Korea Selatan Konfirmasi Satelit Mata-Mata Pertama Di Orbit

Satelit Mata-mata Korea Selatan
Satelit Mata-mata Korea Selatan

Seoul | EGINDO.co – Korea Selatan mengonfirmasi pada Sabtu (2 Desember) bahwa satelit mata-mata militer pertamanya telah mencapai orbit setelah peluncuran roket SpaceX yang sukses dan komunikasi terjalin dengan kendali darat.

Satelit pengintai Seoul, yang dibawa oleh salah satu roket SpaceX Falcon 9 milik Elon Musk, mengintensifkan perlombaan antariksa di semenanjung Korea setelah Korea Utara meluncurkan mata militer pertamanya ke angkasa pekan lalu.

Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan pada hari Sabtu bahwa satelitnya mencapai orbit segera setelah roket SpaceX bergambar “KOREA” lepas landas dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa AS Vandenberg di California pada pukul 10.19 waktu setempat (18.19 GMT) pada hari Jumat.

“Satelit tersebut diluncurkan pukul 03.19 waktu Seoul dan berhasil dipisahkan dari proyektil 11 menit kemudian dan dimasukkan ke dalam lintasan orbit yang ditargetkan,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

“Kami telah mengkonfirmasi komunikasinya dengan komando darat.”

Korea Selatan mengonfirmasi satelit mata-mata militer pertamanya telah mencapai orbit setelah peluncuran roket SpaceX yang sukses. (Foto: X/SpaceX)

Baca Juga :  Korut Serukan Siapsiaga Nuklir Untuk Lawan AS Dan Korsel

Mencapai orbit berarti Korea Selatan kini memiliki satelit mata-mata pertama yang dibangun di dalam negeri untuk memantau Korea Utara yang mempunyai senjata nuklir.

Seoul berencana meluncurkan empat satelit mata-mata tambahan pada akhir tahun 2025 untuk meningkatkan kapasitas pengintaiannya di Korea Utara.

Ditetapkan untuk mengorbit antara 400 km dan 600 km di atas Bumi, satelit Korea Selatan mampu mendeteksi objek sekecil 30 cm, menurut kantor berita Yonhap.

“Mempertimbangkan resolusi dan kapasitasnya untuk observasi Bumi… teknologi satelit kami berada di peringkat lima besar secara global,” kata seorang pejabat kementerian pertahanan, seperti dikutip oleh Yonhap.

Peluncuran ini dilakukan kurang dari dua minggu setelah Pyongyang berhasil menempatkan satelit mata-matanya ke orbit.

“Sampai saat ini, Korea Selatan sangat bergantung pada satelit mata-mata yang dikelola AS” ketika memantau Korea Utara, kata Choi Gi-il, profesor studi militer di Universitas Sangji, kepada AFP.

Meskipun Korea Selatan “berhasil dalam peluncuran satelit komunikasi militer, dibutuhkan waktu lebih lama untuk meluncurkan satelit pengintaian karena kendala teknologi yang lebih tinggi”, katanya.

Baca Juga :  Harga Minyak Turun,Pasar Berhati-Hati Jelang Data Inflasi AS

Menyusul keberhasilan peluncuran satelit mata-mata Korea Utara, Choi mengatakan, “pemerintah Korea Selatan perlu menunjukkan bahwa mereka juga dapat melakukan hal ini”.

“Hancurkan” Satelit Mata-Mata AS

Peluncuran senjata nuklir Korea Utara menuai kecaman internasional yang oleh saudara perempuan pemimpin Korea Utara, Kim Yo Jong, disebut “tidak masuk akal”, dan menyatakan bahwa negaranya tidak akan pernah melepaskan program luar angkasanya.

Berdasarkan resolusi PBB, Korea Utara dilarang melakukan uji coba menggunakan teknologi balistik, dan para analis mengatakan ada tumpang tindih teknologi yang signifikan antara kemampuan peluncuran ruang angkasa dan pengembangan rudal balistik.

Pada hari Sabtu, Pyongyang mengancam akan “menghancurkan” satelit mata-mata AS jika Washington “mencoba melanggar wilayah sah” Korea Utara, mengacu pada program satelitnya.

Jika Amerika Serikat berupaya melanggar hak ruang angkasanya “dengan mempersenjatai teknologi terbaru secara ilegal dan tidak adil”, kata juru bicara Kementerian Pertahanan Korea Utara dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh KCNA, “DPRK akan mempertimbangkan untuk mengambil tindakan responsif demi kepentingan mereka sendiri. -pertahanan untuk melemahkan atau menghancurkan kelangsungan hidup satelit mata-mata AS”.

Baca Juga :  Taiwan Tutup Pasar, Sekolah Saat Topan Khanun Mendekat

Para ahli mengatakan menempatkan satelit pengintai yang berfungsi ke orbit akan meningkatkan kemampuan pengumpulan intelijen Korea Utara, khususnya di Korea Selatan, dan menyediakan data penting dalam setiap konflik militer.

Sejak peluncuran minggu lalu, Korea Utara mengklaim satelit barunya telah menyediakan gambar-gambar situs militer utama AS dan Korea Selatan.

Mereka belum mengungkapkan satu pun citra satelit yang diklaim mereka miliki.

Peluncuran “Malligyong-1” yang dilakukan Korea Utara adalah upaya ketiga Pyongyang dalam menempatkan satelit semacam itu ke orbit, setelah dua kegagalan pada bulan Mei dan Agustus.

Seoul mengatakan Korea Utara menerima bantuan teknis dari Moskow, sebagai imbalan atas penyediaan senjata untuk digunakan dalam perang Rusia dengan Ukraina.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :