Korea Utara Berhenti Mengirimkan Balon Sampah

Balon Sampah Korea Utara
Balon Sampah Korea Utara

Seoul | EGINDO.co – Korea Utara mengatakan pada hari Minggu (2 Juni) bahwa mereka akan berhenti mengirim balon berisi sampah melintasi perbatasan ke Korea Selatan, dengan mengatakan bahwa surat “menjijikkan” itu merupakan tindakan balasan yang efektif terhadap propaganda yang dikirim oleh aktivis anti-rezim.

Sejak hari Selasa, Korea Utara telah mengirim hampir seribu balon yang membawa kantong sampah berisi segala sesuatu mulai dari puntung rokok hingga potongan kardus dan plastik, kata militer Seoul, memperingatkan masyarakat untuk menjauh.

Korea Selatan telah menyebut provokasi terbaru dari tetangganya yang bersenjata nuklir itu “tidak rasional” dan “kelas rendah” tetapi, tidak seperti serentetan peluncuran rudal balistik baru-baru ini, kampanye sampah itu tidak melanggar sanksi PBB terhadap rezim Kim Jong Un yang terisolasi.

Seoul pada hari Minggu memperingatkan bahwa mereka akan mengambil tindakan balasan yang kuat kecuali Korea Utara menghentikan pemboman balon, dengan mengatakan bahwa hal itu bertentangan dengan perjanjian gencatan senjata yang mengakhiri permusuhan Perang Korea 1950-53.

Minggu malam, Korea Utara mengumumkan akan menghentikan kampanyenya, setelah menyebarkan apa yang diklaimnya sebagai “15 ton kertas bekas” menggunakan ribuan “perangkat” untuk mengirimkannya.

Baca Juga :  Penundaan Timbulkan Keraguan Dukungan Jerman Untuk Ukraina

“Kami telah memberikan pengalaman penuh kepada Korea Selatan tentang betapa menjijikkan dan padat karya mengumpulkan kertas bekas yang berserakan,” katanya dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh Kantor Berita Pusat Korea resmi.

Korea Utara mengatakan sekarang akan “menangguhkan sementara” kampanyenya, dengan mengatakan bahwa itu adalah “tindakan balasan murni”.

“Namun, jika Korea Selatan melanjutkan pendistribusian selebaran anti-DPRK, kami akan menanggapi dengan menyebarkan seratus kali lipat jumlah kertas bekas dan kotoran, seperti yang telah kami peringatkan, sebanding dengan jumlah dan frekuensi yang terdeteksi,” katanya, menggunakan akronim untuk nama resmi negara tersebut.

Aktivis di Korea Selatan juga telah menerbangkan balon mereka sendiri di perbatasan, yang diisi dengan selebaran dan terkadang uang tunai, beras, atau USB thumb drive yang berisi drama Korea.

Awal minggu ini, Pyongyang menggambarkan “hadiah tulus” sebagai balasan atas balon-balon berisi propaganda yang dikirim ke Korea Utara.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan balon-balon itu mendarat di provinsi-provinsi utara, termasuk ibu kota Seoul dan daerah Gyeonggi yang berdekatan, yang secara kolektif merupakan rumah bagi hampir setengah dari populasi Korea Selatan.

Baca Juga :  ICBM Korea Utara Luncurkan Bagian Dari Latihan Kejutan

Kumpulan balon terbaru itu penuh dengan “sampah seperti puntung rokok, kertas bekas, potongan kain, dan plastik,” kata JCS, seraya menambahkan bahwa pejabat militer dan polisi sedang mengumpulkannya.

“Militer kami melakukan pengawasan dan pengintaian dari titik peluncuran balon, melacaknya melalui pengintaian udara, dan mengumpulkan puing-puing yang jatuh, dengan mengutamakan keselamatan publik,” katanya.

Perang Balon

Dewan Keamanan Nasional Korea Selatan bertemu pada hari Minggu, dan seorang pejabat kepresidenan mengatakan Seoul tidak akan mengesampingkan kemungkinan menanggapi balon-balon itu dengan melanjutkan kampanye propaganda pengeras suara di sepanjang perbatasan dengan Korea Utara.

Di masa lalu, Korea Selatan telah menyiarkan propaganda anti-Kim ke Korea Utara, yang membuat Pyongyang marah.

“Jika Seoul memilih untuk melanjutkan siaran anti-Korea melalui pengeras suara di sepanjang perbatasan, yang tidak disukai Pyongyang seperti balon anti-Kim, hal itu dapat menyebabkan konflik bersenjata terbatas di sepanjang wilayah perbatasan, seperti di Laut Barat,” kata Cheong Seong-chang, direktur strategi semenanjung Korea di Sejong Institute.

Pada tahun 2018, selama periode hubungan antar-Korea yang membaik, kedua pemimpin sepakat untuk “menghentikan sepenuhnya semua tindakan permusuhan terhadap satu sama lain di setiap domain”, termasuk penyebaran selebaran.

Baca Juga :  Korea Selatan Akan Menjalin Kerja Sama Dengan China

Parlemen Korea Selatan mengesahkan undang-undang pada tahun 2020 yang mengkriminalisasi pengiriman selebaran ke Korea Utara, tetapi undang-undang tersebut – yang tidak menghalangi para aktivis – dibatalkan tahun lalu karena dianggap melanggar kebebasan berbicara.

Adik Kim Jong Un, Kim Yo Jong – salah satu juru bicara utama Pyongyang – mengejek Korea Selatan karena mengeluhkan balon-balon minggu ini, dengan mengatakan bahwa warga Korea Utara hanya menjalankan kebebasan berekspresi mereka.

Serangan propaganda kedua Korea terkadang meningkat menjadi aksi saling balas yang lebih besar.

Pada bulan Juni 2020, Pyongyang secara sepihak memutus semua hubungan komunikasi militer dan politik resmi dengan Korea Selatan dan meledakkan kantor penghubung antar-Korea di sisi perbatasannya.

Kampanye sampah itu muncul setelah para analis memperingatkan Kim sedang menguji senjata sebelum mengirimnya ke Rusia untuk digunakan di Ukraina, dengan menteri pertahanan Korea Selatan mengatakan akhir pekan ini bahwa Pyongyang kini telah mengirim sekitar 10.000 kontainer senjata ke Moskow, sebagai imbalan atas pengetahuan satelit Rusia.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :