Korea Utara diduga meluncurkan satelit mata-mata

Ilustrasi Satelit Mata-mata
Ilustrasi Satelit Mata-mata

Tokyo/Seoul | EGINDO.co – Korea Utara melakukan peluncuran roket yang diyakini membawa satelit pada Selasa (21 November), kata Korea Selatan dan Jepang, yang merupakan upaya ketiga Pyongyang untuk menempatkan satelit mata-mata ke orbit tahun ini.

Korea Utara sebelumnya telah memberi tahu Jepang bahwa mereka berencana mengirim satelit antara Rabu dan 1 Desember, setelah dua upaya gagal meluncurkan satelit mata-mata awal tahun ini.

Pemerintah Jepang mengeluarkan peringatan darurat bagi warga di selatan untuk berlindung dari kemungkinan ancaman rudal Korea Utara.

Melalui sistem penyiaran daruratnya, pemerintah Jepang memerintahkan penduduk di Okinawa untuk berlindung di dalam gedung atau di bawah tanah. Lembaga penyiaran publik NHK mengutip sumber Kementerian Pertahanan Jepang yang mengatakan bahwa rudal tersebut kemungkinan besar adalah satelit.

Kemudian dikatakan bahwa rudal tersebut tampaknya telah terbang menuju Samudera Pasifik sekitar pukul 22.55, dan pihaknya mencabut peringatan daruratnya.

Militer Korea Selatan mengatakan roket tersebut diyakini membawa satelit pengintai dan diluncurkan ke arah selatan.

Penjaga Pantai Jepang mengatakan pada hari Selasa bahwa Korea Utara telah memberikan pemberitahuan tentang peluncuran tersebut ke arah Laut Kuning dan Laut Cina Timur. Badan keamanan maritim negara Korea Selatan mengeluarkan peringatan kepada kapal-kapal mengenai rencana peluncuran di wilayah yang sama dengan peluncuran sebelumnya.

Baca Juga :  RUU AS Menekan China Pada Perdagangan Dan Hak, Dukung Taiwan

Korea Utara telah mencoba meluncurkan apa yang disebutnya satelit mata-mata dua kali pada awal tahun ini namun gagal.

Media pemerintah KCNA melaporkan pada hari Selasa bahwa Korea Utara mempunyai “hak berdaulat” untuk memperkuat kekuatan militernya melawan sistem pengawasan luar angkasa yang dipimpin AS, dan membela pengembangan satelit militer Pyongyang, mengutip seorang peneliti di badan antariksa negara bersenjata nuklir tersebut.

Pemberitahuan tersebut langsung mendapat kecaman dari Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, yang mengatakan sistem pertahanan negaranya, termasuk kapal perusak Aegis dan rudal pertahanan udara PAC-3, siap menghadapi “situasi tak terduga” yang muncul.

“Bahkan jika tujuannya adalah untuk meluncurkan satelit, penggunaan teknologi rudal balistik merupakan pelanggaran terhadap serangkaian resolusi Dewan Keamanan PBB,” kata Kishida kepada wartawan. “Ini juga merupakan masalah yang sangat mempengaruhi keamanan nasional.”

Baca Juga :  Korea Utara Menguji Sistem ICBM Baru

Jepang tidak mengambil tindakan untuk menghancurkan roket tersebut, kata Penjaga Pantai, mengutip kementerian pertahanan.

Kerugian Politik

Korea Utara telah memberi tahu Jepang, sebagai otoritas koordinator Organisasi Maritim Internasional untuk perairan tersebut, mengenai rencana peluncuran satelitnya sebelumnya.

Pyongyang menganggap program luar angkasa dan roket militernya merupakan hak kedaulatan, dan mengatakan pihaknya merencanakan armada satelit untuk memantau pergerakan pasukan AS dan Korea Selatan.

Ia telah melakukan berbagai upaya untuk meluncurkan apa yang disebutnya satelit “observasi”, dua di antaranya tampaknya berhasil mencapai orbit.

Para analis mengatakan bahwa satelit mata-mata sangat penting untuk meningkatkan efektivitas senjata Korea Utara.

Peluncuran ini akan menjadi yang pertama sejak pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengunjungi stasiun luar angkasa modern Rusia pada bulan September di mana Presiden Vladimir Putin berjanji membantu Pyongyang membangun satelit.

Pada hari Senin, militer Korea Selatan mengeluarkan peringatan yang menuntut Korea Utara membatalkan rencana peluncuran satelit, dan menggambarkannya sebagai tindakan provokasi yang mengancam keamanan Korea Selatan.

Baca Juga :  Korsel Protes Persembahan Pemimpin Jepang Ke Kuil Yasukuni

Dikatakan bahwa pihaknya telah melakukan bagiannya untuk mematuhi perjanjian tahun 2018 dengan Korea Utara untuk tidak terlibat dalam tindakan yang meningkatkan ketegangan regional, sementara Korea Utara berulang kali melanggar perjanjian tersebut dengan meluncurkan rudal dan menerbangkan drone.

Para pejabat Korea Selatan mengatakan mereka sedang mengkaji kemungkinan penangguhan beberapa bagian dari perjanjian tersebut.

Setelah upaya peluncuran pada bulan Mei, Korea Selatan mengambil puing-puing satelit tersebut dari laut dan mengatakan bahwa analisis menunjukkan satelit tersebut tidak berguna sebagai platform pengintaian.

Pada hari Selasa, kapal induk AS Carl Vinson memasuki pelabuhan Busan di Korea Selatan pada kunjungan yang dijadwalkan sebelumnya sebagai bagian dari peningkatan kesiapan sekutu terhadap ancaman rudal dan nuklir Korea Utara, kata angkatan laut Korea Selatan.

Korea Selatan secara terpisah berencana meluncurkan satelit pengintaian pertamanya dari California pada 30 November dengan bantuan Amerika Serikat.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :