Kobaran Api Setelah Ledakan Keras Pelabuhan Dubai Terkendali

Kobaran Api Di Pelabuhan Dubai Terkendali
Kobaran Api Di Pelabuhan Dubai Terkendali

Dubai | EGINDO.co – Kebakaran yang terjadi di sebuah kapal kontainer di pelabuhan utama Dubai setelah ledakan berhasil dikendalikan tanpa ada korban jiwa, kata kantor media emirat, Kamis (7 Juli).

Sedikitnya tiga warga di daerah ledakan, yang penyebabnya masih belum diketahui, melaporkan jendela dan pintu di rumah mereka terguncang akibat insiden tersebut.

“Kebakaran yang disebabkan oleh ledakan di dalam kontainer di atas kapal di Pelabuhan Jebel Ali telah dikendalikan; tidak ada korban yang dilaporkan,” tulis Kantor Media Dubai di Twitter.

Kapal telah bersiap untuk berlabuh, kantor menambahkan dalam posting lain.

Postingan tersebut disertai dengan video petugas pemadam kebakaran yang menangani kobaran api di sebuah kapal besar yang ditumpuk dengan kontainer, identik kecuali logo mereka, saat kobaran api menyebarkan detritus di atas dermaga.

Seorang koresponden AFP di tempat kejadian mengatakan ada sebuah helikopter berputar-putar di atas kepala saat asap membubung dari fasilitas yang dijaga ketat itu.

Pelabuhan tersebut mampu menangani kapal induk dan merupakan pelabuhan panggilan tersibuk Angkatan Laut AS di luar Amerika Serikat pada tahun 2017, menurut US Congressional Research Service.

Peristiwa semacam itu jarang terjadi di emirat Teluk yang sangat aman, salah satu dari tujuh yang membentuk Uni Emirat Arab yang kaya.

“LIHAT JENDELANYA BERGESER”

“Saya berada di luar di balkon saya. Teman saya melihat sesuatu yang kuning datang (seperti) matahari. Saya mengambil gambar dan setelah (ada) suara,” kata pegawai magang Clemence Lefaix, yang tinggal di dekat lokasi ledakan dan memposting foto cahaya oranye terang di langit malam di depan gedung apartemen.

Seorang penduduk distrik Marina Dubai, dekat dengan pelabuhan Jebel Ali, mengatakan kepada AFP bahwa mereka “melihat jendela-jendela bergetar”.

Baca Juga :  Booming Properti Dubai, Pembeli Kaya Lolos Dari Lockdown

“Saya telah tinggal di sini selama 15 tahun dan ini adalah pertama kalinya saya melihat dan mendengar ini,” kata mereka.

Ada 8.000 perusahaan yang berbasis di Jebel Ali Free Zone (JAFZA), yang menyumbang 23 persen dari produk domestik bruto Dubai tahun lalu.

Ini adalah zona perdagangan terbesar di Timur Tengah. Emirat Teluk Dubai yang mewah mengubah dirinya selama 50 tahun dari kota pelabuhan yang sepi menjadi pusat perjalanan, perdagangan, dan jasa keuangan regional.

Negara kota sekarang menjadi rumah bagi lebih dari 3 juta orang, kebanyakan orang asing, dibandingkan dengan hanya 15.000 penduduk pada 1950-an.

Tidak seperti Abu Dhabi, anggota terkemuka UEA yang memiliki kekayaan minyak bumi yang besar, Dubai memiliki sumber daya minyak yang semakin berkurang dan telah bekerja untuk mengembangkan industri non-minyak, melakukan diversifikasi ke layanan.

Sumber : CNA/SL