Korea Utara Konfirmasi Uji Penting Untuk Satelit Mata-Mata

Rudal Balistik Korea Utara
Rudal Balistik Korea Utara

Seoul | EGINDO.co – Media pemerintah Korea Utara KCNA mengatakan pada hari Senin (19 Desember) bahwa negara tersebut melakukan uji “tahap akhir yang penting” pada hari Minggu untuk pengembangan satelit mata-mata, yang ingin diselesaikan pada April 2023.

Laporan itu dirilis sehari setelah militer Korea Selatan dan Jepang melaporkan peluncuran dua rudal balistik jarak menengah Korea Utara yang terisolasi menuju pantai timurnya.

Administrasi Pengembangan Dirgantara Nasional (NADA) Pyongyang melakukan tes di stasiun peluncuran satelit Sohae di barat laut untuk meninjau kemampuan pencitraan satelit, transmisi data, dan sistem kontrol darat, menurut KCNA.

Sebuah kendaraan yang membawa satelit tiruan, yang juga mencakup banyak kamera, pemancar dan penerima gambar, perangkat kontrol, dan baterai penyimpanan, ditembakkan pada “sudut loft” 500 km.

Baca Juga :  Presiden Biden Cari Strategi Kendalikan Korea Utara

“Kami mengkonfirmasi indikator teknis penting seperti teknologi pengoperasian kamera di lingkungan luar angkasa, pemrosesan data dan kemampuan transmisi perangkat komunikasi, akurasi pelacakan dan kontrol sistem kontrol darat,” kata juru bicara NADA dalam pengiriman KCNA.

Juru bicara itu menyebut tes itu sebagai “proses gerbang terakhir peluncuran satelit pengintaian” yang akan selesai pada April.

KCNA juga merilis dua gambar hitam-putih beresolusi rendah dari ibu kota Korea Selatan Seoul dan kota pelabuhan terdekat Incheon, yang katanya diambil saat peluncuran hari Minggu.

Korea Utara telah melakukan uji coba rudal dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun ini, termasuk rudal balistik antarbenua (ICBM) yang dirancang untuk mencapai daratan Amerika Serikat, yang bertentangan dengan sanksi internasional.

Baca Juga :  RI-Vietnam Rampungkan Perundingan Zona Ekonomi Eksklusif

Pada hari Jumat, Korea Utara menguji mesin berbahan bakar padat berdaya dorong tinggi yang menurut para ahli akan memfasilitasi peluncuran rudal balistik yang lebih cepat dan lebih mobile, karena berusaha mengembangkan senjata strategis baru dan mempercepat program nuklir dan misilnya.

Pyongyang telah menguji sistem satelit selama beberapa peluncuran roket, dan pemimpin Kim Jong Un mengatakan pengejarannya terhadap satelit mata-mata dimaksudkan untuk memberikan informasi waktu nyata tentang tindakan militer oleh AS dan sekutunya.

Kantor kepresidenan Korea Selatan mengutuk keras peluncuran terbaru Korea Utara, dengan mengatakan bahwa provokasi yang berkelanjutan serta pengembangan nuklir dan rudal hanya akan membahayakan rezimnya sendiri.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :