Korea Selatan Dengan Roket Buatan Sendiri Ke Luar Angkasa

Roket Buatan Korea Selatan Pertama Ke Luar Angkasa
Roket Buatan Korea Selatan Pertama Ke Luar Angkasa

Seoul | EGINDO.co – Korea Selatan bertujuan untuk bergabung dengan jajaran negara-negara luar angkasa yang maju pada hari Kamis (21 Oktober) ketika mencoba untuk menempatkan muatan 1 ton ke orbit menggunakan roket buatan sendiri yang pertama.

Negara ini telah meningkat menjadi ekonomi terbesar ke-12 di dunia dan negara berteknologi maju, rumah bagi pembuat chip memori dan smartphone terbesar di planet ini, Samsung Electronics.

Tapi itu telah tertinggal di dunia penerbangan luar angkasa yang menjadi berita utama, di mana Uni Soviet memimpin dengan peluncuran satelit pertama pada tahun 1957, diikuti oleh Amerika Serikat.

Di Asia, Cina, Jepang, dan India semuanya memiliki program luar angkasa yang maju, dan tetangga Korea Selatan yang bersenjata nuklir, Korea Utara, adalah peserta terbaru ke klub negara-negara dengan kemampuan peluncuran satelit mereka sendiri.

Rudal balistik dan roket luar angkasa menggunakan teknologi serupa dan Pyongyang menempatkan satelit 300kg ke orbit pada 2012 yang dikecam negara-negara Barat sebagai uji coba rudal terselubung.

Bahkan sekarang, hanya enam negara – tidak termasuk Korea Utara – yang berhasil meluncurkan muatan 1 ton dengan roket mereka sendiri.

Korsel akan menjadi yang ketujuh jika Kendaraan Peluncur Satelit Korea II, yang secara informal disebut Nuri, berhasil menempatkan kargo dummy 1,5 ton ke orbit dari tempat peluncuran di Goheung, dengan ketinggian 600 hingga 800 km yang ditargetkan.

Roket tiga tahap telah dikembangkan selama satu dekade dengan biaya 2 triliun won (US$1,6 miliar). Beratnya 200 ton dan panjang 47,2m, dilengkapi dengan total enam mesin berbahan bakar cair.

Roket Nuri tiga tahap Korea Selatan memiliki berat 200 ton dan panjang 47,2 meter (155 kaki).
BERTUJUAN UNTUK BULAN
Tetapi program luar angkasa Korea Selatan memiliki rekor kotak-kotak – dua peluncuran pertamanya pada tahun 2009 dan 2010, yang sebagian menggunakan teknologi Rusia, keduanya berakhir dengan kegagalan, yang kedua meledak dua menit setelah penerbangan dan Seoul dan Moskow saling menyalahkan.

Baca Juga :  KPK Periksa Andi Narogong Terkait Kasus Korupsi KTP-El

Akhirnya peluncuran 2013 berhasil, tetapi masih mengandalkan mesin yang dikembangkan Rusia untuk tahap pertama.

Bisnis peluncuran satelit semakin menjadi milik perusahaan swasta, terutama SpaceX milik Elon Musk, yang kliennya termasuk badan antariksa AS NASA dan militer Korea Selatan.

Namun seorang ahli mengatakan peluncuran Nuri yang sukses menawarkan potensi “tak terbatas” bagi Korea Selatan.

“Roket adalah satu-satunya cara yang tersedia bagi umat manusia untuk pergi ke luar angkasa,” kata Lee Sang-ryul, direktur Institut Penelitian Dirgantara Korea, kepada surat kabar lokal Chosun Biz.

“Memiliki teknologi seperti itu berarti kami telah memenuhi persyaratan dasar untuk mengikuti kompetisi eksplorasi ruang angkasa ini.”

Peluncuran hari Kamis adalah salah satu langkah dari program luar angkasa yang semakin ambisius untuk Korea Selatan, yang menurut Presiden Moon Jae-in akan berusaha untuk meluncurkan pengorbit bulan tahun depan, setelah ia memeriksa tes mesin Nuri pada bulan Maret.

“Dengan pencapaian sistem roket Korea Selatan, pemerintah akan mengejar proyek eksplorasi ruang angkasa yang aktif,” katanya.

“Kami akan mewujudkan impian kami untuk mendaratkan pesawat kami di Bulan pada tahun 2030.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :