Kolaborasi Internasional Yang Kuat Di Tengah Krisis Iklim

PM Lee Hsien Loong di KTT G20
PM Lee Hsien Loong di KTT G20

Singapura: | EGINDO.co – Ada kebutuhan untuk kolaborasi internasional yang lebih kuat serta peningkatan keuangan berkelanjutan di tengah krisis iklim, kata Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong pada hari Minggu (31 Oktober) di KTT Kelompok 20 (G20).

Berbicara pada sesi “Perubahan iklim dan lingkungan” pada hari kedua KTT di Roma, Lee mengatakan bahwa bahkan di tengah pandemi COVID-19, krisis iklim tetap menjadi “tantangan eksistensial di zaman kita”.

“Laporan IPCC (Intergovernmental Panel on Climate Change) terbaru sangat serius,” tambahnya.

“Sudah saatnya COP26 dimulai hari ini. Baik dari gelombang panas, naiknya permukaan laut, curah hujan yang lebih deras atau banjir – sebagai negara pulau kecil, Singapura rentan,” katanya.

Konferensi Perubahan Iklim PBB tahunan, yang dikenal sebagai COP26 tahun ini, akan dimulai pada Minggu malam di Glasgow, Skotlandia.

Pertama, perlu ada kolaborasi internasional yang lebih kuat dalam inisiatif keberlanjutan, kata Lee.

Singapura, misalnya, bekerja untuk membangun jaringan listrik regional dengan tetangganya dalam bentuk Proyek Integrasi Tenaga Listrik Laos-Thailand-Malaysia-Singapura, katanya.

“Ada banyak ruang untuk membuka peluang ekonomi yang besar dan saling menguntungkan saat kami mendorong dekarbonisasi dan keberlanjutan,” katanya.

“Secara internasional, kita juga harus terus bekerja sama. Untuk mengatasi tantangan di pasar kredit karbon di seluruh dunia, meningkatkan integritas lingkungan mereka dan meningkatkan peluang hijau dan untuk mengelola potensi limpahan harga karbon lintas batas dan tindakan terkait yang diambil oleh masing-masing negara,” tambahnya.

Selain itu, ada kebutuhan untuk meningkatkan keuangan berkelanjutan, kata Lee.

“Ini akan menjadi semakin penting bagi Asia dan banyak negara berkembang lainnya untuk membuka pembiayaan swasta. Untuk tujuan ini, kita perlu menerapkan seperangkat standar global yang konsisten untuk pengungkapan dan pelaporan, ”katanya.

Baca Juga :  NTT Persiapkan Diri Sebagai Lokasi Side Event KTT G20

“Kita perlu mengembangkan taksonomi yang kompatibel untuk kegiatan hijau dan transisi; dan meningkatkan kualitas, ketersediaan, dan aksesibilitas data.”

Dan sebagai pusat keuangan internasional, Singapura berkomitmen untuk mendukung pengembangan kemampuan keuangan berkelanjutan, untuk memobilisasi modal swasta melalui solusi pembiayaan berkelanjutan yang inovatif; dan melalui strategi investasi tahan iklim yang “mengkatalisasi”, jelasnya.

Ini juga merupakan kebutuhan mendesak untuk memanfaatkan teknologi, kata Lee.

“Ini akan memperlancar transisi rendah karbon kami, dengan membuat pengurangan emisi lebih terjangkau dan berkelanjutan dalam jangka panjang,” katanya.

“Di pihak kami, Singapura melipatgandakan produksi energi surya lokal (dari tingkat 2020) pada tahun 2025. Kami juga secara aktif mempelajari dan berinvestasi dalam solusi rendah karbon canggih seperti penangkapan karbon, teknologi pemanfaatan dan penyimpanan, dan hidrogen.”

Dia juga menunjukkan bahwa kepemimpinan iklim G20 sangat dibutuhkan pada saat yang genting ini, dan Singapura berkomitmen untuk melakukan bagiannya.

MENGATASI PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN

Berbicara pada sesi ketiga KTT yang membahas pembangunan berkelanjutan di kemudian hari, Lee juga menyinggung perlunya “memobilisasi aksi kolektif” untuk mencapai pembangunan berkelanjutan dengan cara yang “seimbang dan terintegrasi” untuk semua.

Ini termasuk memberikan penekanan yang sama pada pembangunan ekonomi, perlindungan lingkungan, dan inklusi sosial, yang merupakan tiga pilar dari Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan, katanya.

Agenda 2030 diadopsi oleh semua Negara Anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada tahun 2015. Menurut PBB, Agenda ini memberikan cetak biru bersama untuk perdamaian dan kemakmuran bagi manusia dan planet ini, baik sekarang maupun di masa depan. Pada intinya adalah 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Pada pendidikan, Mr Lee menggambarkannya sebagai “prasyarat” untuk pertumbuhan dan pembangunan berkelanjutan.

Baca Juga :  Para Pemimpin G20 Bahas Iklim Yang Sulit Pada Hari Kedua KTT

“Upaya peningkatan akses pendidikan bagi semua kalangan perlu terus dilakukan,” ujarnya.

“Kedua, kita harus menjembatani kesenjangan digital. Pandemi telah menggarisbawahi pentingnya digitalisasi tetapi juga telah memperlebar jurang pemisah antara digital ‘kaya’ dan ‘miskin’.”

Karena itu, agar pemulihan berkelanjutan, perlu memberdayakan masyarakat dan meningkatkan kehidupan melalui inovasi dan teknologi digital, tambahnya.

Bahkan sebelum pandemi, kemajuan sudah terlalu lambat di sebagian besar SDG, kata Lee. Dan pandemi telah membuat segalanya mundur lebih jauh, tambahnya.

“Kami menantikan peran aktif G20 dalam menggembleng aksi global, dan mewujudkan sinergi antara prioritas G20 dan Agenda 2030,” tambah Lee.

Lee berada di Roma dalam kunjungan kerja dari 28 Oktober hingga 1 November untuk menghadiri KTT atas undangan Perdana Menteri Italia Mario Draghi.

Dia berpartisipasi dalam diskusi G20, serta pertemuan bilateral dengan para pemimpin negara lain di sela-sela KTT.

Singapura, meskipun bukan anggota G20, adalah negara tamu undangan Italia, yang tahun ini menjabat sebagai presiden G20.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :