Komitmen AS Hubungan Stabil Dan Konstruktif Dengan China

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin
Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin

Singapura | EGINDO.co – Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan pada hari Selasa (27 Juli) bahwa dia berkomitmen untuk memiliki hubungan yang konstruktif dengan China dan mengerjakan tantangan bersama saat dia memaparkan visinya untuk hubungan dengan Beijing, yang telah tenggelam ke titik terendah dalam beberapa dekade.

Amerika Serikat telah menempatkan penentangan terhadap China di jantung kebijakan keamanan nasionalnya selama bertahun-tahun dan pemerintahan Presiden Joe Biden menyebut persaingan dengan Beijing sebagai “ujian geopolitik terbesar” abad ini.

Sementara pidato Austin di Singapura menyentuh daftar perilaku yang biasa digambarkan Washington sebagai destabilisasi, dari Taiwan hingga Laut Cina Selatan, komentarnya tentang mencari hubungan yang stabil dapat membuka peluang bagi kedua negara untuk mulai mengurangi ketegangan.

“Kami tidak akan gentar ketika kepentingan kami terancam. Namun kami tidak mencari konfrontasi,” kata Austin di Singapura.

“Saya berkomitmen untuk mengejar hubungan yang konstruktif dan stabil dengan China, termasuk komunikasi krisis yang lebih kuat dengan Tentara Pembebasan Rakyat.”

Austin tidak dapat berbicara dengan pejabat senior China mana pun meskipun ada upaya berulang kali sejak mulai sebagai menteri pertahanan pada Januari.

Bahkan dengan ketegangan dan retorika yang memanas, para pejabat militer AS telah lama berusaha untuk menjaga jalur komunikasi terbuka dengan rekan-rekan China mereka, untuk dapat mengurangi potensi gejolak atau mengatasi kecelakaan apa pun.

Seorang diplomat top China, dalam pembicaraan tingkat tinggi yang jarang terjadi dengan Amerika Serikat, pada hari Senin menuduh Washington menciptakan “musuh imajiner” untuk mengalihkan perhatian dari masalah domestik dan menekan China.

Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman, diplomat AS peringkat kedua, telah tiba pada hari Minggu untuk pertemuan tatap muka di kota Tianjin, China utara.

Baca Juga :  China Sertifikasi Bebas Malaria Setelah 70 Tahun Berjuang

“Kekuatan besar perlu memodelkan transparansi dan komunikasi,” kata Austin.

BUKAN PILIHAN BINER

Pidato Austin, yang akan mengunjungi Vietnam dan Filipina akhir pekan ini untuk menekankan pentingnya aliansi, diawasi ketat oleh negara-negara di kawasan yang khawatir tentang perilaku Beijing yang semakin tegas tetapi sangat bergantung pada akses ke pasar besar China.

“Kami tidak meminta negara-negara di kawasan untuk memilih antara Amerika Serikat dan China. Faktanya, banyak kemitraan kami di kawasan ini lebih tua dari Republik Rakyat China sendiri,” kata Austin.

Biden telah meningkatkan sanksi terhadap China atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang dan Hong Kong dan menargetkan lebih banyak pejabat China pekan lalu.

Dalam pergeseran dari Trump, Biden secara luas berusaha untuk menggalang sekutu dan mitra untuk membantu melawan apa yang dikatakan Gedung Putih sebagai kebijakan ekonomi dan luar negeri China yang semakin memaksa.

Sumber : CNA/SL