Kepala Bank Eropa Melihat Transisi Saat Dunia Pulih

Odile Renaud-Basso
Odile Renaud-Basso

London | EGINDO.co – Odile Renaud-Basso, presiden wanita pertama di bank pembangunan Eropa, berharap untuk memulihkan target investasi hijau EBRD sambil menangani kesetaraan tempat kerja saat ekonomi yang dilanda COVID-19 pulih. Se

belum memimpin pertemuan tahunan EBRD pertamanya minggu ini, dalam sebuah wawancara dengan AFP, Renaud-Basso juga menyoroti digitalisasi tempat kerja yang cepat yang mempengaruhi wilayah investasi bank serta institusinya sendiri.

Seorang mantan kepala Departemen Keuangan Prancis, pada bulan November Renaud-Basso mengambil alih kepemimpinan di Bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan – didirikan pada tahun 1991 untuk membantu negara-negara bekas blok Soviet beralih ke ekonomi pasar bebas.

Pemberi pinjaman, yang pemegang sahamnya terdiri dari hampir 70 negara, telah berkembang untuk berinvestasi di 38 negara berkembang yang mencakup Eropa tengah dan timur, Asia Tengah, Timur Tengah, dan Afrika Utara.

“Rata-rata, 2020 kurang negatif dari yang diharapkan” di negara-negara investasi EBRD, kata Renaud-Basso kepada AFP.

Tahun ini EBRD memperkirakan pertumbuhan ekonomi “jauh lebih baik dari yang diharapkan” di seluruh negara investasinya, setelah sebagian besar ekonomi mengalami kontraksi tahun lalu karena gejolak pandemi, katanya.

Bank akan mempublikasikan perkiraan terbarunya pada hari Selasa. Renaud-Basso menunjukkan rebound dalam produksi manufaktur dan industri, serta dampak positif dari harga komoditas yang lebih tinggi untuk prospek yang lebih baik dari perkiraan.

Tetapi “ketidakpastian besar tetap ada”, dengan negara-negara yang bergantung pada pariwisata, terutama Tunisia, terpukul keras oleh pembatasan perjalanan COVID-19.

Di tempat lain, “Lebanon tetap sangat sulit setelah minus 25 persen PDB pada tahun 2020, jadi ini memiliki dampak besar secara rata-rata”.

Krisis politik telah meninggalkan negara itu tanpa pemerintahan yang berfungsi sejak yang terakhir mengundurkan diri setelah ledakan besar menewaskan puluhan dan menghancurkan petak Beirut pada Agustus 2020.

EBRD tahun lalu menginvestasikan rekor €11 miliar (US$13,4 miliar) di seluruh negara berkembang sementara itu, untuk membantu melawan dampak dari krisis virus corona. Itu menandai peningkatan 10 persen dari 2019.

TARGET HIJAU

Tidak asing dengan proyek transisi, EBRD menargetkan 2025 sebagai tahun di mana lebih dari setengah investasinya akan berada di proyek hijau.

“Kami sangat dekat dengan tujuan ini pada 2019 tetapi dengan krisis, angka tersebut telah turun” menjadi di bawah 30 persen tahun lalu, kata kepala bank.

“Tujuannya adalah untuk meningkatkan lagi … (menjadi) 40 persen pada tahun 2021.” Renaud-Basso mencatat bahwa “cukup menantang untuk memiliki tingkat investasi sektor swasta ini” dalam proyek-proyek hijau dibandingkan dengan skema infrastruktur publik besar yang dibiayai oleh pemerintah.

Tetapi EBRD terus maju dan berusaha untuk sepenuhnya selaras dengan tujuan kesepakatan Paris pada akhir tahun depan.

Itu berarti menyaring semua proyek kami, semua kegiatan kami, termasuk (bahwa) investasi kami konsisten dengan kesepakatan Paris.

“Ini adalah langkah maju yang besar … Ini akan memiliki implikasi besar bagi kegiatan kami dan cara kami berinteraksi dengan negara-negara,” dia bersikeras.

Kesepakatan iklim Paris 2015 bertujuan untuk membatasi kenaikan suhu global hingga kurang dari dua derajat Celcius di atas tingkat pra-industri dan untuk mengejar upaya turun hingga 1,5 derajat Celcius.

Para ahli percaya ini hanya dapat dicapai oleh dunia yang mencapai emisi nol karbon bersih pada tahun 2050.

MASALAH KESETARAAN

Renaud-Basso juga ingin mengatasi dampak COVID-19 terhadap perempuan dan pekerja muda.

Salah satu tema besar yang keluar dari krisis adalah kesetaraan peluang dan kesetaraan gender. Dia menunjuk bagaimana perempuan “sangat terpengaruh” oleh penguncian karena peningkatan peran mereka di sektor layanan dan perhotelan.

“Salah satu tujuan lembaga seperti EBRD adalah membantu negara-negara yang mengatasi tantangan ini.”

Ketika meminjamkan ke bank lain, EBRD akan memiliki “strategi untuk memfokuskan pembiayaan pada pengusaha wanita atau pengusaha muda”, kata Renaud-Basso.

Dia menambahkan bahwa “dampak pandemi pada kaum muda juga sangat dramatis … itu adalah sesuatu yang perlu diperhitungkan”.

DIGITALISASI

Kepala EBRD juga ingin bank untuk “mendukung lebih baik” transformasi digital negara-negara yang disebabkan oleh pandemi.

“Krisis COVID-19 telah mempercepat digitalisasi ekonomi secara dramatis dan kami melihatnya di mana-mana,” katanya.

Adapun bank itu sendiri, Renaud-Basso sedang mencari pengaturan kerja hibrida, di mana staf akan bekerja di kantor selama tiga hari seminggu dan dua di rumah.

Tapi sementara “dunia terpencil … memiliki banyak manfaat, itu bukan obat mujarab. Ada juga beberapa kelemahan dalam hal kerja kolektif, kapasitas untuk bertukar pikiran”.

Sumber : CNA/SL