Ketakutan Cluster Olimpiade Saat Atlet Dinyatakan Positif

Australia tiba dengan194 atlet di Olimpiade Tokyo
Australia tiba dengan194 atlet di Olimpiade Tokyo

Tokyo | EGINDO.co – Dua atlet telah dites positif terkena virus corona di Perkampungan Olimpiade Tokyo setelah seorang rekan satu timnya juga terinfeksi, kata para pejabat pada Minggu (18 Juli), yang menimbulkan kekhawatiran akan adanya klaster hanya beberapa hari sebelum upacara pembukaan.

Kasus pertama yang melibatkan atlet di Perkampungan itu terjadi sehari setelah seorang anggota rombongan mengembalikan tes positif pertama di kompleks yang akan menampung ribuan atlet itu.

Tiga infeksi terungkap ketika pesaing terbang dari seluruh dunia untuk Olimpiade yang tertunda pandemi, yang menghadapi tentangan signifikan di Jepang karena risiko COVID-19 mereka.

Juru bicara Tokyo 2020 Masa Takaya mengatakan tiga kasus “berasal dari negara dan olahraga yang sama”.

Mereka “terisolasi di kamar mereka dan Tokyo 2020 mengantarkan makanan kepada mereka”, katanya, menambahkan bahwa anggota tim lainnya juga telah diuji. Tim tidak teridentifikasi.

Perkampungana Olimpiade, kompleks apartemen dan ruang makan di Tokyo, akan menampung 6.700 atlet dan ofisial pada puncaknya ketika Olimpiade 2020 yang tertunda akhirnya dimulai.

Olimpiade Tokyo, yang sebagian besar akan diadakan secara tertutup untuk mencegah infeksi, tidak populer di Jepang di mana jajak pendapat secara konsisten menunjukkan kurangnya dukungan.

Pejabat Olimpiade bersusah payah untuk mengecilkan risiko kesehatan dari Olimpiade, yang berlangsung dalam kondisi anti-coronavirus yang ketat dengan atlet yang diuji setiap hari.

“Percampuran dan persilangan populasi sangat terbatas. Kami menjaga risiko ke tingkat minimum absolut,” kata direktur eksekutif Olimpiade Christophe Dubi, Minggu.

“Kami dapat memastikan bahwa transmisi antara berbagai kelompok hampir tidak mungkin.”

Namun warga Tokyo tampak resah dengan kasus-kasus di Perkampungan tersebut.

“Saya pikir Perkampungan Olimpiade akan lebih aman, jadi saya kagum virus itu bahkan masuk ke sana. Saya pikir itu berbahaya,” kata karyawan perusahaan kosmetik Riyoka Kasahara, 23, kepada AFP.

“Saya mempertanyakan mengapa kami mengadakan Olimpiade sekarang meskipun kami menunggu selama satu tahun, terutama ketika kami melihat varian yang lebih menular,” kata penjaga keamanan Shotaro Watanabe, 22.

“STRING TAMBAHAN”

Lima puluh lima kasus terkait dengan Olimpiade, yang dibuka pada hari Jumat, telah ditemukan bulan ini, termasuk empat atlet.

Anggota IOC Korea Selatan Ryu Seung-min dinyatakan positif setibanya di Jepang dan ditempatkan di ruang isolasi, kata juru bicara badan Olimpiade.

Pada hari Sabtu, presiden Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach mengimbau para penggemar Jepang untuk menunjukkan dukungan, dengan mengatakan dia “sangat menyadari skeptisisme” seputar Olimpiade.

Atlet datang untuk menemukan lingkungan yang membatasi, dengan pengujian harian, jarak sosial, dan tidak ada gerakan yang memungkinkan di luar “gelembung” Olimpiade.

Mereka diperintahkan untuk meninggalkan Jepang 48 jam setelah acara mereka.

Dalam contoh lain dari kesulitan, seluruh tim atletik Australia dikarantina sebelum keberangkatan setelah anggota rombongan mereka mengembalikan tes yang tidak meyakinkan. Official itu kemudian dinyatakan negatif.

“Kami berharap akan ada kasus yang terkait dengan Olimpiade ini dan yang terpenting adalah bagaimana kami menanggapinya dan memastikan tidak ada rasa puas diri,” kata David Hughes, direktur medis tim Olimpiade Australia.

Australia memiliki 194 atlet di Desa Olimpiade yang didukung oleh staf pendukung termasuk psikolog untuk membantu mereka mengatasi “ketegangan ekstra” dari tindakan anti-COVID-19.

Bintang bola basket Australia Liz Cambage adalah salah satu atlet yang mengundurkan diri dari Olimpiade, dengan alasan kekhawatiran kesehatan mental, sementara pemain tenis Nick Kyrgios mengundurkan diri karena kurangnya penggemar.

Chef de mission Australia, Ian Chesterman, mengatakan bahwa suasana “bersemangat” di kamp itu dipengaruhi oleh kehati-hatian atas kemungkinan masalah kesehatan mental di lingkungan yang tidak biasa.

“Suasana hati dan segala sesuatunya agak bersemangat dan bersemangat untuk berada di sini, dan kami sadar akan fakta bahwa ini tidak seperti yang lain,” katanya.

“Kita harus memastikan bahwa atlet, kesehatan mental, dan kesejahteraan berada di garis depan dari semua pemikiran mereka.”

Pada hari Sabtu, ketua Olimpiade Seiko Hashimoto mengakui para atlet “mungkin sangat khawatir” untuk datang ke Jepang, menjanjikan transparansi penuh atas kasus-kasus Covid.

Pejabat Jepang dan Olimpiade juga terpaksa bersikap defensif atas sambutan penyambutan untuk Bach yang dihadiri oleh 40 orang sementara Tokyo tetap dalam keadaan darurat virus corona.

Sumber : CNA/SL