Kesal Dengan Turis, Kota Fujikawaguchiko Halangi Pemandangan Fujiyama

Penghalang jaring besar di tempat turis berfoto Gunung Fuji
Penghalang jaring besar di tempat turis berfoto Gunung Fuji

Fujikawaguchiko | EGINDO.co – Sebuah kota di Jepang mulai memasang penghalang jaring besar di tempat pengamatan Gunung Fuji yang populer pada Selasa (21 Mei), dalam upaya untuk menghalangi pengambilan foto oleh wisatawan yang jumlahnya terus bertambah.

Pemandangan paling terkenal di Jepang ini dapat dilihat dari jarak berkilo-kilometer jauhnya, namun penduduk lokal Fujikawaguchiko sudah muak dengan banyaknya pengunjung asing yang membuang sampah sembarangan, masuk tanpa izin, dan melanggar peraturan lalu lintas saat mereka mencari foto untuk dibagikan di media sosial.

Parkir secara ilegal dan mengabaikan larangan merokok, mereka akan memenuhi trotoar untuk memotret gunung yang tertutup salju, yang menjulang tinggi secara fotogenik ke langit dari belakang sebuah toko serba ada, kata warga.

Para pekerja mulai memasang jaring hitam berukuran 2,5m kali 20m pada hari Selasa, dan pada pagi hari jaring tersebut sudah selesai, kata seorang reporter AFP di lokasi kejadian.

Baca Juga :  Banjir Sejumlah Daerah di Sumut, Jembatan Rusak dan Hanyut

“Saya berharap jaring ini akan mencegah aktivitas berbahaya,” kata warga Michie Motomochi, 41, yang mengelola toko manisan tradisional Jepang, kepada AFP.

“Saya rasa mengecewakan mereka yang memasangnya. Ini jelas merupakan foto yang ikonik,” kata Christina Roys, 36, seorang turis dari Selandia Baru.

“Tetapi hal ini dapat dimengerti. Kami berada di sini tadi malam, berhasil mengambil gambar terakhir sebelum mereka memasang tembok, dan ada begitu banyak orang,” katanya.

“Ini cukup berbahaya karena lalu lintas yang lewat. Ada tempat lain di mana Anda bisa mengambil foto gunung tersebut.”

Pemesanan Online

Jumlah wisatawan mancanegara yang datang ke Jepang mencapai rekor tertinggi, dimana pengunjung bulanannya melebihi tiga juta untuk pertama kalinya pada bulan Maret dan kemudian kembali lagi pada bulan April.

Baca Juga :  Kominfo Minta Situs Yang Diblokir Segera Daftar PSE

Namun seperti di tempat wisata lainnya, seperti Venesia – yang baru-baru ini meluncurkan uji coba biaya masuk bagi pengunjung harian – kedatangan wisatawan ini tidak disambut baik secara universal.

Di ibu kota kuno Jepang, Kyoto, penduduk setempat mengeluhkan adanya turis yang melecehkan geisha terkenal di kota tersebut.

Dan pendaki yang menggunakan rute paling populer untuk mendaki Gunung Fuji pada musim panas ini akan dikenakan biaya masing-masing ¥2.000 (US$13), dengan jumlah tiket masuk dibatasi hingga 4.000 untuk mengurangi kemacetan.

Sistem pemesanan online baru untuk jalur gunung Yoshida dibuka pada hari Senin untuk menjamin masuknya pendaki melalui gerbang baru, meskipun 1.000 tempat setiap hari akan disimpan untuk hari masuk.

Gunung Fuji tertutup salju hampir sepanjang tahun, namun selama musim pendakian pada bulan Juli-September, lebih dari 220.000 pengunjung mendaki lerengnya yang curam dan berbatu.

Baca Juga :  Saham Indah Kiat Menyentuh Level Tertinggi dalam Tiga Bulan Terakhir

Banyak yang mendaki sepanjang malam untuk melihat matahari terbit, dan ada pula yang berusaha mencapai puncak setinggi 3.776 m tanpa istirahat dan akibatnya menjadi sakit atau terluka.

Para pejabat regional telah menyampaikan keprihatinan akan keselamatan dan lingkungan hidup terkait dengan kepadatan penduduk di gunung berapi aktif tersebut, yang merupakan simbol Jepang dan merupakan tempat ziarah yang dulunya damai.

Penduduk di dekat tempat berfoto populer lainnya di wilayah tersebut, termasuk Fuji Dream Bridge, juga dilaporkan mengeluhkan overtourism dalam beberapa pekan terakhir.

Salah satu operator tur yang menawarkan perjalanan sehari dari Tokyo ke kawasan Gunung Fuji mengatakan kepada AFP bahwa mereka membawa pengunjung ke toko Lawson lain di dekatnya di mana pemandangan serupa dapat dilihat, namun penduduk di dekatnya lebih sedikit.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :