Korea Utara Menembakkan Empat Rudal Balistik

Rudal Balistik Korea Utara
Rudal Balistik Korea Utara

Seoul | EGINDO.co – Korea Utara menembakkan empat rudal balistik jarak pendek ke laut barat pada Sabtu pagi (5 November), kata militer Korea Selatan, saat Seoul dan Washington mengakhiri latihan militer enam hari tingkat tinggi.

Korea Utara telah meluncurkan serangkaian rudal minggu ini, termasuk kemungkinan rudal balistik antarbenua (ICBM) yang gagal, menarik kecaman dari Amerika Serikat, Korea Selatan dan Jepang, dan meningkatkan spekulasi bahwa negara itu mungkin bersiap untuk dimulainya kembali uji coba nuklir untuk yang pertama. waktu sejak 2017.

Peluncuran Sabtu antara 11.31 dan 11.59 (10.31 dan 10.59, waktu Singapura) dilakukan saat AS dan Korea Selatan menyelesaikan latihan Vigilant Storm yang mereka mulai hari Senin.

Baca Juga :  AS Tingkatkan Tekanan Dan Tawaran Dialog Korea Utara

Rudal itu terbang sekitar 130 km, mencapai ketinggian sekitar 20 km, kata Seoul.

Latihan sekutu itu melibatkan sekitar 240 pesawat militer dan dua pembom strategis B-1B AS, serta empat pesawat tempur F-16 dan empat F-35A, menurut Kepala Staf Gabungan Korea Selatan.

Ini adalah pertama kalinya B-1B dikerahkan dalam latihan AS-Korea Selatan sejak 2017, menunjukkan “kemampuan pertahanan gabungan dan tekad Republik Korea dan AS untuk secara tegas menanggapi setiap provokasi dari Korea Utara, dan kemauan AS untuk menerapkan komitmen kuat untuk pencegahan yang diperpanjang”, kata kepala gabungan itu dalam sebuah pernyataan.

Pyongyang pada hari Jumat menuntut agar AS dan Korea Selatan menghentikan latihan udara “provokatif”. Korea Selatan mengatakan pihaknya mengerahkan pesawat tempur sebagai tanggapan atas 180 penerbangan militer Korea Utara di dekat perbatasan bersama negara itu pada hari Jumat.

Baca Juga :  KPK Geledah Kantor Bupati Buru Selatan - Maluku

Pada hari Rabu, Korea Utara menembakkan rekor harian 23 rudal, dengan satu pendaratan di lepas pantai Korea Selatan untuk pertama kalinya, setelah Pyongyang mengancam akan mengambil tindakan tegas kecuali Washington menghentikan latihan udara sekutu dengan Korea Selatan.

Ketika pertukaran balas dendam itu berlanjut sepanjang minggu, Washington menyerukan pertemuan publik Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat, di mana ia menuduh Rusia dan China memberikan “perlindungan selimut” ke Korea Utara dari tindakan Dewan Keamanan lebih lanjut.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri Korea Utara mengeluarkan pernyataan pada Jumat malam yang memperingatkan bahwa “provokasi berkelanjutan pasti akan diikuti oleh tindakan balasan yang berkelanjutan,” kata media pemerintah KCNA.

Baca Juga :  Korea Utara Melepaskan Beberapa Tembakan Artileri

Dalam beberapa tahun terakhir Dewan Keamanan telah terpecah tentang bagaimana menangani Korea Utara. Pada bulan Mei, China dan Rusia memveto upaya AS untuk menjatuhkan lebih banyak sanksi PBB sebagai tanggapan atas peluncuran rudal Korea Utara.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :