Ketidakpastian Kesepakatan Investasi UE-China

Ketidakpastian Investasi UE-China
Ketidakpastian Investasi UE-China

Brussels | EGINDO.co – Perjanjian Komprehensif UE-China tentang Investasi (CAI) berada dalam ketidakpastian setelah Brussels mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka telah menangguhkan upaya untuk meratifikasi perjanjian tersebut karena hubungan antara para mitra memburuk di tengah sanksi balas dendam.

Seorang juru bicara Komisi Eropa mengkonfirmasi berita tersebut, yang pertama kali dilaporkan oleh AFP, mengatakan “proses ratifikasi CAI tidak dapat dipisahkan dari dinamika yang berkembang dari hubungan UE-China yang lebih luas.”

Mereka menambahkan bahwa prospek ratifikasi kesepakatan “akan bergantung pada bagaimana situasi berkembang.”

Dalam wawancara dengan AFP, Wakil Presiden Eksekutif Uni Eropa Valdis Dombrovskis mengatakan Brussels telah “menangguhkan … kegiatan penjangkauan politik,” menambahkan bahwa lingkungan “tidak kondusif untuk ratifikasi perjanjian.”

Pada akhir Maret, Uni Eropa menjatuhkan sanksi terhadap empat pejabat China dan satu perusahaan yang disponsori negara yang diyakini terlibat dalam dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang. Ini adalah pertama kalinya blok beranggotakan 27 negara itu memberlakukan tindakan hukuman terhadap Beijing dalam 30 tahun.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan sanksi itu “hanya berdasarkan kebohongan dan disinformasi” dan bahwa UE telah “sangat” mencampuri urusan dalam negeri China. Ia menambahkan bahwa sanksi itu “sangat merusak hubungan China-UE.”

 

 

Beijing dengan cepat membalas, menjatuhkan sanksi sendiri pada 10 orang Eropa, termasuk lima Anggota Parlemen Eropa, dan empat entitas, termasuk seluruh komite parlemen.

Juru bicara Uni Eropa pada Selasa menyebut sanksi pembalasan “tidak dapat diterima dan disesalkan.”

Setelah tujuh tahun negosiasi yang alot, CAI pada prinsipnya disepakati pada akhir Desember setelah mendapat dorongan terakhir dari Jerman. Kanselir Angela Merkel ingin menyegel kesepakatan itu, sementara Berlin memimpin kursi kepresidenan Dewan Eropa yang bergilir.

CAI memegang janji untuk membuka peluang investasi baru bagi China dan UE. Perusahaan Eropa akan diberikan akses yang lebih besar ke industri China yang berkembang pesat dan sangat menguntungkan termasuk manufaktur, perawatan kesehatan, dan komputasi awan.

Sebagai gantinya, China akan mendapatkan akses terbatas ke manufaktur blok dan pasar energi terbarukan pada saat UE mengeluarkan miliaran dolar menuju transisi hijau.

Kesepakatan itu juga memuat ketentuan tentang standar ketenagakerjaan. Beijing berkomitmen untuk “melakukan upaya yang berkelanjutan dan berkelanjutan” untuk meratifikasi konvensi organisasi buruh internasional tertentu, termasuk tentang kerja paksa.

Namun pakta tersebut selalu menghadapi perjuangan berat di Parlemen Eropa.

Menurut angka Komisi, investasi langsung asing (FDI) Uni Eropa ke China lebih dari $ 168 miliar selama 20 tahun terakhir, sementara China telah menginvestasikan $ 144 miliar pada periode yang sama.
Sumber : CGTN/SL