Knesset Memilih Pemerintahan Baru,Akhiri Kekuasaan Netanyahu

Benjamin Netanyahu
Benjamin Netanyahu

Yerusalem | EGINDO.co – 12 tahun kekuasaan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu akan berakhir pada hari Minggu (13 Juni) ketika parlemen memberikan suara pada pemerintah baru, mengantarkan pemerintahan yang telah berjanji untuk menyembuhkan sebuah bangsa yang terpecah belah atas kepergian negara itu, pemimpin terlama, Netanyahu, 71 tahun, politisi Israel paling dominan di generasinya, gagal membentuk pemerintahan setelah pemilu Israel pada 23 Maret, yang keempat dalam dua tahun.

Kabinet baru, yang akan dilantik setelah mosi tidak percaya Knesset yang diperkirakan akan dimenangkan, disusun bersama oleh pemimpin oposisi tengah Yair Lapid dan ultra-nasionalis Naftali Bennett.

Bennett, seorang jutawan hi-tech hawkish, akan menjabat sebagai perdana menteri selama dua tahun sebelum Lapid, mantan pembawa acara TV populer, mengambil alih.

Mereka akan memimpin pemerintahan yang terdiri dari partai-partai dari seluruh spektrum politik, termasuk untuk pertama kalinya yang mewakili 21 persen minoritas Arab.

Mereka sebagian besar berencana untuk menghindari gerakan besar-besaran pada isu-isu Internasional seperti kebijakan terhadap Palestina sementara mereka fokus pada reformasi domestik.

Dengan sedikit atau tidak ada prospek kemajuan menuju penyelesaian konflik selama beberapa dekade dengan Israel, banyak orang Palestina tidak akan tergerak oleh perubahan pemerintahan, dengan mengatakan Bennett kemungkinan akan mengejar agenda sayap kanan yang sama dengan Netanyahu.

Di panggung Internasional, dengan bahasa Inggrisnya yang halus dan suara baritonnya yang menggelegar, Netanyahu yang telegenik telah menjadi wajah Israel.

Menjabat dalam masa jabatan pertamanya sebagai perdana menteri pada 1990-an dan sejak 2009 memenangkan empat periode lagi berturut-turut, ia telah menjadi sosok yang terpolarisasi, baik di luar negeri maupun di dalam negeri.

Sering disebut dengan nama panggilannya Bibi, Netanyahu dicintai oleh pendukung garis kerasnya dan dibenci oleh para kritikus.

Pengadilan korupsi yang sedang berlangsung, atas tuduhan yang dibantahnya, hanya memperdalam jurang.

Lawan-lawannya telah lama mencerca apa yang mereka lihat sebagai retorika memecah belah Netanyahu, taktik politik licik dan penundukan kepentingan negara demi kelangsungan politiknya sendiri.

Beberapa menjulukinya ‘Menteri Kejahatan’ dan menuduhnya salah menangani krisis virus corona dan kejatuhan ekonominya.

Perayaan oleh lawan-lawannya untuk menandai berakhirnya era Netanyahu dimulai pada Sabtu malam di luar kediaman resminya di Yerusalem, tempat protes mingguan terhadap pemimpin sayap kanan selama setahun terakhir, di mana spanduk hitam membentang di dinding bertuliskan: ” Bye Bye, Bibi, Bye bye”, dan para demonstran bernyanyi, menabuh drum dan menari.

Tetapi untuk basis pemilih Netanyahu yang besar dan setia, kepergian “Raja Bibi” seperti yang disebut beberapa orang, mungkin sulit diterima.

Pendukungnya marah dengan apa yang mereka lihat ketika negara itu membelakangi seorang pemimpin yang didedikasikan untuk keamanannya dan benteng melawan tekanan Internasional untuk setiap langkah yang dapat mengarah pada negara Palestina, bahkan ketika ia mempromosikan kesepakatan diplomatik dengan Uni Emirat Arab, Bahrain, Maroko, dan Sudan.

Namun, tidak satu pun dari langkah itu, atau peran yang dimainkannya dalam mengamankan vaksin COVID-19 untuk kampanye inokulasi yang mengalahkan dunia di negara itu, yang cukup untuk memberikan suara yang cukup kepada partai Likud Netanyahu untuk mengamankannya untuk masa jabatan keenam.

Bennett khususnya telah menarik kemarahan dari dalam kubu sayap kanan karena melanggar janji kampanye dengan bergabung dengan Lapid.

Dia telah membenarkan langkah itu dengan mengatakan pemilihan lain, yang kemungkinan akan digelar jika tidak ada pemerintahan yang dibentuk, akan menjadi bencana bagi Israel.

Baik dia dan Lapid mengatakan mereka ingin menjembatani perpecahan politik dan menyatukan orang Israel di bawah pemerintahan yang akan bekerja keras untuk semua warganya.

Kabinet mereka menghadapi tantangan diplomatik, keamanan dan keuangan yang cukup besar: Iran, gencatan senjata yang rapuh dengan militan Palestina di Gaza, penyelidikan kejahatan perang oleh Pengadilan Kriminal Internasional, dan pemulihan ekonomi setelah pandemi virus corona.

Selain itu, koalisi partai-partai tambal sulam mereka hanya menguasai mayoritas tipis di parlemen, 61 dari 120 kursi Knesset, dan masih harus bersaing dengan Netanyahu – yang pasti akan menjadi kepala oposisi yang agresif.

Dan tidak ada yang mengesampingkan kembalinya Netanyahu.

Sumber : CNA/SL