Komunitas Internasional : Segera Akhiri Serangan Taliban

Segera Akhiri Serangan
Segera Akhiri Serangan

Kabul | EGINDO.co – Lebih dari selusin misi diplomatik di Afghanistan pada Senin (19 Juli) menyerukan “pengakhiran mendesak” serangan militer kejam Taliban, dengan mengatakan itu bertentangan dengan klaim bahwa mereka menginginkan penyelesaian yang dirundingkan untuk mengakhiri konflik.

Pernyataan itu – yang ditandatangani oleh AS, Uni Eropa, dan lebih dari selusin misi lainnya di Kabul – mengikuti putaran lain pembicaraan yang tidak meyakinkan di Qatar selama akhir pekan antara pemerintah Afghanistan dan Taliban yang diharapkan banyak orang akan memulai proses perdamaian yang bermasalah.

“Serangan Taliban bertentangan langsung dengan klaim mereka untuk mendukung penyelesaian yang dirundingkan,” bunyi pernyataan itu.

“Ini telah mengakibatkan hilangnya nyawa warga Afghanistan yang tidak bersalah, termasuk melalui pembunuhan yang ditargetkan terus menerus, pemindahan penduduk sipil, penjarahan dan pembakaran gedung, penghancuran infrastruktur vital, dan kerusakan jaringan komunikasi.”

Selama berbulan-bulan, kedua belah pihak telah bertemu di dalam dan di luar ibukota Qatar, tetapi hanya mencapai sedikit, jika ada, keberhasilan yang menonjol – dengan diskusi tampaknya telah kehilangan momentum karena para militan membuat keuntungan besar di medan perang.

Sebuah pernyataan bersama yang dirilis Minggu malam mengatakan sedikit lebih dari yang mereka sepakati tentang perlunya mencapai “solusi yang adil”, dan untuk bertemu lagi “minggu depan”.

“Kami juga sepakat bahwa tidak boleh ada jeda dalam negosiasi,” kata Abdullah Abdullah, yang mengawasi delegasi pemerintah Afghanistan, kepada AFP.

Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa tidak ada pihak yang saat ini mengejar gencatan senjata bersama selama pembicaraan, meskipun ada seruan mendesak dari masyarakat sipil Afghanistan dan masyarakat internasional untuk mengakhiri gelombang pertempuran.

Selama KTT di Doha, pemimpin tertinggi Taliban Hibatullah Akhundzada merilis pernyataannya sendiri yang mengatakan dia “sangat mendukung” penyelesaian politik – bahkan ketika gerakan Islam garis keras melanjutkan serangannya di seluruh negeri.

Baca Juga :  Shanghai Dukung Ekonomi Bebas Bea Sebagai Dorongan Konsumen

Meskipun beberapa hari mendatang menjelang liburan Idul Adha, pernyataan itu secara khusus tidak menyebutkan seruan resmi untuk gencatan senjata.

Selama bertahun-tahun, Taliban telah mengumumkan serangkaian gencatan senjata singkat selama hari raya Islam, yang awalnya memacu harapan untuk pengurangan kekerasan yang lebih besar.

Namun, kelompok itu telah dikritik karena menggunakan gencatan senjata sementara untuk memasok dan memperkuat pejuang mereka, yang memungkinkan mereka untuk meluncurkan serangan gencar yang menghancurkan terhadap pasukan keamanan Afghanistan setelah gencatan senjata berakhir.

Dengan pasukan asing dalam tahap terakhir penarikan yang akan selesai pada akhir Agustus, Taliban telah memotong petak besar di Afghanistan, merebut ratusan distrik, merebut penyeberangan perbatasan utama dan mengepung ibu kota provinsi.

Sumber : CNA/SL