Korsel, AS Menandai 70 Tahun Aliansi Dengan Latihan Militer

Latihan Militer Korea Selatan - Amerika Serikat
Latihan Militer Korea Selatan - Amerika Serikat

Seoul | EGINDO.co – Ketegangan di semenanjung Korea diperkirakan akan meningkat tahun depan, karena Korea Selatan dan Amerika Serikat menandai 70 tahun aliansi mereka dengan beberapa latihan militer.

Korea Selatan mengatakan akan mengadakan lebih dari 20 latihan militer gabungan skala besar dengan AS tahun depan, sebuah langkah yang dapat membuat marah Pyongyang.

Korea Utara melakukan uji coba rudal terbanyak pada tahun 2022, terbanyak dalam satu tahun sejak pemimpin Kim Jong Un berkuasa pada tahun 2011, dan lebih dari gabungan tiga tahun sebelumnya.

Di antara lebih dari 60 rudal yang ditembakkan adalah rudal balistik antarbenua yang diyakini mampu mencapai AS.

Beberapa analis juga memperkirakan Pyongyang akan melakukan uji coba nuklir ketujuh pada 2023, yang pertama sejak 2017.

Tidak Ada Akhir Yang Terlihat
Para ahli yakin Korea Utara tidak akan menghentikan peluncurannya, selama tidak ada pembicaraan antara Pyongyang dan Washington, atau Seoul dan Pyongyang.

Baca Juga :  Pemko Medan Akan Kosongkan Lapangan Merdeka Medan

Presiden One Korea Center Kwak Gil-sup berkata: “Sikap Korea Utara akan tetap konsisten untuk saat ini. Jika ingin mempertahankan ketegangan melalui apa yang dianggapnya sebagai provokasi kecil untuk menjadikan kepemilikan nuklir sebagai fait compli dan menciptakan kondisi untuk pembicaraan pelucutan senjata, ia harus terus meningkatkan tenaga nuklir melalui provokasi yang kuat.”

Di tengah meningkatnya ketegangan di semenanjung Korea awal tahun ini, Korea Selatan dan AS mengadakan latihan militer bersama terbesar mereka dalam beberapa tahun.

AS mengirim kapal induk bertenaga nuklirnya, USS Ronald Reagan, untuk mengambil bagian dalam operasi Badai Waspada bersama pesawat tempur Korea Selatan, melakukan serangan pura-pura terhadap pasukan musuh.

Baca Juga :  RI Dan UAE Jalin Kerja Sama Hadapi Tantangan Masa Depan

Kedua pasukan juga melakukan latihan penyeberangan sungai bersama, dalam apa yang dilihat sebagai operasi skala besar untuk melawan ancaman dari Korea Utara.

Kedua negara mengatakan latihan itu murni defensif dan perlu, sementara Pyongyang dengan marah mengutuk mereka sebagai latihan untuk invasi ke Korea Utara.

Dengan lebih banyak latihan seperti itu, ketegangan di semenanjung Korea diperkirakan akan meningkat.

Utara Yang Lebih Agresif
Ada kekhawatiran bahwa sikap garis keras yang diambil oleh Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol dapat mendorong Korea Utara untuk mengambil tindakan yang lebih provokatif tahun depan.

Pyongyang juga lebih condong ke Rusia dan China, setelah gagal mendapatkan pelonggaran sanksi dari Amerika Serikat.

Pembicaraan antara Washington dan Pyongyang sebagian besar terhenti sejak pertemuan puncak yang gagal antara pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan presiden AS saat itu Donald Trump pada 2019, meskipun pemerintahan Biden mengatakan tetap terbuka untuk pembicaraan tanpa prasyarat.

Baca Juga :  Pasukan Ukraina Latihan Pertahanan Udara Patriot Di AS

Mr Park Hwee-rhak, Ketua Pertahanan Nuklir dari Yayasan Hansun, mengatakan: “Saya pikir tidak dalam waktu yang lama, tetapi Korea Utara akan segera berusaha untuk menyatukan kembali Korea Selatan dengan meluncurkan serangan mendadak, termasuk penggunaan senjata nuklir.”

Dia mencatat bahwa unifikasi nasional termasuk dalam konstitusi Korea Utara, menambahkan: “Itu tidak mengatakan unifikasi per se dalam konstitusi, tetapi menyampaikan gagasan kesediaan Korea Utara untuk menyelesaikan negara sosialisnya dan memperluasnya ke semenanjung Korea.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :