Kim Ingin Hubungan Berwawasan Ke Depan Dengan Rusia

Kim Jong Un bertemu Sergei Lavrov
Kim Jong Un bertemu Sergei Lavrov

Seoul | EGINDO.co – Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan pada Kamis (19 Oktober) bahwa dia ingin membangun hubungan “berwawasan ke depan” dengan Rusia saat dia bertemu dengan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov, media pemerintah melaporkan.

Kunjungan dua hari utusan veteran tersebut diperkirakan akan menjadi landasan bagi kunjungan Presiden Rusia Vladimir Putin ke negara tersebut, yang diundang oleh Kim bulan lalu pada pertemuan puncak tingkat tinggi di timur jauh Rusia.

KTT pada bulan September meningkatkan kekhawatiran Barat bahwa Pyongyang mungkin akan memberikan senjata kepada Moskow untuk perangnya di Ukraina.

Kim mengatakan bahwa tujuan dari partai buruh yang berkuasa dan pemerintah adalah “untuk menyusun rencana yang stabil, berwawasan ke depan, dan berjangkauan luas bagi hubungan DPRK-Rusia di era baru”, kata kantor berita KCNA, menggunakan sumber resminya. singkatan dari Korea Utara.

Lavrov mengecam kebijakan AS yang “berbahaya” terhadap Korea Utara dan menggembar-gemborkan hubungan “tingkat baru dan strategis” antara Moskow dan Pyongyang.

“Seperti teman-teman kami di Korea Utara, kami sangat khawatir dengan intensifikasi aktivitas militer Amerika Serikat, Jepang, dan Korea Selatan di kawasan dan kebijakan Washington,” kata Lavrov kepada wartawan, menurut kantor berita Rusia.

Baca Juga :  Ada OSS Pelaku Usaha Mudah Mengurus Izin Secara Online.

Dalam menghadapi serangkaian uji coba senjata yang memecahkan rekor oleh Pyongyang tahun ini, Seoul telah berupaya memperkuat hubungan keamanannya dengan sekutu tradisionalnya Amerika Serikat sambil memasuki perjanjian pertahanan trilateral yang juga mencakup Jepang.

Seoul dan Washington telah melakukan latihan militer gabungan dengan jet siluman canggih dan aset strategis AS, sementara kapal selam bersenjata nuklir Amerika pada bulan Juli mengunjungi pelabuhan Korea Selatan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade.

Sebuah pembom B-52 yang mampu membawa muatan nuklir saat ini berada di bandara Cheongju, sekitar 100 km selatan Seoul, menandai pertama kalinya pesawat tersebut mendarat di negara tersebut setidaknya sejak tahun 2000.

Laporan media lokal mengatakan minggu ini bahwa pembom tersebut akan mengambil bagian dalam latihan udara bersama di dekat semenanjung Korea pada hari Minggu yang akan melibatkan Korea Selatan, Amerika Serikat dan Jepang.

Mengerat Hubungan

Namun hubungan Korea Utara dengan Rusia juga semakin erat, kata Lavrov pada hari Kamis.

“Setelah pertemuan puncak yang penting ini… kita dapat mengatakan dengan yakin bahwa hubungan telah mencapai tingkat yang secara kualitatif baru dan strategis,” kata Lavrov kepada Menteri Luar Negeri Korea Utara Choe Son Hui pada sebuah pertemuan.

Baca Juga :  Rusia Blokir Adopsi Teks Perlucutan Senjata Nuklir Di PBB

Moskow juga ingin membantu Korea Utara dalam memenuhi kebutuhan energinya, yang merupakan sumber perjuangan terus-menerus bagi Pyongyang yang mendapat sanksi berat, katanya kepada media Rusia.

Lavrov, yang meletakkan karangan bunga di monumen mantan pemimpin Korea Utara Kim Il Sung dan Kim Jong Il di pagi hari, tiba di Pyongyang pada Rabu malam setelah menemani Putin dalam perjalanan ke Beijing.

Pada jamuan makan malam selamat datang, ia memuji dukungan Pyongyang terhadap perang Rusia di Ukraina.

“Kami sangat menghargai dukungan Anda yang berprinsip dan tegas terhadap tindakan Rusia sehubungan dengan operasi militer khusus di Ukraina,” kata Lavrov seperti dikutip oleh kantor berita Rusia RIA Novosti.

Transfer Senjata

Kim melakukan perjalanan ke Rusia bulan lalu dengan menggunakan kereta antipeluru yang dibuat khusus untuk bertemu langsung dengan Putin, dan menyatakan hubungan bilateral dengan Moskow sebagai “prioritas nomor satu” bagi negaranya.

Kedua pemimpin bertemu di Kosmodrom Vostochny Rusia, sekitar 8.000 km dari Moskow, sebuah lokasi yang dianggap simbolis mengingat aspirasi luar angkasa Korea Utara.

Baca Juga :  Pesan WA "Giveaway" RANS Entertainment Trans7 Berhadiah

Pada hari Jumat, Amerika Serikat mengatakan pengiriman senjata sudah berlangsung, dan Korea Utara mengirimkan lebih dari 1.000 kontainer peralatan militer dan amunisi ke Rusia dalam beberapa pekan terakhir.

Menurut grafik yang disediakan oleh Gedung Putih, sejumlah kontainer dikirim melalui laut dari Korea Utara ke Rusia antara 1 September dan 1 Oktober.

Mereka kemudian dikirim dengan kereta api ke depot amunisi sekitar 290 km dari perbatasan Ukraina.

Pyongyang meminta berbagai bantuan militer sebagai imbalannya, termasuk teknologi canggih, kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby kepada wartawan.

Moskow minggu ini mengecam tuduhan tersebut, dan bersikeras bahwa Washington tidak memiliki bukti bahwa senjata telah dikirim.

Analis Beyond Parallel yang berbasis di Washington pekan lalu secara terpisah merilis gambar satelit yang menunjukkan apa yang mereka sebut sebagai peningkatan lalu lintas kereta api yang belum pernah terjadi sebelumnya di sepanjang perbatasan Rusia dengan Korea Utara.

Banyaknya aktivitas tersebut “kemungkinan mengindikasikan pasokan senjata dan amunisi Korea Utara ke Rusia”, kata kelompok itu dalam laporannya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :