Korea Utara Menembakkan Rudal Jelajah Di Lepas Pantai Timur

Korea Utara Menembakkan Rudal Jelajah
Korea Utara Menembakkan Rudal Jelajah

Seoul | EGINDO.co – Korea Utara menembakkan beberapa rudal jelajah pada Rabu (14 Februari), kata militer Seoul, sebagai bagian dari serangkaian uji coba senjata tahun ini yang disertai dengan retorika yang semakin agresif dari pemimpin Kim Jong Un.

Sepanjang tahun ini, Kim telah menyatakan Korea Selatan sebagai “musuh utama” negaranya, membuang lembaga-lembaga yang berdedikasi pada reunifikasi dan penjangkauan, dan mengancam perang atas “bahkan 0,001 mm” pelanggaran teritorial.

Pyongyang juga meningkatkan uji coba senjata, termasuk rudal jelajah, “sistem senjata nuklir bawah air” dan rudal balistik hipersonik berbahan bakar padat.

“Militer kami mendeteksi beberapa rudal jelajah tak dikenal di perairan timur laut Wonsan sekitar jam 9 pagi hari ini dan otoritas intelijen Korea Selatan-AS sedang melakukan analisis terperinci,” kata Kepala Staf Gabungan dalam sebuah pernyataan.

Ia menambahkan bahwa militer “memperkuat pengawasan dan kewaspadaan, dan mengawasi dengan cermat setiap tanda dan aktivitas tambahan dari Korea Utara”.

Awal pekan ini, Korea Utara mengumumkan bahwa mereka telah menguji sistem kontrol baru untuk beberapa peluncur roket yang dikatakan akan memiliki peran “peningkatan” di medan perang.

Baca Juga :  Jemaah Haji Indonesia Tiba Di Madinah 24 Mei

Peluncuran rudal jelajah tersebut telah memicu spekulasi dari para ahli bahwa mereka sedang menguji senjata tersebut sebelum mengirimkannya ke Moskow untuk digunakan di Ukraina.

Pyongyang dan Moskow telah memperkuat hubungan dalam beberapa bulan terakhir, dengan pemimpin Kim Jong Un melakukan perjalanan langka ke Rusia untuk bertemu Presiden Vladimir Putin pada bulan September.

Seoul dan Washington menuduh Korea Utara memasok senjata ke Rusia sebagai imbalan atas dukungan teknis untuk program satelit Kim yang baru lahir, yang akan melanggar serangkaian sanksi PBB terhadap kedua rezim tersebut.

Berbeda dengan uji coba rudal balistik, pengujian rudal jelajah tidak dilarang berdasarkan sanksi PBB terhadap Pyongyang saat ini.

Rudal jelajah cenderung berbahan bakar jet dan terbang pada ketinggian yang lebih rendah dibandingkan rudal balistik yang lebih canggih, sehingga lebih sulit dideteksi dan dicegat.

“Diyakini bahwa Korea Utara mengekspor sejumlah besar peluncur roket ke Rusia pada tahun lalu,” kata Ahn Chan-il, seorang pembelot yang menjadi peneliti di Institut Dunia untuk Studi Korea Utara, kepada AFP.

Baca Juga :  Serikat Pekerja Jerman Menyerukan Pemogokan Di Situs Amazon

Dia menambahkan bahwa mungkin ada masalah kualitas pada beberapa senjata yang diekspor dan serentetan pengujian baru-baru ini bisa menjadi alasan pemimpin Kim mengambil tindakan untuk mengatasi masalah tersebut.

“Akhiri” Korea Selatan

Kim pekan lalu mengulangi pernyataannya bahwa Pyongyang tidak akan ragu untuk “mengakhiri” Korea Selatan jika diserang, dan menyebut Seoul sebagai “negara musuh paling berbahaya dan pertama serta musuh bebuyutan yang tidak berubah-ubah”.

Pada bulan Januari, Korea Utara melepaskan serangan artileri di dekat dua pulau perbatasan Korea Selatan, yang memicu latihan penembakan oleh Korea Selatan dan perintah evakuasi bagi penduduk.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol telah berjanji akan memberikan tanggapan keras jika Pyongyang menyerang, dan menyerukan kepada militernya untuk “bertindak terlebih dahulu, lapor kemudian” jika terprovokasi.

Yoon yang bersifat hawkish telah memperkuat kerja sama pertahanan dengan Amerika Serikat dan Jepang sejak menjabat pada tahun 2022, termasuk memperluas latihan bersama, untuk melawan ancaman Pyongyang yang semakin meningkat.

Baca Juga :  Perusahaan Negara China Ambil Bagian Besar Dalam Kredit Ant

Dengan diadakannya pemilihan presiden AS pada akhir tahun ini, Korea Utara berpotensi meningkatkan provokasinya untuk mengambil keuntungan dari kebuntuan politik Amerika, tulis Cheong Seong-chang, direktur Pusat Strategi Semenanjung Korea di Sejong Institute, dalam sebuah laporan.

Korea Utara dapat “melakukan serangan terhadap Pulau Baengnyeong (Korea Selatan), Pulau Daecheong, dan Pulau Socheong (Korea Selatan) berdasarkan keyakinan mereka terhadap kemajuan kemampuan nuklir dan rudal,” tulisnya.

Pyongyang semakin dekat dengan Moskow di wilayah-wilayah di luar pertahanan, dengan sekelompok wisatawan Rusia – kelompok wisata asing pertama yang diketahui sejak sebelum penutupan perbatasan karena pandemi pada tahun 2020 – tiba di Korea Utara pada hari Jumat untuk kunjungan empat hari.

Semakin sulit bagi warga Rusia untuk melakukan perjalanan ke Eropa dan Amerika Serikat sejak sanksi diberlakukan setelah invasi ke Ukraina. Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, yang juga pernah mengunjungi Pyongyang, mengatakan tahun lalu bahwa Korea Utara dapat direkomendasikan sebagai tujuan wisata, Tass melaporkan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :