Ketua ICRC Mendesak UE Untuk Menghormati Hukum Pengungsi

Ketua ICRC desak UE menghormati hukum pengungsi
Ketua ICRC desak UE menghormati hukum pengungsi

Brussels | EGINDO.co – Uni Eropa perlu menghormati undang-undang pengungsi karena mengatasi arus migrasi, yang banyak di antaranya dipicu oleh perang, kata kepala Komite Internasional Palang Merah, Kamis (10 Juni).

Peter Maurer menggarisbawahi hal itu dalam sebuah wawancara dengan AFP yang menyinggung banyak konflik di mana ICRC yang berbasis di Swiss bekerja.

Umumnya dekade terakhir telah melihat multiplikasi konflik, di mana “setiap tahun kami pikir kami mungkin memiliki satu konflik yang lebih sedikit – dan kemudian kami menambahkan dua lagi”, katanya.

“Salah satu akibat kekerasan di banyak tempat adalah migrasi, pemindahan, pemindahan tidak teratur: Ketika kita melihat 25 operasi terbesar ICRC, mereka berasal dari daerah-daerah yang pada akhirnya menjadi asal lebih dari 80 persen perpindahan tidak teratur di dunia.”

Berbicara di Brussels, di mana dia merinci operasi kemanusiaan ICRC kepada pejabat Uni Eropa yang bertanggung jawab mendanai banyak kegiatan organisasinya, Maurer menekankan bahwa Uni Eropa harus menjunjung tinggi komitmennya terhadap hukum humaniter Internasional.

Meskipun tidak memberikan kritik eksplisit – sesuai dengan mantra kebijaksanaan ICRC yang membantu menjamin aksesnya ke semua pihak di daerah yang dilanda perang – ia mencatat bahwa migrasi tidak teratur ke Eropa adalah “masalah yang sangat kontroversial dan sangat rumit”.

Adegan paling dramatis terjadi enam tahun lalu, ketika banyak pencari suaka mengalir keluar dari Suriah, tetapi sejak itu berkurang di bawah kesepakatan penjagaan perbatasan yang dilakukan dengan Turki dan, sejak tahun lalu, pandemi COVID-19.

Tetapi jumlahnya mulai meningkat lagi, terutama di penyeberangan kapal Mediterania.

“Saya pikir ada komponen kemanusiaan, yang akan terus kami tekankan … harus diperhatikan,” kata Maurer.

“Ada kerangka hukum, yang tidak hanya di sini untuk dihormati oleh orang lain, tetapi juga oleh mereka yang mempromosikan kerangka hukum itu. Dan saya pikir Uni Eropa … harus memberi contoh tentang bagaimana menghormati dengan segala keseriusan, kemanusiaan Internasional,hukum dan hukum pengungsi.”

EROPA DI SYRIA

Kunjungan Maurer termasuk pembicaraan dengan pemerintah Belgia tentang dorongan baru-baru ini untuk memulangkan warganya – terutama anak-anak – yang ditahan di kamp-kamp pengungsi Suriah di mana banyak orang Eropa radikal yang bergabung dengan kelompok Negara Islam ditahan.

Sementara mengakui bahwa Eropa menghadapi masalah dalam menuntut mereka yang berada di kamp-kamp, ​​kepala ICRC mengatakan: “Kami pikir itu tidak mengarah pada keamanan yang lebih jika anak-anak, perempuan, dan juga mereka yang ditahan di wilayah itu, disimpan tanpa diproses di tempat ini penahanan.”

Dia menyebutnya “masalah kepentingan kolektif masyarakat Internasional”.

Tentang Suriah umumnya ia menggambarkan “situasi yang sangat kompleks” setelah 10 tahun konflik di mana empat dari lima warga Suriah hidup di bawah garis kemiskinan.

“Ini, tentu saja, merupakan perhatian serius dalam hal kemanusiaan, tetapi juga dalam hal stabilitas negara dan seluruh kawasan. Jadi kami menganjurkan bantuan yang lebih fleksibel ke Suriah, membantu menghentikan disintegrasi layanan sosial untuk menstabilkan situasi.”

Afghanistan – di mana ICRC telah memberikan bantuan selama 30 tahun – juga menjadi perhatian, terutama dengan situasi keamanan yang semakin tidak stabil saat militer AS mundur.

Kelompok IS semakin membuat kehadirannya terasa di sana, misalnya dengan mengklaim bertanggung jawab atas pembantaian minggu ini terhadap 10 pekerja LSM untuk HALO Trust yang membersihkan ranjau darat di utara ibu kota Kabul.

“Untuk waktu yang lama, kami telah menarik perhatian masyarakat internasional pada fakta bahwa Afghanistan tidak hanya tentang Taliban dan pemerintah Afghanistan dan kehadiran asing, tetapi juga tentang kelompok dan kelompok yang lebih radikal yang mempertanyakan proses perdamaian yang akan datang. ke garis depan,” kata Maurer.

Itu, katanya, “dapat diperkirakan bahwa situasi yang lebih dan lebih kompleks akan muncul” di Afghanistan, tetapi dia menambahkan: “Kami tentu bertekad untuk tinggal selama mungkin.”

Sumber : CNA/SL