Konvoi Sipil Filipina Berlayar Menuju Terumbu Karang Yang Disengketakan

Kapal Nelayan Filipina Berlayar Menuju Terumbu Karang
Kapal Nelayan Filipina Berlayar Menuju Terumbu Karang

Manila | EGINDO.co – Warga sipil di kapal nelayan Filipina berlayar pada Rabu (15 Mei) menuju terumbu karang yang dikuasai Tiongkok di lepas pantai negara Asia Tenggara itu untuk mendistribusikan perbekalan kepada nelayan Filipina dan menegaskan hak mereka atas jalur air yang disengketakan.

Perjalanan ke perairan sekitar Scarborough Shoal terjadi dua minggu setelah kapal Penjaga Pantai Tiongkok menembakkan meriam air ke dua kapal pemerintah Filipina di wilayah yang sama, dalam insiden maritim terbaru antara kedua negara.

Sambil mengibarkan bendera kecil Filipina dan meneriakkan “Filipina milik kita, Tiongkok keluar!”, sekitar 200 orang menaiki lima kapal penangkap ikan komersial yang berlayar keluar dari pelabuhan utara pada pagi hari, dikawal oleh sejumlah kapal cadik kecil.

Beberapa jam kemudian, satu-satunya kapal Penjaga Pantai Filipina menemui konvoi tersebut di laut lepas dan berjaga saat konvoi tersebut membagikan makanan dan bahan bakar kepada nelayan Filipina dan menjatuhkan selusin pelampung berwarna oranye bertanda “WPS adalah Milik Kita”.

Baca Juga :  China Izin Filipina Pasok Pasukan Di Terumbu Karang Sengketa

WPS adalah singkatan dari West Philippine Sea, sebutan Manila untuk perairan Laut Cina Selatan yang berada tepat di sebelah barat Filipina.

Kemudian, kelompok tersebut mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa mereka akan “melanjutkan pelayaran tahap kedua, yang bertujuan untuk mencapai sekitar Beting Panatag untuk putaran distribusi pasokan lainnya kepada nelayan Filipina di daerah tersebut”.

Penjaga Pantai Filipina di Manila mengatakan pihaknya mengerahkan lebih banyak kapal untuk mengawal konvoi tersebut.

Juru bicara konvoi tersebut mengatakan kepada wartawan melalui aplikasi pesan bahwa “tidak ada kehadiran Tiongkok” di mana kapal-kapal tersebut mendistribusikan bantuan kepada para nelayan.

Dia menolak mengungkapkan lokasi pasti fase pelayaran tersebut, kecuali mengatakan perahu-perahu itu “masih jauh dari perairan dangkal”.

Baca Juga :  Filipina Dan China Komitmen Untuk Menyelesaikan Perbedaan

Kelompok tersebut mengatakan mereka menerima laporan tentang “kehadiran besar” kapal Tiongkok di dekat Scarborough Shoal.

Disebut Panatag di Filipina, Scarborough Shoal telah menjadi titik konflik sejak Beijing merebutnya dari Manila pada tahun 2012.

Terumbu karang yang kaya akan ikan ini terletak sekitar 240 km sebelah barat pulau utama Luzon di Filipina dan hampir 900 km dari Hainan, daratan utama Tiongkok yang terdekat.

“Dunia Menonton”

Tiongkok mengklaim hampir seluruh wilayah Laut Cina Selatan, mengabaikan klaim saingan dari Filipina dan negara-negara lain, serta mengabaikan keputusan internasional yang menyatakan bahwa pernyataan Tiongkok tidak memiliki dasar hukum.

Untuk menegaskan klaimnya, Beijing mengerahkan penjaga pantai dan kapal lain untuk berpatroli di jalur air tersebut dan telah mengubah beberapa terumbu karang menjadi pulau buatan yang telah dimiliterisasi.

Baca Juga :  COMELEC Tolak Untuk Diskualifikasi Kandidat Terdepan Marcos

“Misi pasokan sipil ini bukan hanya tentang mengirimkan pasokan, ini tentang menegaskan kembali kehadiran dan hak-hak kami di perairan kami sendiri,” kata penyelenggara konvoi Edicio Dela Torre dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

“Dunia sedang menyaksikan, dan narasi kepemilikan yang sah dan pernyataan damai jelas ada di pihak kita,” tambah Dela Torre.

Ketegangan mengenai perairan dan terumbu karang yang disengketakan semakin meningkat dalam 18 bulan terakhir seiring dengan upaya Manila melawan sikap tegas Tiongkok yang semakin meningkat.

Ini adalah konvoi sipil kedua yang diorganisir oleh kelompok Atin Ito, yang namanya Tagalog berarti “Ini Milik Kita”.

Perjalanan sebelumnya ke Laut Cina Selatan pada bulan Desember dibatalkan karena dibayangi oleh kapal-kapal Tiongkok.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :