Kesenjangan Usia Bukan Masalah Duet Striker Maut Prancis

Olivier Giroud dan Kylian Mbappe - Prancis
Olivier Giroud dan Kylian Mbappe - Prancis

Doha | EGINDO.co – Tiga belas tahun memisahkan striker Prancis Kylian Mbappe dan Olivier Giroud tetapi aksi ganda mereka yang menghancurkan dalam kekalahan 3-1 babak 16 besar dari Polandia di Piala Dunia pada hari Minggu (4 Desember) menunjukkan perbedaan usia bukanlah penghalang untuk hubungan yang berkembang.

Giroud, pada usia 36, membawa pengalaman dan tipu muslihat ke dalam serangan Prancis, sementara Mbappe, 23, diberkati dengan kecepatan yang sangat eksplosif sehingga layar di Stadion Al Thumama menunjukkan dia mencapai kecepatan tertinggi 35 km/jam saat dia menyiksa pertahanan Polandia.

Seharusnya tidak seperti ini di Qatar. Giroud tampak siap untuk peran sekunder untuk Prancis sampai penyerang tengah nomor satu tim Karim Benzema menarik diri karena cedera pada turnamen tersebut.

Mbappe dan Benzema telah menjalin kemitraan yang menjanjikan untuk Prancis di masa lalu, tetapi striker muda Paris St Germain itu mengatakan sebelumnya bahwa pendekatan Giroud untuk menyerang mungkin lebih cocok untuknya.

Baca Juga :  Data E-HAC Bocor, Benarkah ?

Pemahaman itu jelas untuk dilihat semua orang saat Polandia dihancurkan oleh para penyerang Prancis.

Umpan pemecah pertahanan oleh Mbappe membuat Giroud memecahkan kebuntuan – dan menjadi pencetak gol terbanyak Prancis sepanjang masa – pada menit ke-44 dari ketidakcocokan tersebut, dengan Polandia mengejar sebagian besar dari itu.

Gol tersebut juga membuat Giroud – pada usia 36 tahun dan 65 hari – pencetak gol tertua di pertandingan sistem gugur Piala Dunia sejak Roger Milla melawan Kolombia pada 1990 dalam pertandingan babak 16 besar.

Kerjasama Tim Solid
Giroud, yang bermain untuk AC Milan setelah mengukir namanya di Inggris bersama Arsenal dan Chelsea, membalas budi saat giliran Mbappe mencetak gol.

Dia melancarkan serangan balik pada menit ke-74 yang diakhiri dengan pemain nomor 10 Prancis itu menggunakan seluruh kekuatannya untuk melepaskan tembakan melewati Wojciech Szczesny di gawang Polandia.

Baca Juga :  Benzema, Putellas Menangkan Ballon d'Or Pemain Terbaik

Dengan Giroud diganti untuk mengistirahatkan kakinya yang menua, Mbappe melanjutkan untuk mengklaim gol keduanya, melepaskan tembakan melengkung ke sudut atas di waktu tambahan sebelum Robert Lewandowski mengklaim gol hiburan penalti untuk Polandia.

Penjepit itu berarti Mbappe menjadi pemain termuda yang mencapai lima gol babak sistem gugur di Piala Dunia sejak Pele yang hebat dari Brasil pada 1958, ketika dia berusia 17 tahun, menurut perusahaan data Opta.

Sementara pertahanan Prancis menunjukkan itu jauh dari tak tertembus dalam pertandingan Polandia, lawan perempat final mereka – Inggris atau Senegal yang bermain pada hari Minggu nanti – tidak akan melewatkan bagaimana Ousmane Dembele, Antoine Griezmann dan pemain pengganti Marcus Thuram juga mempesona untuk Les Bleus .

Cara Prancis menumpuk angka sejak awal pertandingan hari Minggu sangat kontras dengan pendekatan Polandia karena Lewandowski, salah satu striker paling produktif di dunia, dibiarkan memainkan peran penyerang tunggal hampir sepanjang malam.

Baca Juga :  Wales Berhasil Menahan Imbang AS Dengan Gol Penalti Bale

Dia secara terbuka meminta pelatih Polandia Czeslaw Michniewicz tahun lalu untuk memberinya rekan serang dan peluang yang lebih baik untuk mencetak gol, yang sering dia lakukan di Bundesliga untuk Borussia Dortmund dan Bayern Munich sebelum pindah ke Barcelona.

Kekesalannya sekali lagi teraba setelah penampilan gemilang Prancis saat menyerang ketika pemain berusia 34 tahun itu ditanya oleh media Polandia apakah dia berencana untuk bermain di Piala Dunia berikutnya.

“Masih jauh jalan yang harus ditempuh dan, jelas, Anda harus menikmati permainan ini,” katanya. “Jika kami menyerang, coba menyerang, itu sedikit berbeda. Tapi jika kami bermain bertahan, tidak ada kegembiraan.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :