Konsumen Korsel Borong Garam Sebelum Air Fukushima Dibuang

Konsumen Korsel borong garam
Konsumen Korsel borong garam

Seoul | EGINDO.co – Para pembeli di Korea Selatan memborong garam laut dan barang-barang lainnya seiring dengan meningkatnya kekhawatiran akan keselamatan mereka karena Jepang akan membuang lebih dari 1 juta metrik ton air radioaktif yang telah diolah dari pembangkit listrik tenaga nuklir yang rusak ke laut.

Air tersebut terutama digunakan untuk mendinginkan reaktor yang rusak di PLTN Fukushima di utara Tokyo, setelah dilanda gempa bumi dan tsunami pada tahun 2011.

Pelepasan air dari tangki penyimpanan besar ke Pasifik diperkirakan akan segera dilakukan meskipun belum ada tanggal yang ditetapkan.

Jepang telah berulang kali memberikan jaminan bahwa air tersebut aman, dengan mengatakan bahwa air tersebut telah disaring untuk menghilangkan sebagian besar isotop meskipun masih mengandung jejak tritium, sebuah isotop hidrogen yang sulit dipisahkan dari air.

Baca Juga :  Jangan Dilakukan, Kebiasaan Bikin Rejeki Kurang Lancar

Namun, para nelayan dan pembeli di Jepang dan di seluruh wilayah ini merasa takut.

“Saya baru saja membeli 5 kg garam,” kata Lee Young-min, seorang ibu berusia 38 tahun dengan dua anak, saat ia membuat sup rumput laut di dapurnya di Seongnam, di sebelah selatan ibu kota Korea Selatan, Seoul.

Ia mengatakan bahwa ia belum pernah membeli garam sebanyak itu sebelumnya, namun ia merasa harus melakukan apa yang ia bisa untuk melindungi keluarganya.

“Sebagai seorang ibu yang membesarkan dua anak, saya tidak bisa hanya duduk diam dan tidak melakukan apa-apa. Saya ingin memberi mereka makan dengan aman.”

Kesibukan untuk menimbun stok berkontribusi pada kenaikan harga garam di Korea Selatan sebesar hampir 27 persen pada bulan Juni dibandingkan dua bulan yang lalu, meskipun para pejabat mengatakan bahwa cuaca dan produksi yang lebih rendah juga menjadi penyebabnya.

Baca Juga :  Korea Selatan Luncurkan Pengorbit Bulan Pertama

Sebagai tanggapan, pemerintah mengeluarkan sekitar 50 metrik ton garam per hari dari stok, dengan diskon 20 persen dari harga pasar, hingga 11 Juli, Wakil Menteri Perikanan Song Sang-keun mengatakan pada hari Rabu.

Otoritas perikanan Korea Selatan mengatakan bahwa mereka akan terus mengawasi tambak-tambak garam untuk mengetahui adanya peningkatan radioaktif. Korea Selatan telah melarang makanan laut dari perairan dekat Fukushima, di pantai timur Jepang.

Cina juga mengkritik rencana Jepang untuk melepaskan air tersebut, menuduhnya kurang transparan dan mengatakan bahwa hal itu merupakan ancaman bagi lingkungan laut dan kesehatan masyarakat di seluruh dunia.

Jepang mengatakan bahwa mereka telah memberikan penjelasan yang rinci dan didukung oleh ilmu pengetahuan mengenai rencana mereka kepada negara-negara tetangganya.

Baca Juga :  Kapal AL China Terlihat Di Pulau Sengketa Thitu Filipina

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan minggu lalu bahwa Jepang melihat adanya peningkatan pemahaman mengenai masalah ini, meskipun hal ini tidak begitu terlihat di toko-toko di Seoul minggu ini.

“Saya datang untuk membeli garam tetapi tidak ada yang tersisa,” kata Kim Myung-ok, 73 tahun, yang berdiri di dekat rak-rak supermarket yang kosong. “Terakhir kali saya datang juga tidak ada.”

“Keluarnya air sangat mengkhawatirkan. Kami sudah tua dan sudah cukup hidup, tapi saya khawatir dengan anak-anak.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :