Korban Gempa Nepal Yang Tewas Sudah Mencapai 157 Orang

Tim Penyelamat berjuang temukan korban yang selamat

Kathmandu | EGINDO.co – Petugas penyelamat di Nepal mulai menggali puing-puing rumah yang runtuh dengan tangan kosong pada Sabtu (4 November), mencari korban selamat setelah gempa bumi terburuk di negara itu dalam delapan tahun yang menewaskan 157 orang dan mengguncang bangunan hingga New Delhi.

Gempa tersebut melanda wilayah Jajarkot di sebelah barat negara Himalaya itu pada pukul 23.47 (18.02 GMT) pada hari Jumat dengan kekuatan 6,4 skala Richter, kata Pusat Seismologi Nasional Nepal. Pusat Penelitian Geosains Jerman mengukurnya pada 5,7 dan Survei Geologi AS pada 5,6.

Para pejabat khawatir jumlah korban tewas akan bertambah karena tim pertolongan pertama baru mencapai daerah perbukitan dekat pusat gempa, sekitar 500 km sebelah barat ibu kota Kathmandu, pada Sabtu pagi dan mulai mencari korban selamat.

“Jumlah korban luka bisa mencapai ratusan dan jumlah kematian juga bisa meningkat,” kata pejabat distrik Jajarkot Harish Chandra Sharma kepada Reuters melalui telepon.

Meskipun kekuatan gempanya tidak parah, kerusakan dan jumlah korban jiwa mungkin akan tinggi karena buruknya kualitas konstruksi di daerah tersebut dan gempa terjadi ketika orang-orang sedang tidur, kata para pejabat.

Baca Juga :  Jumlah Korban Gempa Turki-Suriah Yang Tewas Lewati 40.000

Pekerjaan penyelamatan diperkirakan akan lambat karena tim darurat harus terlebih dahulu membersihkan jalan-jalan yang diblokir oleh tanah longsor di banyak tempat, kata mereka, seraya menambahkan bahwa helikopter dan pesawat kecil telah diminta untuk siap bergabung dalam upaya tersebut.

Gempa tersebut merupakan yang paling mematikan sejak tahun 2015 ketika sekitar 9.000 orang tewas dalam dua gempa bumi. Seluruh kota, kuil berusia berabad-abad, dan situs bersejarah lainnya hancur menjadi puing-puing, dan lebih dari satu juta rumah hancur, dengan kerugian ekonomi sebesar US$6 miliar.

Korban tewas termasuk 105 orang tewas di Jajarkot dan 52 orang di distrik tetangga Rukum West, keduanya di provinsi Karnali, kata Rama Acharya, seorang pejabat di departemen bencana di kementerian dalam negeri federal, kepada Reuters.

Pusat gempa berada di Desa Ramidanda. Pusat Seismologi Nasional mengatakan 175 gempa susulan tercatat di Jajarkot dan enam di antaranya berkekuatan 4 skala Richter atau lebih tinggi.

Tiga kota dan tiga desa diketahui terkena dampak di Jajarkot, yang berpenduduk 190.000 jiwa dan desa-desa tersebar di perbukitan terpencil, kata pihak berwenang.

Sedikitnya 85 orang terluka di Rukum West dan 55 orang di Jajarkot, kata seorang pejabat di kantor perdana menteri.

Baca Juga :  Gempa Nepal Berkekuatan Magnitudo 6,4 Menewaskan 137 Orang

Perlu Bantuan

“Banyak rumah roboh, banyak lainnya retak. Ribuan warga menghabiskan sepanjang malam di tempat terbuka dan dingin karena mereka terlalu takut untuk masuk ke dalam rumah yang retak saat gempa susulan terjadi,” kata Sharma.

“Saya sendiri tidak bisa masuk.”

Saluran TV lokal menunjukkan tim penyelamat menggali reruntuhan dengan tangan kosong untuk mencari korban selamat di puing-puing rumah yang runtuh. Orang-orang yang terluka terlihat dibawa ke helikopter penyelamat untuk dipindahkan ke rumah sakit.

Perdana Menteri Pushpa Kamal Dahal terbang ke daerah tersebut pada Sabtu pagi bersama tim medis militer beranggotakan 16 orang untuk mengawasi pencarian, penyelamatan dan pertolongan, kata kantornya.

Kantornya mengimbau partai politik, pekerja sosial dan masyarakat untuk menyumbangkan dana guna membantu mengatur makanan, air, pakaian dan tenda bagi para korban.

Wakil Perdana Menteri Narayan Kaji Shrestha mengatakan India dan Tiongkok telah menawarkan bantuan dalam operasi pencarian dan penyelamatan.

“Kami telah mengatakan kepada mereka bahwa kami sedang melakukan operasi pencarian, penyelamatan, dan pertolongan awal sekarang. Kami akan meminta bantuan Anda jika diperlukan nanti,” katanya kepada Reuters.

Baca Juga :  Kereta Api Tabrak Truk di Perlintasan Pasar Bengkel Perbaungan

Sebuah pesawat kecil yang membawa pasokan medis dan petugas kesehatan dialihkan ke dekat Surkhet setelah gagal mendarat di Chaurjahari di dekat distrik Rukum karena cuaca buruk, kata juru bicara militer Krishna Bhandari.

Tayangan media lokal menunjukkan reruntuhan rumah-rumah bata bertingkat, dengan perabotan besar berserakan. Video di X menunjukkan orang-orang berlarian ke jalan ketika beberapa bangunan dievakuasi.

Getarannya terasa di New Delhi, sekitar 600 km jauhnya, dan wilayah lain di India utara, mengguncang gedung-gedung dan memaksa orang lari ke jalan pada larut malam.

Pihak berwenang di negara bagian Uttar Pradesh dan Uttarakhand di India utara, keduanya berbatasan dengan Nepal, mengatakan tidak ada laporan mengenai kerusakan apa pun di sana.

Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan dia sangat sedih atas hilangnya nyawa dan kerusakan di Nepal.

“India berdiri dalam solidaritas dengan rakyat Nepal dan siap memberikan semua bantuan yang mungkin diberikan. Pikiran kami tertuju pada keluarga yang berduka dan kami berharap mereka yang terluka segera pulih,” tulisnya di X.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :