Kishida Berjanji Ambil Langkah Meredam Kenaikan Inflasi

PM Jepang , Fumio Kishida
PM Jepang , Fumio Kishida

Tokyo | EGINDO.co – Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida berjanji pada Senin (23 Oktober) untuk memberikan kompensasi kepada rumah tangga atas kenaikan biaya hidup melalui subsidi dan pembayaran, menekankan tekad pemerintahnya untuk menarik perekonomian secara permanen keluar dari stagnasi.

Inflasi, yang dipicu oleh kenaikan biaya bahan mentah, tetap berada di atas target bank sentral sebesar 2 persen selama lebih dari setahun, sehingga membebani konsumsi dan mengaburkan prospek perekonomian yang tertunda dalam pemulihan dampak akibat COVID-19.

Karena kenaikan upah terbukti terlalu lambat untuk mengimbangi “kenaikan harga yang cepat”, pemerintah akan meredam dampak tersebut dengan mengembalikan sebagian dari perkiraan peningkatan pendapatan pajak yang dihasilkan oleh pertumbuhan ekonomi yang kuat kepada rumah tangga, kata Kishida.

Baca Juga :  Dari Wartawan, Akhirnya 46 Tahun Aqua Mengalirkan Kebaikan

“Kami melihat tanda-tanda perubahan dalam perekonomian yang berfokus pada pemotongan biaya selama tiga dekade,” katanya pada sidang luar biasa parlemen.

“Untuk memastikan perubahan ini terjadi, kita harus mencapai kenaikan upah struktural yang berkelanjutan dan mendorong investasi melalui kerja sama swasta-publik,” tambah Kishida.

“Saya menempatkan prioritas tertinggi pada perekonomian.”

Meskipun perusahaan-perusahaan besar telah menjanjikan kenaikan gaji, upah riil yang disesuaikan dengan inflasi, yang merupakan barometer daya beli konsumen, turun 2,5 persen dibandingkan tahun lalu di bulan Agustus, yang merupakan penurunan selama 17 bulan berturut-turut, karena kenaikan harga yang terus-menerus melampaui pertumbuhan gaji.

Dalam upayanya, pemerintah akan memperpanjang subsidi yang diterapkan untuk membatasi biaya bensin dan utilitas hingga musim semi mendatang, kata Kishida, seraya menambahkan bahwa rincian langkah-langkah lainnya akan diselesaikan setelah diskusi oleh panel pajak dari partainya yang berkuasa.

Baca Juga :  PM Jepang Kishida Akan Melawat Ke Korea Selatan

Langkah-langkah tersebut akan menjadi penyangga sementara untuk memastikan Jepang keluar sepenuhnya dari deflasi, dan akan disertai dengan keringanan pajak bagi perusahaan-perusahaan yang meningkatkan upah dan investasi, kata Kishida.

Ketika kenaikan inflasi merugikan perekonomian dan peringkat persetujuannya, Kishida telah mengumumkan rencana untuk menyusun paket stimulus ekonomi yang dapat mencakup kemungkinan pemotongan pajak penghasilan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :