Konsumen China Waspada Pengeluaran Setelah Pelonggaran Covid

Konsumen China waspada pengeluaran
Konsumen China waspada pengeluaran

Shanghai | EGINDO.co – Masyarakat dan bisnis China yang lelah menyambut pelonggaran langkah-langkah ketat “nol-covid”, tetapi jorry fan, yang tinggal di kota timur Suzhou, mengatakan hal itu mendorongnya untuk membatalkan rencana makan selama berminggu-minggu.

Ibu dua anak berusia 44 tahun itu bertujuan untuk menghindari makan di dalam ruangan atau tempat ramai, sebagai gantinya memilih pengiriman makanan, karena dia khawatir dia atau keluarganya dapat tertular COVID-19 setelah China membatalkan pengujian sebagai prasyarat untuk banyak kegiatan.

“Saya sangat senang karena sebelumnya saya harus melakukan tes asam nukleat hampir setiap hari, jadi ini lebih nyaman,” ujarnya. “Di sisi lain, kami tidak tahu siapa yang aman, kami tidak tahu siapa yang terjangkit virus corona. Jadi kami akan lebih berhati-hati.”

Konsumen seperti Fan menunjukkan mengapa analis tidak mengharapkan pemulihan yang cepat dan luas dalam pengeluaran di ekonomi terbesar kedua di dunia, karena kegembiraan yang menyambut relaksasi tiba-tiba diimbangi dengan ketidakpastian bagi konsumen dan bisnis.

Secara teori, prospek pemain makanan cepat saji seperti McDonald’s, Starbucks, Yum China, dan perusahaan mewah seperti LVMH telah cerah, setelah langkah-langkah seperti penguncian menghentikan penjualan.

Namun pelonggaran diperkirakan akan mengantarkan gelombang infeksi yang menurut para ahli dapat mencapai 60 persen dari populasi 1,4 miliar, ketakutan yang telah mendorong banyak orang keluar dari jalan sambil mengancam akan mengganggu tempat kerja dan rantai pasokan.

Baca Juga :  Menlu Singapura Vivian Balakrishnan Berkunjung Ke Malaysia

Pengeluaran juga cenderung tetap terhambat oleh kekhawatiran terus-menerus atas keamanan pekerjaan dan ekonomi yang melambat.

Beberapa ekonom telah memangkas perkiraan pertumbuhan China untuk awal tahun depan, yang tampaknya akan melanjutkan angka pertumbuhan suram tahun ini yang berada di antara yang terburuk dalam setengah abad terakhir.

“Perpindahan dari karantina fasilitas isolasi ke karantina rumah tidak akan meningkatkan penjualan ritel secara signifikan,” kata Iris Pang, kepala ekonom untuk Tiongkok Raya di ING.

Pelonggaran juga dimainkan secara berbeda di berbagai tempat, karena beberapa mempertahankan pembatasan yang dijatuhkan oleh yang lain.

Di pusat komersial Shanghai, misalnya, orang tidak memerlukan tes COVID-19 negatif untuk memasuki restoran sejak Jumat, tetapi aturan tersebut tetap berlaku bagi mereka yang berada di Beijing.

Meskipun beberapa laporan oleh firma analitik tentang lonjakan pemesanan penerbangan domestik dan tiket film, pergerakan tersebut berasal dari pangkalan yang rendah dan membuat gambaran yang berbenturan dengan pemandangan kursi kereta bawah tanah yang kosong pada jam sibuk di kota-kota besar seperti Beijing dan Shanghai.

Baca Juga :  Serie A Hentikan Penjualan Tiket,Kapasitas Stadion Dikurangi

Antrean yang dibuka kembali lebih umum terjadi di luar apotek, daripada di mal dan toko, karena orang-orang menimbun tes antigen dan obat-obatan untuk mengobati gejala pilek dan flu.

Sebuah spa di sebuah mal di pusat kota Beijing yang kembali beroperasi pada hari Jumat mengatakan sebagian besar staf telah kembali tetapi pelanggan jauh lebih sedikit.

“Karena wabah, kami sekarang menggunakan promosi dan kupon untuk menarik pelanggan, yang sebenarnya membuat kami merugi,” kata salah satu tukang pijat.

Benar-Benar Tidak Siap

Banyak bisnis juga mengatakan mereka salah langkah, dengan seorang eksekutif dari jaringan hotel besar mengatakan itu “sama sekali tidak siap untuk pembukaan kembali yang dramatis dan drastis”.

Dengan banyak hotelnya yang masih digunakan untuk tujuan karantina, terbukti sulit membujuk pemilik untuk membuka dan mempekerjakan lebih banyak pekerja setelah kampanye nol-COVID menumbuhkan pola pikir konservatif, katanya kepada Reuters.

“Perusahaan sekarang menyesuaikan strateginya sehingga 80 persen sumber daya difokuskan untuk mengkapitalisasi pengeluaran ‘balas dendam’, sambil mencadangkan 20 persen hunian hotel dan staf jika karantina kembali,” tambah eksekutif itu, tanpa menyebut nama.

Penjualan barang-barang seperti kosmetik, anggur, dan minuman keras kemungkinan akan terus menurun karena konsumen yang berhati-hati tinggal di rumah dalam beberapa bulan mendatang, kata Jason Yu, direktur pelaksana firma riset konsumen Kantar Worldpanel di Tiongkok Raya.

Baca Juga :  Dr. Rusli Tan: Pemulihan Ekonomi, Mendag Harus Professional

Sebaliknya, orang-orang akan membidik barang-barang yang mempromosikan kesehatan dan kesejahteraan, membeli lebih sedikit mie instan dan barang-barang beku yang populer di kalangan mereka yang bersiap untuk lockdown, katanya.

Namun, beberapa analis mengatakan bahwa pembukaan kembali, betapapun bergelombangnya, menjadi pertanda baik dalam jangka panjang bagi perusahaan yang berkomitmen pada China.

Merek makanan cepat saji, misalnya, akan dapat kembali melakukan ekspansi besar yang telah mereka rencanakan.

Pada tahun 2023, pengembangan restoran baru di China akan mencapai sekitar setengah dari pembukaan global unit McDonald’s, dan sekitar sepertiga dari lokasi baru Starbucks, kata analis Bank of America Sara Senatore.

Luca Solca, seorang analis barang mewah di Bernstein, mengatakan berakhirnya pembatasan adalah kabar baik bagi industri barang mewah, yang sangat bergantung pada pengeluaran China.

“Skenario kasus dasar saya adalah bahwa pelunakan harus mendorong konsumen China untuk kembali menikmati hidup dan membelanjakan uang – menguntungkan, antara lain, merek-merek mewah top,” katanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :