King Yuan-Taiwan Stop Produksi Chip,Kasus Covid-19 Di Pabrik

King Yuan-Taiwan stop produksi chip
King Yuan-Taiwan stop produksi chip

Taipei | EGINDO.co – Pembuat chip utama Taiwan King Yuan Electronics mengatakan pada hari Jumat (4 Juni) bahwa pihaknya akan menghentikan produksi di pulau itu selama dua hari setelah beberapa karyawan terjangkit COVID-19, pertama kalinya pandemi melanda hub chip global, ketika jumlah kasus meningkat.

Peningkatan infeksi yang jarang terjadi di Taiwan, yang telah menjadi model bagaimana mengendalikan pandemi, telah memicu kekhawatiran bahwa wabah lebih lanjut dapat memperburuk krisis pasokan chip yang telah melanda industri global dari otomotif hingga elektronik.

King Yuan yang berbasis di Hsinchu, salah satu perusahaan pengepakan dan pengujian chip utama di pulau itu, menghitung raksasa teknologi global termasuk Intel dan Samsung Electronics di antara klien terbesarnya.

Mulai Jumat malam, King Yuan akan menghentikan produksi di pabrik-pabrik di seluruh Taiwan selama 48 jam untuk disinfeksi, kata perusahaan itu dalam pengajuan bursa.

King Yuan mengatakan pihaknya memperkirakan penghentian tersebut akan mencapai 4 persen hingga 6 persen dari produksinya pada Juni dan akan berdampak hingga 6 persen dari pendapatannya bulan ini, menambahkan bahwa tidak ada dampak signifikan terhadap bisnisnya tahun ini.

Enam puluh tujuh karyawan sebagian besar dari Filipina dan bekerja di pabrik King Yuan di kota utara Miaoli dinyatakan positif, kata kementerian kesehatan Taiwan, seraya menambahkan pihaknya berencana untuk menguji lebih dari 7.000 orang di sana.

Untuk menghentikan penyebaran wabah ke perusahaan teknologi lain, pemerintah Taiwan telah membentuk tim tanggap darurat di Miaoli serta stasiun uji cepat di taman sains utama di Hsinchu.

Taiwan melaporkan 472 kasus COVID-19 domestik baru pada hari Jumat, termasuk 133 kasus yang ditambahkan ke total selama beberapa hari terakhir karena terus menyesuaikan kembali jumlah infeksinya setelah penundaan dalam melaporkan tes positif.

Itu turun dari 583 infeksi domestik yang dilaporkan pada Kamis.

Taiwan kini telah melaporkan 10.446 kasus sejak pandemi dimulai, termasuk 187 kematian.

Sumber : CNA/SL