Kim Jong Un Awasi Latihan Peluncur Roket Super Besar

KimJong Un awasi peluncuran roket
KimJong Un awasi peluncuran roket

Seoul | EGINDO.co – Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengawasi latihan penembakan yang melibatkan peluncur roket ganda berukuran super besar, kata media pemerintah pada Selasa (19 Maret), sehari setelah Seoul mengatakan Pyongyang telah menembakkan beberapa rudal balistik jarak pendek.

Amerika Serikat dan Korea Selatan menyelesaikan salah satu latihan militer gabungan tahunan besar mereka pekan lalu, yang memicu reaksi marah dan latihan tembak-menembak dari Pyongyang yang mempunyai senjata nuklir, yang mengutuk semua latihan semacam itu sebagai latihan invasi.

Militer Seoul mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah mendeteksi peluncuran “beberapa rudal balistik jarak pendek” oleh Korea Utara, ketika Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengunjungi ibu kota Korea Selatan untuk melakukan pembicaraan.

Peluncur roket ganda super besar, yang disebut sebagai KN-25 oleh militer Seoul-Washington, adalah rudal balistik jarak pendek, menurut kantor berita Korea Selatan Yonhap.

Baca Juga :  Korut Menembakkan Dua Rudal Balistik Dari Bandara Pyongyang

Korea Utara mengklaim senjata tersebut memiliki kemampuan untuk dilengkapi dengan hulu ledak nuklir taktis.

Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Pyongyang mengatakan Kim memandu latihan pada hari Senin yang menguji “kemampuan perang nyata” dari peluncur roket ganda 600mm sambil menekankan pentingnya “persiapan perang”.

Latihan tersebut juga melibatkan simulasi ledakan udara dari peluncur roket ganda super besar pada ketinggian yang telah ditentukan di atas target, kata KNCA.

Kim mengatakan beberapa peluncur roket akan membantu Korea Utara “menghalangi dan menekan kemungkinan perang dengan kesiapan sempurna yang terus-menerus untuk menghancurkan ibu kota musuh”, menurut laporan itu.

Selama latihan tersebut, pasukan artileri Korea Utara “menunjukkan keahlian menembak artileri mereka yang sangat baik serta kesiapan tempur yang cepat dan menyeluruh,” tambahnya.

Baca Juga :  Pendiri Terra Do Kwon Didakwa Melakukan Penipuan

“Cangkang besar dari peluncur roket ganda super besar, yang ditembakkan dari laras senjata tajam seperti lava, terbang ke sasaran dengan api yang memusnahkan musuh,” katanya.

Latihan Lebih Banyak

Gambar media pemerintah menunjukkan Kim, mengenakan jaket kulit hitam yang biasa ia gunakan, menonton latihan bersama para jenderalnya dan merayakan keberhasilan mereka dengan tangan terangkat.

Pyongyang bulan ini memperingatkan bahwa Seoul dan Washington akan membayar “harga yang mahal” atas latihan militer mereka, dan kemudian mengumumkan bahwa Kim telah mengarahkan unit artileri yang dikatakan mampu menyerang ibu kota Korea Selatan.

Kim pekan lalu juga mengawasi latihan pasukan terjun payung yang bertujuan untuk menunjukkan kemampuan tentaranya menduduki “wilayah musuh dengan mudah”, menurut media pemerintah.

Baca Juga :  Presiden Jokowi Sebut Perlu Ada Subsidi Tarif LRT

Uji coba rudal balistik yang dilakukan pada hari Senin adalah yang kedua yang dilakukan Korea Utara pada tahun ini setelah Pyongyang meluncurkan rudal yang dilengkapi hulu ledak hipersonik yang dapat bermanuver pada 14 Januari.

Sepanjang tahun ini, Korea Utara yang mempunyai senjata nuklir telah menyatakan Korea Selatan sebagai “musuh utama”, membuang lembaga-lembaga yang berdedikasi pada reunifikasi dan penjangkauan, dan mengancam perang atas “bahkan 0,001 mm” pelanggaran teritorial.

Seoul adalah salah satu sekutu regional utama Washington, dan Amerika Serikat telah menempatkan sekitar 27.000 tentara Amerika di Korea Selatan untuk membantu melindungi negara tersebut dari Pyongyang.

Latihan Washington-Seoul minggu lalu mencakup “operasi pembersihan” di dalam “fasilitas utama” Korea Utara jika terjadi serangan oleh Pyongyang, menurut militer Seoul.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :