Korban Tewas Gempa Di Maroko Naik Jadi 2.000 Orang Lebih

Gempa di Maroko
Gempa di Maroko

Amizmiz | EGINDO.co – Para penyintas gempa bumi di Maroko berkumpul untuk bermalam di tempat terbuka di Pegunungan High Atlas pada hari Sabtu, sehari setelah gempa paling mematikan di negara itu dalam lebih dari enam dekade yang menewaskan lebih dari 2.000 orang dan menghancurkan desa-desa.

Para tetangga masih mencari korban selamat yang terkubur di lereng, di mana rumah-rumah dari batu bata lumpur, batu dan kayu kasar retak dan menara masjid roboh akibat gempa yang terjadi pada Jumat malam (8 September). Kota tua bersejarah Marrakesh juga mengalami kerusakan parah.

Kementerian Dalam Negeri mengatakan 2.012 orang tewas dan 2.059 orang terluka, termasuk 1.404 orang dalam kondisi kritis. Survei Geologi AS mengatakan gempa tersebut berkekuatan 6,8 skala Richter dengan pusat gempa sekitar 72 km barat daya Marrakesh.

Di desa Amizmiz dekat pusat gempa, petugas penyelamat mengangkat puing-puing dengan tangan kosong. Batu-batu yang runtuh menghalangi jalan-jalan sempit. Di luar rumah sakit, sekitar 10 jenazah tergeletak dalam selimut sementara kerabat yang berduka berdiri di dekatnya.

“Ketika saya merasakan bumi berguncang di bawah kaki saya dan rumah miring, saya bergegas mengeluarkan anak-anak saya. Namun tetangga saya tidak bisa,” kata Mohamed Azaw.

Sayangnya tidak ada seorang pun yang ditemukan hidup di keluarga itu. Ayah dan anak laki-lakinya ditemukan tewas dan mereka masih mencari ibu dan putrinya.

Baca Juga :  PT PHR: Pengeboran 161 Sumur Tercapai Dalam Empat Bulan

Tim penyelamat berdiri di atas lantai satu bangunan di Amizmiz, dengan potongan karpet dan furnitur menonjol dari puing-puing.

Antrian panjang terbentuk di luar satu-satunya toko yang buka ketika orang-orang mencari perbekalan. Menggarisbawahi tantangan yang dihadapi tim penyelamat, batu-batu besar yang berjatuhan menghalangi jalan dari Amizmiz ke desa terdekat.

Hampir semua rumah di kawasan Asni, sekitar 40 km selatan Marrakesh, rusak, dan penduduk desa bersiap untuk bermalam di luar. Persediaan makanan terbatas karena atap dapur runtuh, kata warga desa Mohamed Ouhammo.

Montasir Itri, warga Asni, mengatakan pencarian korban selamat terus dilakukan.

“Tetangga kami berada di bawah reruntuhan dan orang-orang bekerja keras untuk menyelamatkan mereka dengan menggunakan sarana yang tersedia di desa,” katanya.

Desa Tansghart di daerah Ansi, di sisi lembah tempat jalan dari Marrakesh naik ke High Atlas, merupakan desa yang paling parah terkena dampak bencana yang pernah dilaporkan oleh Reuters. Rumah-rumah yang dulunya indah, menempel di lereng bukit yang curam, retak akibat tanah yang berguncang. Yang masih berdiri hanyalah bongkahan tembok atau plester yang hilang. Dua menara masjid roboh.

Abdellatif Ait Bella, seorang buruh, terbaring di tanah, hampir tidak bisa bergerak atau berbicara, kepalanya diperban karena luka akibat jatuhnya puing-puing.

Baca Juga :  Jepang Peringatkan Dampak Ekonomi Dari Gempa Noto

“Kami tidak punya rumah untuk menampungnya dan tidak punya makanan sejak kemarin,” kata istrinya Saida Bodchich, khawatir akan masa depan keluarga mereka yang beranggotakan enam orang, yang satu-satunya pencari nafkah mereka sangat menderita. “Kita tidak bisa mengandalkan siapa pun kecuali Tuhan.”

Desa tersebut sudah berduka atas 10 kematian termasuk dua gadis remaja, kata seorang penduduk.

Getaran dirasakan hingga ke Huelva dan Jaen di Spanyol selatan. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan lebih dari 300.000 orang terkena dampaknya di Marrakesh dan sekitarnya.

Berlarian Mencari Tempat Berlindung

Rekaman kamera jalanan di Marrakesh menunjukkan saat bumi mulai berguncang, ketika orang-orang tiba-tiba melihat sekeliling dan melompat, sementara yang lain berlari mencari perlindungan ke sebuah gang dan kemudian melarikan diri ketika debu dan puing-puing berjatuhan di sekitar mereka.

Di jantung kota tua, sebuah situs Warisan Dunia UNESCO, sebuah menara masjid telah runtuh di Lapangan Jemaa al-Fna. Beberapa rumah di kota tua yang padat penduduk itu roboh dan orang-orang menggunakan tangan mereka untuk membersihkan puing-puing sambil menunggu alat berat, kata warga Id Waaziz Hassan.

Maroko mengumumkan tiga hari berkabung nasional, di mana bendera nasional akan dikibarkan setengah tiang di seluruh negeri, kata pengadilan kerajaan pada hari Sabtu.

Angkatan bersenjata Maroko akan mengerahkan tim penyelamat untuk menyediakan air minum bersih, persediaan makanan, tenda dan selimut kepada daerah yang terkena dampak, tambahnya.

Baca Juga :  Gempa Magnitudo 6,1 Guncang Hokkaido Jepang

Türkiye, tempat terjadinya gempa bumi dahsyat pada bulan Februari yang menewaskan lebih dari 50.000 orang, merupakan salah satu negara yang menyatakan solidaritas dan menawarkan bantuan.

Aljazair, yang memutuskan hubungan dengan Maroko pada tahun 2021 setelah meningkatnya ketegangan antar negara yang berfokus pada konflik Sahara Barat, mengatakan akan membuka wilayah udara untuk penerbangan kemanusiaan dan medis.

Gempa tersebut tercatat pada kedalaman 18,5 km, biasanya lebih dahsyat dibandingkan gempa dalam dengan kekuatan yang sama. Ini adalah gempa bumi paling mematikan di Maroko sejak tahun 1960 ketika gempa tersebut diperkirakan menewaskan sedikitnya 12.000 orang, menurut Survei Geologi AS.

Mohammad Kashani, profesor teknik struktural dan gempa di Universitas Southampton, membandingkan pemandangan setelah gempa dengan gambar dari Türkiye pada bulan Februari: “Area ini penuh dengan bangunan tua dan bersejarah, yang sebagian besar terbuat dari batu. Struktur beton bertulang yang runtuh itu Saya melihat … sudah tua atau di bawah standar.”

Marrakesh akan menjadi tuan rumah pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia mulai 9 Oktober.

Seorang juru bicara IMF, ketika ditanya tentang rencana pertemuan tersebut, mengatakan: “Satu-satunya fokus kami saat ini adalah rakyat Maroko dan pihak berwenang yang menangani tragedi ini.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :