Keluarga Korban Kecelakaan Boeing Mendesak Perubahan Di FAA

Boeing 737 Max
Boeing 737 Max

Washington | EGINDO.co – Anggota keluarga yang kehilangan kerabat dalam kecelakaan mematikan kedua Boeing 737 Max bertemu pada Rabu (5 Mei) dengan pejabat tinggi Departemen Perhubungan untuk memperbarui dorongan mereka untuk pemecatan pejabat penerbangan federal, yang mereka tuduh juga demikian. nyaman dengan Boeing.

Keluarga menuntut agar pemerintahan Biden mengganti kepala Administrasi Penerbangan Federal, Stephen Dickson, pejabat keamanan tertinggi FAA, Ali Bahrami, dan dua orang lainnya.

Ratusan kerabat dan teman penumpang yang tewas dalam kecelakaan Ethiopian Airlines Max tahun 2019 menandatangani surat kepada Presiden Joe Biden dan Sekretaris Transportasi Pete Buttigieg, menuntut perubahan tersebut.

“FAA telah, dan terus, lebih tertarik untuk melindungi Boeing dan industri penerbangan daripada keselamatan,” tulis mereka.

Departemen Perhubungan tidak segera memberikan komentar.

Anggota keluarga dan anggota parlemen utama mempertanyakan mengapa FAA tidak memerintahkan pelarangan jet Max setelah satu pesawat jatuh di Indonesia, lima bulan sebelum kecelakaan Ethiopia. Penyelidik telah fokus pada sistem kontrol penerbangan otomatis yang mengarahkan hidung setiap pesawat ke bawah berdasarkan sensor yang salah. Secara keseluruhan, 346 orang tewas.

 

Regulator menghentikan semua jet Max di seluruh dunia setelah kecelakaan kedua. FAA dan sebagian besar negara lain – China menjadi pengecualian penting – telah mengizinkan pesawat untuk kembali terbang sejak akhir tahun lalu, setelah Boeing merombak sistem penerbangan.

Masalah baru dengan pentanahan listrik yang salah pada jet Max yang baru dibuat telah menyebabkan sekitar 100 di antaranya tidak aktif lagi. FAA sedang melihat bagaimana Boeing gagal mengenali bahwa perubahan pada jalur produksi dapat menimbulkan masalah kelistrikan.
Sumber : CNA/SL