Korea Utara Uji Coba Baru ICBM Berbahan Bakar Padat

Rudal ICBM Korea Utara
Rudal ICBM Korea Utara

Seoul | EGINDO.co Korea Utara mengatakan pada hari Kamis (13/7) bahwa mereka telah berhasil menguji coba rudal balistik antarbenua barunya, media pemerintah melaporkan, sementara Pyongyang melampiaskan kemarahannya setelah mengancam untuk menjatuhkan pesawat mata-mata AS yang dikatakannya telah melanggar wilayah udaranya.

Laporan dari kantor berita pemerintah KCNA mengatakan bahwa Hwasong-18 – jenis rudal balistik berbahan bakar padat yang konon hanya pernah ditembakkan oleh Korut satu kali sebelumnya, yaitu pada bulan April – terbang sejauh 1.001 km dengan ketinggian maksimum 6.648 km sebelum akhirnya jatuh di Laut Timur, yang juga dikenal sebagai Laut Jepang.

Waktu penerbangan sekitar 70 menit juga mirip dengan beberapa peluncuran ICBM Korea Utara sebelumnya, kata para ahli.

Peluncuran tersebut, yang menurut KCNA dipandu oleh pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, merupakan “ledakan besar” yang mengguncang “seluruh planet”, menurut laporan tersebut.

Kim juga bersumpah bahwa “serangkaian serangan militer yang lebih kuat” akan diluncurkan sampai Amerika Serikat dan Korea Selatan mengubah kebijakan mereka terhadap Korea Utara, kata KCNA.

Baca Juga :  Produsen Chip Arm Akan Buat Semikonduktor Sendiri

Konfirmasi peluncuran tersebut – yang dilaporkan oleh militer Korea Selatan pada hari Rabu – terjadi ketika hubungan antara kedua Korea berada pada salah satu titik terendah yang pernah ada, dengan diplomasi yang terhenti dan Kim menyerukan peningkatan pengembangan senjata, termasuk nuklir taktis.

Sebagai tanggapan, Seoul dan Washington telah meningkatkan kerja sama keamanan, bersumpah bahwa Pyongyang akan menghadapi tanggapan nuklir dan “akhir” dari pemerintahannya saat ini jika mereka menggunakan senjata nuklirnya untuk melawan sekutu.

Peluncuran tersebut “merupakan provokasi besar yang merusak perdamaian dan keamanan semenanjung Korea” dan melanggar sanksi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) terhadap Pyongyang, kata militer Korea Selatan, dan menyerukan kepada Korea Utara untuk menghentikan tindakan tersebut.

Perserikatan Bangsa-Bangsa, Amerika Serikat dan sekutunya, termasuk Prancis, juga mengutuk keras tindakan tersebut.

“Peluncuran ini merupakan pelanggaran yang kurang ajar terhadap berbagai resolusi Dewan Keamanan PBB dan secara tidak perlu meningkatkan ketegangan serta berisiko mengganggu kestabilan situasi keamanan di wilayah tersebut,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS, Adam Hodge, dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga :  Korsel, Jepang, AS Gelar Latihan AL ditengah Ancaman Korut

Pyongyang pada bulan Februari juga meluncurkan Hwasong-15, yang terbang sejauh 989 km.

Tindakan “Provokatif” Amerika Serikat

Peluncuran pada hari Rabu dilakukan setelah Korea Utara pada hari Senin menuduh pesawat mata-mata AS melanggar wilayah udaranya dan mengutuk rencana Washington untuk mengerahkan kapal selam rudal nuklir di dekat semenanjung Korea.

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Nasional Korea Utara mengatakan bahwa Amerika Serikat telah “mengintensifkan kegiatan spionase di luar masa perang”, dengan mengutip penerbangan pesawat mata-mata yang “provokatif” selama delapan hari berturut-turut pada bulan ini.

“Tidak ada jaminan bahwa kecelakaan yang mengejutkan seperti jatuhnya pesawat pengintai strategis Angkatan Udara AS tidak akan terjadi di Laut Timur Korea,” tambah juru bicara itu.

Adik perempuan Kim, Kim Yo Jong, mengatakan bahwa sebuah pesawat mata-mata AS telah melanggar wilayah udara timur Korea Utara dua kali pada hari Senin, menurut sebuah pernyataan terpisah.

Baca Juga :  Biden Menekan Xi Tentang Korea Utara Dalam Pembicaraan G20

Kim Yo Jong mengatakan Korea Utara tidak akan menanggapi secara langsung kegiatan pengintaian AS di luar zona ekonomi eksklusif negara tersebut, namun memperingatkan bahwa pihaknya akan mengambil “tindakan tegas” jika garis demarkasi militer maritimnya dilanggar.

Amerika Serikat mengatakan pada bulan April bahwa salah satu kapal selam balistik bersenjata nuklirnya akan mengunjungi pelabuhan Korea Selatan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, tanpa menyebutkan tanggal pastinya.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol telah meningkatkan kerja sama pertahanan dengan Washington sebagai tanggapannya, dengan menggelar latihan militer bersama dengan jet-jet siluman canggih dan pesawat pengebom jarak jauh.

Yoon menghadiri KTT NATO di Lithuania minggu ini, untuk mencari kerja sama yang lebih kuat dalam menghadapi ancaman Korea Utara yang semakin meningkat.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :