Kontrak Output Manufaktur Singapura Pertama Dalam Setahun

Manufaktur Singapura
Manufaktur Singapura

Singapura | EGINDO.co – Output manufaktur Singapura turun untuk pertama kalinya dalam hampir satu tahun pada September, sebagian besar disebabkan oleh segmen farmasi, data resmi pada Selasa (26 Oktober) menunjukkan.

Output pabrik turun 3,4 persen tahun ke tahun di bulan September, setelah tumbuh 11 persen direvisi pada bulan Agustus. Ini adalah pertama kalinya output manufaktur mencatat penurunan sejak Oktober tahun lalu, ketika produksi berkontraksi 0,4 persen.

Tidak termasuk manufaktur biomedis, output tumbuh 9,4 persen pada September, menurut angka Economic Development Board (EDB).

BIOMEDIK TURUN
Cluster manufaktur biomedis Singapura berkontraksi 35,9 persen pada September, memperpanjang penurunan 1,7 persen bulan sebelumnya.

Segmen teknologi medis naik 2,4 persen dengan permintaan ekspor yang berkelanjutan untuk perangkat medis. Segmen obat-obatan, bagaimanapun, turun 46,2 persen karena campuran bahan farmasi aktif yang berbeda yang diproduksi dibandingkan tahun lalu, kata EDB.

PERTUMBUHAN LEBIH LAMBAT DI Kluster ELEKTRONIK
Manufaktur elektronik naik 4,9 persen, lebih lambat dari ekspansi 15,4 persen bulan sebelumnya. Semua segmen mencatat pertumbuhan kecuali periferal komputer dan penyimpanan data.

Produksi bahan kimia naik 12,4 persen, memperpanjang kenaikan 0,7 persen Agustus. Segmen minyak bumi dan petrokimia masing-masing tumbuh 26,1 persen dan 18,6 persen dari tahun lalu, pulih dari penutupan pemeliharaan pabrik dan permintaan ekspor yang lebih lemah di tengah pandemi COVID-19.

Output dalam rekayasa presisi naik 30,2 persen pada September. Semua segmen tumbuh, dengan segmen mesin dan sistem meningkat sebesar 38,4 persen dan modul serta komponen presisi sebesar 13,5 persen.

Cluster teknik transportasi meningkat 12,9 persen pada September, dengan segmen kedirgantaraan naik 21,7 persen dan segmen laut dan lepas pantai naik 9,9 persen.

Baca Juga :  804 Kasus Covid-19 , 2 Panti Jompo Di Antara Cluster Baru

Hal ini disebabkan meningkatnya aktivitas di perusahaan kedirgantaraan dan galangan kapal dibandingkan tahun lalu, ketika industri masing-masing dipengaruhi oleh pembatasan perjalanan internasional dan pasar minyak dan gas global yang lemah di tengah pandemi COVID-19, kata EDB.

Cluster manufaktur umum mengalami kontraksi 2,7 persen pada September, didorong oleh penurunan di segmen percetakan dan makanan, minuman dan tembakau, yang masing-masing turun 14,5 persen dan 16 persen.

Namun, output di segmen industri aneka tumbuh 21 persen dari basis yang rendah tahun lalu, ketika permintaan untuk produk terkait konstruksi terpengaruh oleh COVID-19.

Kinerja manufaktur bulanan EDB berikutnya akan dirilis pada 26 November.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :