Kluster Kehidupan Malam Bangkok Tersandung Covid-19 Thailand

Kehidupan Malam di Bangkok
Kehidupan Malam di Bangkok

Bangkok | EGINDO.co – Ketika menteri transportasi Thailand baru-baru ini didiagnosis dengan COVID-19, Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha yang sakit kepala.

Prayut tidak terlalu dipuji atas kepemimpinannya tahun lalu melawan virus corona, tetapi selama sebagian besar tahun 2020, Thailand memerangi penyakit itu sampai mati, dengan tingkat infeksi dan kematian yang rendah yang membuat iri oleh negara-negara yang lebih maju.

Sekarang, wabah di tempat hiburan malam di ibu kota Bangkok telah mengirim infeksi baru melonjak, menunjukkan negara itu mungkin telah terbuai ke dalam rasa aman yang palsu sebelum vaksinasi massal dimulai.

Pada hari Rabu, 1.335 kasus baru dikonfirmasi, sehingga total menjadi 35.910, dengan 97 kematian.

Meskipun itu jauh lebih baik daripada kebanyakan negara lain, kasus Thailand dalam tiga bulan pertama tahun ini tiga kali lipat dari jumlah negara tahun lalu dan jumlah hariannya meningkat dengan cepat.

Wabah baru telah menyebar di antara kebanyakan orang muda, makmur, dan mobile, dan beberapa orang yang baru terinfeksi memiliki varian yang lebih menular yang pertama kali diidentifikasi di Inggris.
Pemerintah mengatakan Menteri Transportasi Saksayam Chidchob tertular virus dari seorang ajudan yang melindungi beberapa tempat hiburan malam yang menular, termasuk klub yang digambarkan oleh media Thailand sebagai gerai strip yang dimuliakan yang secara terang-terangan mengabaikan tindakan pencegahan jarak sosial. Hal itu menambah skeptisisme yang meluas atas penanganan pemerintah terhadap krisis terbaru.

Thailand baru-baru ini mulai melonggarkan kontrol perbatasan yang ketat yang selama setahun terakhir telah menghalangi sebagian besar pelancong, terutama turis penting yang pengeluarannya mendukung jutaan pekerjaan. Pembatasan tersebut termasuk pengujian wajib dan karantina 14 hari untuk hampir semua kedatangan.

Para pejabat tampaknya enggan untuk memberlakukan pembatasan menyeluruh seperti jam malam, larangan menyajikan alkohol dan penutupan bar, taman, dan pusat perbelanjaan yang menjadi aturan kali ini tahun lalu, ketika liburan Tahun Baru Thailand Songkran dibatalkan.

Minggu ini, liburan terus berjalan, dan sebanyak satu juta orang Thailand pergi mengunjungi keluarga atau ramai ke pantai, bahkan ketika beberapa rumah sakit menghentikan pengujian COVID-19 karena serbuan ribuan orang yang khawatir mereka telah terpapar atau membutuhkan bukti. mereka bebas virus.

Beberapa rumah sakit mengklaim telah kehabisan persediaan pengujian, tetapi pemerintah mengatakan alasan sebenarnya adalah konsekuensi yang tidak disengaja dari peraturan yang bermaksud baik – mereka diharuskan untuk menerima pasien yang terinfeksi segera, tetapi yakin mereka kekurangan tempat tidur yang cukup untuk menampung mereka.

Pejabat berputar untuk mengizinkan rujukan, dan ribuan tempat tidur telah terisi di rumah sakit lapangan yang didirikan untuk menampung mereka yang dikonfirmasi terinfeksi, mengikuti protokol pemerintah untuk mengisolasi semua pasien yang diketahui.

Foto online menunjukkan staf medis yang kelelahan dengan perlengkapan pelindung, tertidur di meja dan kursi mereka.
Skenario kasus terburuk dari divisi epidemiologi Departemen Pengendalian Penyakit menghitung bahwa tanpa tindakan pengamanan, negara dapat melihat maksimal 28.678 kasus setiap hari.

“Situasinya masih mengkhawatirkan; lebih banyak langkah yang akan datang, ”Dr Opas Karnkavinpong, direktur jenderal departemen, memperingatkan Selasa.

Jenderal Natthapon Nakpanich, kepala operasi Pusat Administrasi Situasi COVID-19, menjelaskan Rabu, mengatakan pemerintah sedang mempertimbangkan untuk melembagakan penguncian di beberapa daerah setelah liburan.

Mereka termasuk Bangkok dan provinsi sekitarnya, Prachuab Khiri Khan di selatan, di mana kota resor Hua Hin berada, kota utara Chiang Mai, dan bagian-bagian Pesisir Timur, tempat tujuan liburan populer lainnya, Pattaya, berada.

Pada hari Selasa, pemerintah menaikkan alis dengan memposting foto tentara yang menyemprot area hutan di sepanjang perbatasan, meskipun para ahli mengatakan risiko virus terbesar adalah melalui udara.

Krisis terbaru telah membuat jelas kelemahan dalam strategi Thailand, kegagalan untuk mengamankan dosis yang cukup tahun ini untuk menginokulasi 70 persen populasi yang ditargetkan yang diyakini diperlukan untuk mencapai kekebalan kawanan.

Sejauh ini, di bawah 1 persen dari 69 juta orang Thailand telah divaksinasi, proporsi yang lebih kecil daripada di banyak negara tetangganya di Asia Tenggara.

Keberhasilan awal Thailand dalam mengatasi virus itu luar biasa mengingat jutaan pelancong internasional, terutama dari China, yang biasanya menjadi tuan rumah setiap tahun. Kasus pertama di luar Tiongkok adalah seorang pelancong Tiongkok yang demamnya terdeteksi di bandara Bangkok.

Tidak jelas mengapa Thailand dan beberapa negara Asia Tenggara lainnya berhasil menahan pandemi hampir sepanjang tahun lalu.

Sistem kesehatan masyarakat Thailand yang luas dan berpengalaman memainkan peran besar, dan pemerintah Prayut umumnya tunduk pada nasihat para ahli medis.

Tetapi negara itu telah membayar mahal untuk upaya agresifnya mengendalikan wabah: Ekonomi berkontraksi 6,1 persen pada 2020 dan munculnya kembali kasus-kasus membuat pemulihan pariwisata tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat. Hutang rumah tangga naik 42 persen tahun lalu karena pendapatan turun atau terhenti, menjadi 87 persen dari PDB negara itu.
Dan keberuntungan Thailand memudar akhir tahun lalu, ketika cluster virus ditemukan di antara pekerja migran yang bekerja di pabrik dan pasar makanan laut dan tinggal di asrama yang penuh sesak.

Pembatasan yang parah dan kampanye pengujian besar-besaran di dekat pusat wabah tampaknya menahannya setelah beberapa minggu.

“Kami tidak ingin mengunci seluruh negeri, karena kami tahu apa masalahnya, jadi bisakah Anda mengunci diri sendiri?” Prayut berkata pada saat itu. “Ini terserah semua orang, jika Anda tidak ingin terinfeksi, tinggallah di rumah selama 14 hingga 15 hari.”

Gejolak itu menarik perhatian pada rencana vaksinasi pemerintah tepat ketika AS dan negara-negara Eropa mulai menggandakan inokulasi mereka.

Pada awal Januari, Prayut mengatakan Thailand berusaha mengamankan 63 juta dosis, yang dengan dua dosis per orang akan mencakup kurang dari setengah populasinya. Produksi lokal vaksin AstraZeneca diharapkan dimulai pada bulan Juni.

Keluhan muncul bahwa perusahaan yang memiliki hubungan baik dapat memperoleh keuntungan secara tidak adil dari kontrak pemerintah untuk memproduksi dan memasok vaksin, tuduhan yang dibantah oleh pemerintah dan perusahaan yang terlibat.

Lawan politik Prayut terus menumpuk, mengeluh tentang salah urus, kurangnya transparansi dan kegagalan untuk melakukan diversifikasi di luar vaksin AstraZeneca dan Sinovac China.

Pendaftaran vaksin untuk masyarakat umum akan dimulai pada awal Mei, dengan penyuntikan akan dimulai pada akhir bulan.

Sejauh ini, suntikan sebagian besar diberikan kepada pekerja medis, daerah yang dianggap berisiko tinggi, dan komunitas yang mungkin dibuka lebih awal sebagai gelembung tempat turis asing yang telah divaksinasi dapat diizinkan untuk tinggal tanpa menjalani karantina.

Pada hari Selasa, 793 orang mendapat suntikan, lebih sedikit dari jumlah infeksi baru dan turun dari beberapa ribu sehari.
Sumber : CNA/SL