Komite Intelijen DPR Juga Menyelidiki Asal-Usul Covid-19

Wuhan Institut of Virology
Wuhan Institut of Virology

Washington | EGINDO.co – Komite intelijen Senat AS dan Dewan Perwakilan Rakyat sedang melakukan penyelidikan mereka sendiri terhadap asal-usul virus COVID-19 dan bagaimana pemerintah AS menanggapi krisis tersebut, kata dua pejabat Kongres.

Badan intelijen AS sedang memeriksa laporan bahwa para peneliti di laboratorium di Wuhan, Cina, sakit parah pada 2019 sebulan sebelum kasus COVID-19 pertama dilaporkan, sumber pemerintah AS mengatakan kepada Reuters.

Seorang pejabat Kongres mengatakan kepada Reuters pada Selasa (25 Mei), Komite Intelijen Senat, yang dipimpin oleh Demokrat Mark Warner, telah bertanya kepada agen mata-mata tentang berbagai masalah terkait pandemi, termasuk apakah itu bisa dimulai dari kecelakaan laboratorium atau berasal dari hewan. .

Pejabat itu mengatakan bahwa komite akan memeriksa keakuratan laporan yang masih dirahasiakan bahwa para peneliti di Institut Virologi Wuhan menjadi sangat sakit sehingga mereka mencari perawatan di rumah sakit pada November 2019.

Tiga sumber pemerintah memperingatkan bahwa agen mata-mata AS belum mencapai kesimpulan apa pun tentang asal-usul virus, yang pertama kali muncul di Wuhan dan kemudian menyebar ke seluruh dunia.

Sementara itu, Komite Intelijen DPR, yang diketuai oleh Demokrat Adam Schiff, telah melakukan “penyelaman lebih dalam” ke dalam “tanggapan” terhadap badan-badan intelijen AS dan melaporkan tentang pandemi tersebut, “kata seorang pejabat Kongres kedua.

Panel DPR terus menekan badan-badan tersebut untuk mendapatkan informasi, kata pejabat itu. Komite khawatir bahwa “kurangnya kerja sama dan transparansi China akan terus menggagalkan semua upaya untuk mengembangkan akun otoritatif untuk asal-usul virus.”

Pekan lalu, minoritas Republik komite DPR mengeluarkan laporannya sendiri tentang COVID-19, dengan fokus khusus pada Institut Virologi Wuhan.

Laporan GOP menegaskan bahwa ada “bukti tidak langsung yang signifikan yang menimbulkan kekhawatiran serius bahwa wabah COVID-19 mungkin merupakan kebocoran” dari institut tersebut, menunjukkan bahwa laboratorium Wuhan terlibat dalam penelitian senjata biologis, dan bahwa Beijing telah berusaha untuk “menutupi. “asal virus.

Sumber : CNA/SL