Korea Utara Menembakkan Beberapa Rudal Balistik Jarak Pendek

Rudal Balistik  Korea Utara
Rudal Balistik Jarak Pendek Korea Utara

Seoul| EGINDO.co – Korea Utara menembakkan salvo rudal balistik jarak pendek Kamis pagi (30 Mei), kata militer Seoul, beberapa jam setelah Pyongyang mengirim ratusan balon berisi sampah melintasi perbatasan untuk menghukum Korea Selatan.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan (JCS) mengatakan pihaknya telah mendeteksi peluncuran “yang diduga sekitar 10 rudal balistik jarak pendek”, yang ditembakkan ke perairan timur semenanjung Korea, katanya.

Rudal-rudal itu terbang sekitar 350 km, kata JCS, seraya menambahkan bahwa mereka sedang menganalisis secara spesifik bersama Amerika Serikat dan Jepang.

Peluncuran tersebut merupakan “provokasi yang secara serius mengancam perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea”, tambahnya.

Penjaga pantai Jepang dan kantor perdana menteri juga mengkonfirmasi peluncuran tersebut dan mengatakan mereka sedang memeriksa informasi lebih lanjut.

Pada hari Rabu, Pyongyang mengirimkan balon-balon berisi sampah, tisu toilet, dan kotoran hewan ke Korea Selatan, dan militer Seoul mengecam Pyongyang atas tindakan “kelas rendah” yang mereka lakukan.

Baca Juga :  Rusia Peringatkan Jepang Atas Penyediaan Patriot Ke Ukraina

Korea Utara telah memperingatkan pada akhir pekan bahwa mereka akan menghujani daerah perbatasan dengan “gundukan kertas bekas dan kotoran” untuk menghukum Seoul.

Adik perempuan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, Kim Yo Jong, mengejek “para goblin demokrasi liberal” di Seoul karena mengeluh tentang balon-balon tersebut, dan berjanji akan lebih banyak lagi yang akan menyusul.

Peluncuran rudal balistik juga terjadi hanya beberapa hari setelah upaya terbaru Korea Utara untuk menempatkan satelit mata-mata ke orbit berakhir dengan ledakan di udara pada hari Senin.

Korea Utara mengatakan pada Senin malam bahwa roket yang membawa satelit pengintaian Malligyong-1-1″ meledak beberapa menit setelah peluncuran karena diduga ada masalah mesin.

Stasiun penyiaran Jepang NHK memutar rekaman yang tampak seperti proyektil yang menyala di langit malam, yang kemudian meledak menjadi bola api, dan mengatakan bahwa mereka merekamnya dari timur laut Tiongkok pada saat yang sama dengan percobaan peluncuran.

Baca Juga :  Korut Kecam Inggris Atas Penempatan Kapal Perang Di Asia

Menempatkan satelit pengintai ke orbit telah lama menjadi prioritas utama rezim Kim, dan mereka mengklaim telah berhasil pada bulan November, setelah dua upaya gagal pada tahun lalu.

Dalam pidato yang dirilis oleh Kantor Berita Pusat Korea pada Rabu malam, Kim mengatakan negaranya tidak terpengaruh oleh kegagalan peluncuran satelit baru-baru ini.

“Meskipun kita gagal mencapai hasil yang kita harapkan dalam peluncuran satelit pengintaian baru-baru ini, kita tidak boleh merasa takut atau putus asa tetapi tetap melakukan upaya yang lebih besar,” katanya.

“Wajar jika seseorang belajar lebih banyak dan membuat kemajuan lebih besar setelah mengalami kegagalan,” katanya, menurut transkrip pidatonya, yang diberikan di Akademi Ilmu Pertahanan.

Pertemuan PBB

Korea Utara yang memiliki senjata nuklir dilarang oleh berbagai resolusi PBB untuk melakukan uji coba menggunakan teknologi balistik, dan para analis mengatakan ada tumpang tindih teknologi yang signifikan antara kemampuan peluncuran ruang angkasa dan pengembangan rudal balistik.

Baca Juga :  Yen Stabil, Pasar Kondisi Siaga Intervensi; Aussie Naik

Peluncuran hari Senin ini dikecam secara luas, termasuk oleh Seoul, Jepang dan Amerika Serikat. Dewan Keamanan PBB dijadwalkan bertemu pada hari Jumat untuk membahas insiden itu.

Kamis pagi, Korea Utara mengeluarkan pernyataan yang memperingatkan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres bahwa dia mungkin adalah “sekretaris jenderal yang paling tidak bersemangat dan berkemauan lemah dalam sejarah PBB”.

Pyongyang mengatakan mereka harus mengungkapkan “keprihatinan mendalam mengenai fakta bahwa DK PBB akan mengadakan pertemuan terbuka lagi untuk mempertanyakan peluncuran satelit sah DPRK”, kata pernyataan Kim Son Gyong, seorang pejabat Kementerian Luar Negeri Korea Utara.

Bagi Korea Utara, “peluncuran satelit pengintaian militer merupakan upaya yang tak terelakkan untuk memperkuat kekuatan pertahanan diri”, tambahnya.

Seoul mengklaim Kim menerima bantuan teknis Rusia atas keberhasilan peluncurannya pada bulan November sebagai imbalan atas pengiriman kontainer senjata ke Moskow untuk digunakan di Ukraina.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :