar Korea Utara dan sekutu diplomatik utama, dan Tiongkok telah lama menolak mengutuk Pyongyang atas uji coba senjatanya, dan malah mengkritik latihan gabungan AS-Korea Selatan karena meningkatkan ketegangan.

Perdana Menteri Tiongkok Li mengatakan dalam pidato pembukaannya bahwa ketiga negara bersedia “mencari kerja sama yang saling menguntungkan dan saling menguntungkan”, Xinhua melaporkan.

“Li menyerukan untuk menentang menjadikan isu ekonomi dan perdagangan menjadi permainan politik atau masalah keamanan, dan menolak proteksionisme serta pemisahan atau pemutusan rantai pasokan,” kata kantor berita tersebut.

Baca Juga :  Singapura,Cina Bahas Cara Untuk Memperkuat Pemulihan Ekonomi

Yoon menambahkan bahwa ketiga negara telah “memutuskan untuk menciptakan lingkungan perdagangan dan investasi yang transparan dan dapat diprediksi, serta membangun rantai pasokan yang aman”.

Diplomasi

Setelah pembicaraan mereka, Yoon, Li dan Kishida bergabung dalam pertemuan bisnis yang bertujuan untuk meningkatkan perdagangan antar negara, yang juga dihadiri oleh para pemimpin industri terkemuka.

Para ahli telah memperingatkan bahwa, karena posisi ketiga negara yang sangat berbeda mengenai isu-isu utama termasuk ancaman nuklir Pyongyang dan meningkatnya hubungan dengan Rusia, sulit bagi mereka untuk membentuk konsensus mengenai isu-isu geopolitik yang sensitif.

Yoon, yang mulai menjabat pada tahun 2022, telah berusaha untuk mengubur sejarah dengan bekas kekuatan kolonial Jepang dalam menghadapi meningkatnya ancaman dari Korea Utara yang memiliki senjata nuklir.

Korea Selatan dan Jepang adalah sekutu keamanan regional utama dari musuh bebuyutan Tiongkok, Amerika Serikat, namun mereka berkeinginan untuk meningkatkan perdagangan dan meredakan ketegangan dengan Beijing, kata para ahli.

Setelah pembicaraan mereka, ketiga pemimpin mengatakan mereka telah memutuskan untuk meningkatkan kerja sama tiga arah, termasuk mengadakan pertemuan puncak secara lebih rutin.

“Sistem kerja sama trilateral harus diperkuat. Kami telah memutuskan untuk mengadakan pertemuan puncak trilateral secara rutin,” kata Yoon.

Baca Juga :  Beras Jagung dan Beras Singkong Terus Meningkat Awal 2024

Presiden Xi Jinping adalah pemimpin tertinggi Tiongkok, dan Li menjabat sebagai perdana menteri di bawahnya.

Korea Utara yang mempunyai senjata nuklir meluncurkan satelit pengintai pertamanya pada bulan November lalu dalam sebuah tindakan yang menuai kecaman internasional, dan Amerika Serikat menyebutnya sebagai “pelanggaran terang-terangan” terhadap sanksi PBB.

Seoul mengatakan pada hari Jumat bahwa otoritas intelijen Korea Selatan dan AS sedang “memantau dan melacak dengan cermat” dugaan persiapan peluncuran satelit pengintai militer lainnya – yang mungkin dilakukan paling cepat pada hari Senin, menurut jendela peluncuran yang diberikan Pyongyang kepada Tokyo.

“Korea Utara, Tiongkok, dan Rusia secara efektif mengklaim bahwa peluncuran satelit pengintaian tidak melanggar sanksi Dewan Keamanan PBB yang dikenakan terhadap Pyongyang,” kata Yang Moo-jin, presiden Universitas Studi Korea Utara di Seoul, kepada AFP.

“Namun, mengingat keterlibatan Tiongkok, nampaknya Korea Utara kemungkinan akan menunda peluncuran apa pun selama pertemuan trilateral, yang diadakan setelah jeda yang signifikan, untuk menghormati sikap Beijing.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :