Korea Zinc Beli Pengembang Energi Angin Dan Surya Australia

Energi Angin Dan Surya
Energi Angin Dan Surya

Melbourne | EGINDO.co – Sebuah cabang dari Korea Zinc mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya akan membeli pengembang energi angin dan surya Australia dengan proyek pipa besar untuk membantu dekarbonisasi proses logam sengnya dan untuk memberi daya pada produksi hidrogen hijau.

Perusahaan energi bersih raksasa seng Korea Selatan, Ark Energy, mengatakan akan mengambil alih Epuron Holdings, mengakuisisi 4,2 gigawatt (GW) pengembangan angin dan surya yang diusulkan dan portofolio situs dengan kapasitas 4,8 GW.
Perusahaan tidak mengungkapkan harga akuisisi.

“Ini adalah kesempatan kami untuk menempatkan kaki kami pada portofolio kualitas tinggi yang sangat signifikan, meskipun proyek tahap awal,” kata Kepala Eksekutif Ark Energy Daniel Kim.

Korea Zinc mendirikan Ark tahun ini untuk mendekarbonisasi pasokan energinya dan mengatakan bahwa itu bertujuan untuk menjadi produsen hidrogen hijau paling kompetitif di dunia. Ark akhirnya ingin mengekspor hidrogen hijau dari Australia ke Korea Selatan.

Hidrogen hijau diproduksi dengan menggunakan energi terbarukan untuk menyalakan elektroliser untuk memisahkan air menjadi hidrogen dan oksigen. Hidrogen dapat digunakan dalam pengolahan bijih seng dan untuk bahan bakar truk berat.

“Kami mengejar potensi premium untuk seng hijau. Tetapi ini juga tentang kami untuk tetap menjadi pemasok pilihan bagi pelanggan kami, yang semakin menerapkan keberlanjutan ke dalam kebijakan pengadaan mereka,” kata Kim kepada Reuters.

Hidrogen dipandang sebagai bahan bakar utama untuk mendekarbonisasi sektor yang tidak dapat dialiri listrik, seperti pemrosesan logam, transportasi berat, dan pengiriman.

Jika semuanya dikembangkan, proyek Epuron dapat memasok semua energi yang dibutuhkan untuk menyalakan hingga 4 GW elektroliser, menghasilkan cukup hidrogen untuk diekspor ke perusahaan induknya dan perusahaan lain di Korea Selatan.

Baca Juga :  AS Minimalkan Prospek Inisiatif Baru Korut Di Pertemuan Moon

Ark dapat memulai konstruksi proyek energi terbarukan pertamanya pada tahun 2023, dengan pembangkitan akan dimulai pada tahun 2025, kata Kim.

Mengembangkan kapasitas penuh 9 GW akan menelan biaya miliaran dolar selama bertahun-tahun, katanya.

Ark mengharapkan untuk mulai memproduksi hidrogen hijau pada akhir 2022 untuk digunakan dalam truk sel bahan bakar di kilang Sun Metals Korea Zinc di negara bagian Queensland, dengan elektroliser 1 megawatt, didukung oleh hibah dan pinjaman negara bagian dan federal.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :