Korea Utara Menembakkan Rentetan Artileri Semalam

Rentetan Tembakan Artileri Korea Utara
Rentetan Tembakan Artileri Korea Utara

Seoul | EGINDO.co – Korea Utara menembakkan rentetan artileri ke “zona penyangga” maritim semalam, militer Seoul mengatakan Jumat (4 November), setelah serangkaian peluncuran yang memecahkan rekor termasuk uji coba rudal balistik antarbenua yang gagal.

Seoul dan Washington, yang telah memperingatkan peluncuran Pyongyang baru-baru ini dapat berujung pada uji coba nuklir, memperpanjang latihan udara bersama terbesar mereka hingga Sabtu sebagai tanggapan terhadap kesibukan proyektil.

Tak lama setelah keputusan itu diumumkan Kamis, Pyongyang meluncurkan tiga rudal balistik jarak pendek, menyebut langkah itu “pilihan yang sangat berbahaya dan salah”.

Sekitar 80 peluru artileri yang ditembakkan oleh Korea Utara diikuti pada pukul 23.28, mendarat di “zona penyangga” maritim, kata militer Seoul.

Rentetan itu merupakan “pelanggaran yang jelas” terhadap perjanjian 2018 yang menetapkan zona penyangga dalam upaya untuk mengurangi ketegangan antara kedua belah pihak, kata Kepala Staf Gabungan Seoul.

Baca Juga :  China, Rusia Veto AS Dukung Sanksi PBB Terhadap Korea Utara

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin menggambarkan peluncuran ICBM Pyongyang sebagai “ilegal dan tidak stabil”, dan Seoul dan Washington berjanji untuk mengejar langkah-langkah baru untuk menunjukkan “tekad dan kemampuan” mereka melawan ancaman Korea Utara yang semakin meningkat.

Pyongyang menembakkan sekitar 30 rudal sepanjang Rabu dan Kamis, termasuk satu yang mendarat di dekat perairan teritorial Korea Selatan untuk pertama kalinya sejak berakhirnya Perang Korea pada tahun 1953.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol mengatakan itu “secara efektif merupakan invasi teritorial”.

Para ahli dan pejabat mengatakan Pyongyang meningkatkan uji cobanya sebagai protes atas latihan AS-Korea Selatan dan saat bersiap untuk melakukan uji coba nuklir lain, yang akan menjadi yang ketujuh.

Baca Juga :  Korut Meluncurkan Rudal Lebih Canggih Setelah Uji Hipersonik

Pyongyang menyebut latihan udara bersama, yang dijuluki Vigilant Storm, “latihan militer yang agresif dan provokatif yang menargetkan” Korea Utara, dan mengancam bahwa Washington dan Seoul akan “membayar harga paling mengerikan dalam sejarah” jika terus berlanjut.

“MELAWAN MANUSIA”
Peluncuran terbaru Korea Utara datang saat Korea Selatan berada dalam masa berkabung nasional setelah lebih dari 150 orang – kebanyakan wanita muda berusia 20-an – tewas dalam kerumunan massa di Seoul pada hari Sabtu.

Provokasi Pyongyang, “terutama selama masa berkabung nasional kita, bertentangan dengan kemanusiaan dan kemanusiaan,” Lee Hyo-jung, wakil juru bicara di kementerian unifikasi Seoul, mengatakan Jumat.

“Pemerintah sangat mengutuk Korea Utara karena terus mengancam dan memprovokasi, mengutip latihan tahunan dan pertahanan kami, meningkatkan ketegangan di semenanjung Korea,” katanya, menyalahkan ketegangan saat ini pada “pengembangan nuklir dan rudal sembrono” Pyongyang.

Baca Juga :  China Meluncurkan Kapal Induk Ketiga, Dinamai Fujian

Selain memperpanjang Vigilant Storm hingga Sabtu, militer Seoul mengumumkan bahwa latihan Taegeuk tahunan, yang berfokus pada “meningkatkan kinerja transisi masa perang” dan manajemen krisis, akan diadakan minggu depan.

Latihan simulasi komputer akan dilakukan untuk memperkuat “kemampuan untuk melaksanakan kemampuan misi praktis dalam persiapan untuk berbagai ancaman seperti senjata nuklir Korea Utara, rudal, dan provokasi baru-baru ini,” katanya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :