Kerumunan Stasiun Luar Angkasa Terbesar Setelah SpaceX

Kerumunan Stasiun Luar Angkasa Terbesar Dalam Dekade
Kerumunan Stasiun Luar Angkasa Terbesar Dalam Dekade

CAPE CANAVERAL, Florida | EGINDO.co – Populasi Stasiun Luar Angkasa Internasional membengkak menjadi 11 pada hari Sabtu (24 April) dengan kedatangan kapsul awak ketiga SpaceX yang gembira dalam waktu kurang dari setahun.

Ini kerumunan terbesar di sana dalam lebih dari satu dekade. Semua astronot – mewakili AS, Rusia, Jepang dan Prancis – berhasil masuk ke dalam tampilan kamera untuk panggilan ucapan selamat dari para pemimpin badan antariksa mereka.

“Dalam situasi sulit di seluruh dunia ini, saya yakin Anda telah membawa keberanian dan harapan bagi kita semua,” kata Presiden Badan Antariksa Jepang Hiroshi Yamakawa dari pusat kendali penerbangan negaranya, merujuk pada pandemi global.

Sebuah kapsul SpaceX daur ulang yang membawa empat astronot tiba di stasiun luar angkasa sehari setelah diluncurkan dari Pusat Antariksa Kennedy NASA.

Kapsul Naga merapat secara otonom dengan pos terdepan yang mengorbit lebih dari 420 km di atas Samudera Hindia. Palka terbuka beberapa jam kemudian, menyatukan semua 11 penjelajah luar angkasa.

“Sungguh luar biasa melihat kalian ber-11 di stasiun,” kata penjabat administrator NASA, Steve Jurczyk.

Dia mencatat bahwa ini akan menjadi norma, sekarang SpaceX secara teratur menerbangkan kru.

Para pendatang baru akan menghabiskan enam bulan di stasiun luar angkasa. Mereka akan menggantikan empat astronot yang akan kembali ke Bumi dengan kapsul Naga mereka sendiri pada hari Rabu untuk mengakhiri misi setengah tahun.

NASA sengaja merencanakan tumpang tindih singkat sehingga kru SpaceX yang keluar dapat menunjukkan para pendatang baru di sekitar.

Meskipun ini adalah penerbangan kru SpaceX yang ketiga untuk NASA, ini adalah yang pertama menggunakan kendaraan yang pernah diterbangkan sebelumnya, bagian penting dari dorongan Musk ke bulan dan Mars.

Kapsul Dragon digunakan untuk peluncuran kru SpaceX pertama pada Mei lalu, sementara roket Falcon yang melonjak pada Jumat mengangkat kru dua pada November.

Ini adalah pertama kalinya dua Naga kru SpaceX diparkir di sana pada waktu yang sama – secara praktis berdampingan. Astronot NASA Shane Kimbrough dan Megan McArthur – komandan dan pilot Dragon yang kembali – memantau komputer layar datar kapsul mereka selama pertemuan pagi.

Mereka bisa saja mengambil kendali jika perlu, tetapi sistem otonom melakukan tugasnya, seperti mobil yang bisa mengemudi sendiri. Juga memeriksa ke dalam stasiun luar angkasa: Thomas Pesquet dari Prancis dan Akihiko Hoshide dari Jepang. Keduanya pernah tinggal di sana sebelumnya, seperti halnya Kimbrough.

Tapi itu adalah kunjungan stasiun pertama bagi McArthur. Dia terbang di kursi yang sama dan kapsul yang sama – bernama Endeavour – seperti yang dilakukan suaminya, Bob Behnken, dalam misi kru debut SpaceX. Direktur Jenderal Badan Antariksa Eropa, Josef Aschbacher, bercanda bahwa stasiun luar angkasa membutuhkan perluasan dengan begitu banyak orang di dalamnya.

Pesquet – orang Eropa pertama yang terbang dengan kapsul awak komersial – mencatat bahwa stasiun luar angkasa telah berubah sedikit sejak kunjungan terakhirnya empat tahun lalu, dengan lebih banyak orang dan jenis pesawat ruang angkasa.

“Kami sangat senang melihat teman-teman kami,” katanya. “Kami berharap kami dapat menyimpannya sedikit lebih lama, tapi tidak terlalu lama juga, karena 11 orang berada di banyak stasiun luar angkasa.”

Rekor sepanjang masa adalah 13, ditetapkan selama era pesawat ulang-alik NASA. Populasi saat ini termasuk enam orang Amerika, dua Rusia, dua Jepang dan satu Prancis.

Ini akan menyusut empat pada hari Rabu ketika tiga orang Amerika dan satu orang Jepang berangkat ke rumah dan percikan di Teluk Meksiko.

NASA beralih ke perusahaan swasta untuk pengiriman stasiun luar angkasa setelah angkutan dihentikan pada tahun 2011. SpaceX mulai memasok pada tahun 2012, mengasah keterampilannya sebelum meluncurkan astronot dan mengakhiri ketergantungan NASA pada Rusia.

NASA juga menyewa Boeing untuk layanan taksi, tetapi kapsul Starliner perusahaan diperkirakan tidak akan menerbangkan astronot hingga tahun depan.

Sumber : CNA/SL