Kinerja Logistik RI Jeblok, Luhut Bakal Panggil Bank Dunia

Ilustrasi kegiatan logistik
Ilustrasi kegiatan logistik

Jakarta|EGINDO.co Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan angkat bicara terkait penurunan kinerja Logistics Performance Index (LPI) Indonesia pada 2023.

Dia pun menyebut akan memanggil Bank Dunia (World Bank) untuk membahas laporan tersebut Luhut mengatakan dia ingin menanyakan kepada Bank Dunia terkait aspek-aspek yang menjadi kelemahan Indonesia sehingga kinerja logistik nasional melemah.

“Nanti saya akan panggil [Bank Dunia], kita harus tahu di mana kekurangannya dan harus transparan,” kata Luhut saat menjadi pembicara kunci saat menjadi pembicara kunci dalam diskusi Stranas PK “Kok Bisa Rapor Logistik Turun Saat Pelabuhan di Indonesia 20 Besar Terbaik di Dunia” di Gedung Juang KPK, Selasa (18/7/2023).

Baca Juga :  Sri Mulyani Minta Bank Dunia Bikin Inovasi Pembiayaan

Luhut melanjutkan, pihak Indonesia akan terbuka menerima kritik dan usulan dari Bank Dunia untuk pengembangan performa logistik Indonesia ke depannya.

Di sisi lain, dia menyebut penilaian terhadap kinerja logistik di Indonesia tidak adil jika dibandingkan dengan negara lain seperti Singapura.

Pasalnya, jumlah dan tingkat pelayanan pada pelabuhan-pelabuhan Indonesia berbeda dibandingkan dengan Singapura. “Menurut saya terus terang nggak fair juga.

Katakanlah di Indonesia itu 116 pelabuhan dan ada strata kualitasnya, itu akan susah membandingkannya,” jelas Luhut.

Luhut melanjutkan, Indonesia juga terus melakukan pengembangan di pelabuhan Indonesia guna menggenjot kinerja logistik.

Salah satu upaya tersebut dilakukan dengan program digitalisasi logistik dan pelabuhan yang telah dilakukan sejak 2020 lalu. Dia menyebut, program digitalisasi tersebut telah berdampak positif terhadap penurunan biaya logistik Indonesia.

Baca Juga :  Mulai 1 September, Sakit Covid-19 Ditanggung BPJS Kesehatan

“Digitalisasi yang sejak 2020 ini sudah menurunkan biaya logistik hingga 8 persen dari sebelumnya 24 persen jadi sekarang sekitar 16 persen,” katanya.

Sebelumnya, laporan LPI dari Bank Dunia mencatat Indonesia menempati peringkat ke 63 dari total 139 negara yang dikaji dengan skor LPI 3,0.

Catatan tersebut mengalami penurunan 17 peringkat dibandingkan pada 2018 saat Indonesia menduduki urutan ke-46 dengan skor LPI 3,15.

Adapun, kinerja LPI dihitung berdasarkan enam dimensi, yakni customs, infrastructure, international shipments, logistics competence and quality, timelines, dan tracking & tracing.  Dari 6 indikator LPI tersebut, Indonesia mengalami kenaikan pada sisi customs dari 2,67 pada 2018 menjadi 2,8.

Sementara itu, indikator infrastructure juga tercatat naik menjadi 2,9 dari sebelumnya 2,89.

Baca Juga :  Saham Asia Turun,Minyak Tergelincir Karena Shanghai Lockdown

Sumber: Bisnis.com/Sn

Bagikan :