Konferensi UE Untuk Memperdebatkan Masa Depan Eropa

Presiden Emmanuel Macron
Presiden Emmanuel Macron

Paris | EGINDO.co – Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Minggu (9 Mei) mengungkapkan harapan bahwa Eropa akan menemukan kembali jalur “proyek-proyek besar, ambisi besar, dan impian besar” karena Uni Eropa meluncurkan proses konsultasi yang luas yang dimaksudkan untuk merancang bentuk masa depan blok itu.

Macron berbicara sebagai bagian dari Hari Eropa, acara perdana Konferensi tentang Masa Depan Eropa di kota Strasbourg, Prancis.

“Apa Eropa yang kita inginkan dalam 10 tahun, 15 tahun dari sekarang ?,” tanya Macron dalam pidato pembukaannya, menyerukan kepada orang-orang untuk memperdebatkan semua masalah utama, dari perbatasan blok hingga institusi baru, proyek budaya, pendidikan dan perang melawan iklim. perubahan.

Proses ini juga bertujuan untuk mendekatkan pengambilan keputusan kompleks Uni Eropa kepada 450 juta warganya.

Saat mengadvokasi model demokrasi Eropa, berdasarkan solidaritas, Macron mengakui bahwa “kami telah melihat bahwa terkadang Eropa tidak berjalan cukup cepat dan mungkin tidak memiliki cukup ambisi”.

Dia meminta orang Eropa untuk terinspirasi oleh Amerika Serikat untuk menemukan kembali cara untuk “membentuk masa depan dan bergerak cepat”.

 

Pandemi telah menunjukkan bahwa UE tidak memiliki alat yang efektif untuk bereaksi cepat terhadap keadaan darurat di seluruh benua. Blok tersebut dikritik pada awal tahun karena kampanye vaksinasi yang dimulai lebih lambat dibandingkan dengan AS dan Inggris.

“Pandemi telah membuat trauma … dan seperti semua trauma, kita perlu menemukan cara untuk membicarakannya jika kita ingin melangkah lebih jauh,” kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen. “Dan tidak ada cara yang lebih baik untuk melakukan itu daripada dengan menawarkan calon, harapan dan kemampuan untuk mengubah segalanya menjadi lebih baik. ”

Proses ini dimaksudkan untuk memungkinkan “kaum muda secara khusus menyampaikan pendapat mereka” tentang masa depan Eropa, katanya.

Platform digital dan rangkaian acara terkait konferensi akan memungkinkan orang-orang untuk berbagi pandangan mereka tentang perubahan dan peningkatan yang mereka inginkan untuk UE.

Pleno konferensi akan terdiri dari perwakilan dari Parlemen Eropa, negara anggota, Komisi Eropa, serta perwakilan dari semua parlemen nasional, mitra sosial, masyarakat sipil dan panel warga.

Presiden Parlemen Eropa David Sassoli berkata “karena kita akan membangun kembali ekonomi kita dan masyarakat kita di atas fondasi baru … bahkan lebih penting dan mendesak untuk mendengarkan sesama warga negara kita, untuk merasakan kebutuhan mereka, harapan mereka dalam hal bantuan, pekerjaan, martabat, keamanan dan kemakmuran. ”

Konferensi tersebut diharapkan dapat mencapai kesimpulan untuk memberikan panduan tentang masa depan Eropa pada musim semi 2022.
Sementara itu, Macron berharap Parlemen Eropa dapat mengadakan sidang paripurna berikutnya pada bulan Juni di Strasbourg, tempat kedudukan resminya. Anggota parlemen Eropa tidak kembali ke kota Prancis sejak Februari tahun lalu karena krisis virus.
Sumber : CNA/SL