Ketidakpastian Pengiriman 787, Persetujuan MAX Menjelang Q3

Ketidakpastian Pengiriman Boeing 787, persetujuan MAX
Ketidakpastian Pengiriman Boeing 787, persetujuan MAX

Seattle | EGINDO.co – Harapan terobosan dalam pengiriman pesawat jet Boeing Co 787 memudar pada hari Selasa setelah pemasok utama melaporkan jeda dalam aktivitas dan dua sumber industri mengatakan pembuat jet terus mengarungi masalah pabrik yang masih ada.

Saham Boeing turun 1,4 persen menjelang pendapatan kuartalan yang jatuh tempo pada hari Rabu, mencapai level terendah sejak 21 September karena ketidakpastian terus mengganggu program komersial utamanya.

Lebih dari 100 Boeing 787 jarak jauh diparkir, mengunci sekitar US $ 9 miliar tunai, setelah serangkaian masalah manufaktur selama dua tahun terakhir menambah permintaan yang lemah.

“Ada risiko besar bahwa Boeing akan mengakui biaya terkait program pada hasil Q3,” tulis analis Bernstein, Doug Harned pekan lalu.

Masalah 787 telah menahan sumber uang penting karena sapi perah utama Boeing, 737 MAX, pulih secara bertahap dari krisis keselamatan dua tahun yang dipicu oleh kecelakaan fatal.

“Kami mengalami kemajuan melalui inspeksi dan tinjauan komprehensif kami, dan akan terus meluangkan waktu yang diperlukan untuk memenuhi standar tertinggi, sambil berkoordinasi erat dengan pemasok dan pelanggan kami,” kata juru bicara Boeing pada hari Selasa ketika ditanya tentang masalah 787.

Sementara MAX menerima persetujuan Barat akhir tahun lalu, Boeing menghadapi ketidakpastian baru mengenai waktu masuk kembali ke layanan di China, yang mendorong seperempat dari penjualannya.

China diperkirakan akan menyetujui MAX pada bulan November tetapi kemungkinan berkembang ini akan tergelincir ke tahun depan, kata sumber.

Regulator China tidak menanggapi permintaan komentar.

Seorang juru bicara Boeing menolak berkomentar tentang China atau MAX.

Meskipun Boeing dan regulator China baru-baru ini melakukan uji terbang yang sukses, izin tersebut menjadi kusut dalam ketegangan diplomatik dengan Amerika Serikat.

Baca Juga :  Tiga Sipir Lapas Tangerang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran

Boeing mengatakan awal tahun ini akan mengirimkan kurang dari setengah dari 100 atau lebih 787 dalam inventarisnya tahun ini, alih-alih “sebagian besar” yang diperkirakan sebelumnya. Sejauh tahun ini telah mengirimkan 14.

Harapan memudar bahwa jumlah yang berarti dapat dikirimkan sebelum akhir tahun, salah satu sumber industri mengatakan, meskipun beberapa pengiriman tidak dapat dikesampingkan.

Salah satu pemasok mengatakan Boeing tidak memberi indikasi kepada pembuat suku cadang tentang waktunya dengan satu atau lain cara, meninggalkan ketidakpastian mengenai jadwal pengiriman.

Raytheon Technologies, yang memasok rakit sistem, mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya tidak mengirimkan apa pun untuk 787.

Boeing telah bergulat dengan kekurangan manufaktur yang menghasilkan cacat struktural pada 787 dan telah dua kali menghentikan pengiriman, dengan penghentian terbaru berlangsung sejak Mei.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :