Kerusuhan Covid-19 Melanda Rotterdam

Kerusuhan di Rotterdam
Kerusuhan di Rotterdam

Rotterdam | EGINDO.co – Polisi Belanda melepaskan tembakan peringatan, melukai beberapa orang, setelah para perusuh menentang lockdown parsial COVID-19 membakar sebuah mobil polisi dan melemparkan batu di Rotterdam pada Jumat (19 November).

Kekacauan pecah setelah protes di kota pelabuhan terhadap pembatasan virus corona dan rencana pemerintah untuk membatasi akses bagi orang yang tidak divaksinasi ke beberapa tempat.

Puluhan orang ditangkap dan tujuh orang terluka secara total, termasuk petugas polisi, selama amukan malam hari di salah satu jalan perbelanjaan utama Rotterdam.

Belanda kembali ke lockdown parsial pertama di Eropa Barat pada musim dingin Sabtu lalu dengan setidaknya tiga minggu pembatasan di restoran, toko, dan olahraga.

Walikota Rotterdam Ahmed Aboutaleb menggambarkan kerusuhan itu sebagai “pesta pora kekerasan”.

“Polisi pada akhirnya merasa perlu mengeluarkan senjata polisi untuk membela diri,” katanya kepada wartawan.

Polisi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa demonstrasi yang dimulai di jalan Coolsingel “telah mengakibatkan kerusuhan. Kebakaran telah terjadi di beberapa tempat. Kembang api dinyalakan dan polisi melepaskan beberapa tembakan peringatan.”

“Ada cedera terkait dengan tembakan,” tambah mereka. Mereka tidak memberikan nomor tetapi penyiar publik NOS mengatakan dua orang terluka.

Media Belanda mengatakan beberapa ratus pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan termasuk “kebebasan”, kemudian melemparkan batu ke arah polisi dan petugas pemadam kebakaran dan membakar beberapa skuter listrik.

Situasi sebagian besar telah tenang kemudian tetapi puing-puing mobil polisi yang terbakar dan lusinan sepeda yang hancur berserakan di tempat kejadian, kata seorang wartawan AFP.

Polisi anti huru hara yang membawa tameng dan pentungan mengarahkan sekelompok orang menjauh dari daerah tersebut. Petugas yang menunggang kuda dan mobil polisi berpatroli di jalan-jalan.

Baca Juga :  Pajak Karbon Dinilai Dapat Menghambat Pemulihan Ekonomi

Polisi juga menutup beberapa tempat untuk menyisir bukti, dengan jari manusia terlihat di tanah di salah satunya, kata koresponden AFP.

“Sebagian besar demonstran sekarang sudah pergi. Hanya tersisa beberapa kelompok di beberapa tempat,” kata juru bicara polisi Jesse Brobbel kepada AFP.

Polisi Belanda mengatakan unit dari seluruh negeri dibawa untuk “memulihkan ketertiban” ke Rotterdam.

“Puluhan penangkapan kini telah dilakukan, diharapkan penangkapan lebih lanjut akan menyusul. Sekitar tujuh orang terluka, termasuk di pihak polisi,” kata pernyataan polisi.

Pihak berwenang Rotterdam mengeluarkan perintah darurat yang melarang orang berkumpul di daerah itu “untuk menjaga ketertiban umum”, sementara stasiun kereta api utamanya ditutup.

“Ini adalah situasi yang sangat serius yang membutuhkan tindakan dengan prioritas tertinggi,” kata perintah darurat dari kotamadya Rotterdam.

Ketegangan sekarang akan tinggi menjelang demonstrasi yang direncanakan di Amsterdam dan kota selatan Breda pada hari Sabtu. Media lokal mengatakan ribuan orang diperkirakan akan hadir.

Seperti sebagian besar wilayah Eropa lainnya, Belanda telah melihat kasus COVID-19 melonjak ke level rekor dalam beberapa hari terakhir, dengan lebih dari 21.000 infeksi baru dilaporkan pada hari Jumat.

Pembatasan terbaru diumumkan pada 12 November, dan memicu bentrokan antara demonstran dan polisi di luar kementerian kehakiman di Den Haag.

Pada bulan Januari, Belanda mengalami kerusuhan terburuk dalam empat dekade, termasuk di Rotterdam, setelah jam malam COVID-19 mulai berlaku.

Tetapi tindakan yang paling kontroversial mungkin belum datang.

Pemerintah Belanda sedang mempertimbangkan untuk mengecualikan yang tidak divaksinasi dari bar dan restoran – yang disebut opsi 2G – membatasi masuknya orang yang telah divaksinasi atau yang telah pulih dari penyakit.

Namun ada penentangan yang signifikan terhadap rencana tersebut selama debat di parlemen minggu ini.

Baca Juga :  Sekjen BN Tetap Tolak DAP Dan Anwar Ibrahim

Langkah-langkah serupa telah diambil di negara tetangga Jerman, sementara Austria pada awalnya melakukannya tetapi sekarang telah di- lockdown penuh.

Sebelumnya Jumat pemerintah Belanda melarang kembang api tradisional selama Tahun Baru untuk tahun kedua berturut-turut “untuk mencegah beban tambahan pada pekerja perawatan,” kata pemerintah.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :