Klub Liga Premier Menuntut Pertemuan Darurat Atas Newcastle

Mike Ashley bersama Mohammed Bin Salman
Mike Ashley bersama Mohammed Bin Salman

London | EGINDO.co – Klub Liga Premier telah menghubungi liga dengan keluhan tentang pengambilalihan Newcastle United oleh konsorsium yang dipimpin Arab Saudi dan mendorong untuk pertemuan darurat minggu depan, surat kabar Guardian melaporkan.

Liga Premier mengumumkan pada hari Kamis bahwa Newcastle telah dijual ke grup yang terdiri dari Dana Investasi Publik Arab Saudi, Mitra Modal PCP dan RB Sports & Media.

Grup investasi itu sebelumnya telah mengumumkan tawaran 305 juta pound (US$415 juta) untuk membeli klub pada April 2020. Kesepakatan itu gagal tiga bulan kemudian di tengah pengawasan dari liga, yang mendapat tekanan untuk menghentikan penjualan karena kekhawatiran atas dugaan menyiarkan pembajakan di Arab Saudi.

Perselisihan pembajakan melibatkan beIN Sports milik Qatar, pemegang hak siar liga di Timur Tengah, yang telah dilarang beroperasi di Arab Saudi. Larangan itu dicabut pada hari Rabu, membersihkan rintangan besar untuk pengambilalihan tersebut.

The Guardian mengatakan 19 klub Liga Premier dipahami bersatu dalam menentang konsorsium yang dipimpin Saudi yang diizinkan untuk membeli mantan pemilik Mike Ashley.

Klub-klub juga telah menyuarakan keprihatinan bahwa merek liga “dapat dirusak” oleh PIF Arab Saudi – yang diketuai oleh Putra Mahkota Mohammed Bin Salman – mengambil 80 persen saham di Newcastle, tambah laporan itu.

Pada hari Kamis, Amnesty International mendesak Liga Premier untuk mengubah testimoni pemilik dan direkturnya untuk mengatasi masalah hak asasi manusia.

Kelompok hak asasi manusia telah mengutuk upaya Arab Saudi untuk “mencuci olahraga” catatan hak asasi manusia, tetapi pemerintah kerajaan membantah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan mengatakan itu melindungi keamanan nasional dari ekstremis dan aktor eksternal.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :
Baca Juga :  Bruce Meninggalkan Newcastle Setelah Diambilalih Oleh Saudi