Korea Utara Luncurkan Kapal Selam Serang Nuklir Taktis Baru

Kapal Selam serang nuklir taktis
Kapal Selam serang nuklir taktis

Seoul | EGINDO.co – Korea Utara telah meluncurkan “kapal selam serangan nuklir taktis” operasional pertamanya dan menugaskannya ke armada yang berpatroli di perairan antara semenanjung Korea dan Jepang, kata media pemerintah pada Jumat (8 September).

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, yang menghadiri upacara peluncuran pada hari Rabu, mengatakan mempersenjatai angkatan laut dengan senjata nuklir adalah tugas yang mendesak dan berjanji untuk mentransfer lebih banyak kapal bawah air dan permukaan yang dilengkapi dengan senjata nuklir taktis ke angkatan laut, kantor berita KCNA melaporkan.

“Upacara peluncuran kapal selam menandai dimulainya babak baru dalam memperkuat kekuatan angkatan laut DPRK,” kata KCNA, menggunakan inisial nama resmi Korea Utara, Republik Demokratik Rakyat Korea.

Kapal Selam No. 841 – dinamai Pahlawan Kim Kun Ok yang diambil dari nama tokoh sejarah Korea Utara – akan menjalankan misi tempurnya sebagai “salah satu sarana ofensif bawah air inti angkatan laut” Korea Utara, kata Kim.

Baca Juga :  DK PBB Bertemu Senin Tentang Peluncuran Rudal Korea Utara

Korea Utara berencana untuk mengubah kapal selam yang ada menjadi kapal selam serang yang dilengkapi senjata nuklir, dan mempercepat upayanya untuk membangun kapal selam bertenaga nuklir, kata Kim.

“Mencapai perkembangan pesat kekuatan angkatan laut kita… merupakan prioritas yang tidak dapat ditunda mengingat… gerakan agresif dan tindakan militer musuh baru-baru ini,” kata pemimpin Korea Utara dalam pidatonya, yang tampaknya mengacu pada Amerika Serikat dan Amerika Serikat. Korea Selatan.

Para analis pertama kali melihat tanda-tanda bahwa setidaknya satu kapal selam baru sedang dibangun pada tahun 2016, dan pada tahun 2019 media pemerintah menunjukkan Kim sedang memeriksa kapal selam yang sebelumnya tidak dilaporkan yang dibangun di bawah “perhatian khususnya” dan akan beroperasi di perairan lepas pantai timur.

Media pemerintah pada saat itu tidak menjelaskan sistem persenjataan kapal selam tersebut atau mengatakan di mana dan kapan pemeriksaan tersebut dilakukan, namun para analis mengatakan ukuran kapal baru tersebut menunjukkan bahwa kapal tersebut dirancang untuk membawa rudal.

Baca Juga :  Pembelian Jet F-35 Stealth Thailand Bergantung Pemerintah AS

Belum jelas rudal apa yang akan dipersenjatai kapal selam baru tersebut. Korea Utara telah melakukan uji tembak sejumlah rudal balistik yang diluncurkan dari kapal selam (SLBM) dan rudal jelajah yang dapat ditembakkan dari kapal selam.

Juga tidak jelas apakah Korea Utara telah sepenuhnya mengembangkan miniatur hulu ledak nuklir yang diperlukan untuk rudal tersebut. Para analis mengatakan bahwa menyempurnakan hulu ledak yang lebih kecil kemungkinan besar akan menjadi tujuan utama jika Korea Utara melanjutkan uji coba nuklirnya.

Korea Utara memiliki armada kapal selam yang besar namun hanya kapal selam rudal balistik eksperimental 8.24 Yongung (Pahlawan 24 Agustus) yang diketahui telah meluncurkan rudal.

“Ini kemungkinan dimaksudkan untuk meluncurkan KN23 versi angkatan laut, yang telah mereka akui sebagai sistem pengiriman hulu ledak nuklir kompak mereka,” kata Ankit Panda dari Carnegie Endowment for International Peace yang berbasis di AS, mengutip SLBM jarak pendek. bahwa Korea Utara telah melakukan uji coba.

Baca Juga :  Google Luncurkan Fitur Pengiklan AI Dalam Rangka Otomatisasi

Tal Inbar, peneliti senior di Missile Defense Advocacy Alliance, mengatakan layar besar kapal selam tersebut tampaknya memiliki ruang untuk rudal balistik dan jelajah.

“Tidak akan lama lagi kita akan melihatnya meluncurkan rudal,” katanya dalam sebuah postingan di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Upacara peluncuran tersebut dilakukan ketika Korea Utara akan memperingati 75 tahun berdirinya negara tersebut pada hari Sabtu dan menyusul laporan bahwa Kim berencana melakukan perjalanan ke Rusia bulan ini untuk bertemu dengan Presiden Vladimir Putin guna membahas pasokan senjata ke Moskow.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol pada hari Kamis bertemu dengan Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang di Jakarta dan meminta Beijing untuk berbuat lebih banyak sebagai anggota Dewan Keamanan PBB untuk mengatasi ancaman nuklir Korea Utara.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :